Opini Audit Going Concern

Opini Audit Going Concern, Apa Itu dan Bagaimana Bisa Terjadi?

Jadi apa itu opini audit going concern? Apa alasan auditor mengeluarkan hal ini, lalu bagaimana efeknya terhadap perusahaan atau entitas bisnis?

Opini audit going concern merupakan opini audit yang dikeluarkan oleh auditor untuk menilai kemampuan perusahaan dalam menjaga kelangsungan usahanya.

Mengapa Opini Audit Ini Dikeluarkan?

Laporan keuangan merupakan salah satu media bagi manajemen untuk mengkomunikasikan informasi keuangan kepada para pemangku kepentingan dalam rangka menilai kinerja perusahaan.

Laporan keuangan harus memiliki informasi yang lengkap atau komprehensif dalam mengungkapkan semua fakta yang dilakukan oleh perusahaan selama satu periode.

Tujuan utama audit adalah untuk memberikan kepercayaan yang cukup bahwa laporan keuangan telah disajikan secara wajar sesuai dengan Prinsip Akuntansi yang Diterima Secara Umum.

Hasil audit laporan keuangan merupakan opini auditor yang dianggap sebagai simbol kepercayaan publik terhadap akuntabilitas informasi yang disajikan dalam laporan keuangan.

Bagaimana Prosesnya Terjadi?

Dalam proses yang sedang berjalan, auditor dihimbau untuk mengevaluasi kelangsungan usaha dan kemampuan perusahaan dalam mempertahankan usahanya untuk jangka waktu yang tidak terbatas.

Going concern merupakan asumsi yang mewajibkan entitas ekonomi memiliki kemampuan operasional dan finansial dalam mempertahankan kelangsungan usahanya.

Auditor bertanggung jawab untuk mengevaluasi apakah terdapat keraguan substansial tentang kemampuan perusahaan dalam mempertahankan kelangsungan bisnisnya untuk jangka waktu yang wajar.

Opini audit going concern merupakan audit modifikasi yang menurut pertimbangan auditor terdapat ketidakmampuan atau ketidakpastian yang signifikan terhadap kelangsungan suatu perusahaan dalam menjalankan operasinya.

Pentingnya going concern things menunjukkan bahwa diperlukan adanya faktor-faktor yang mempengaruhi opini audit going concern dalam hubungan auditor dengan klien. Adapun Karakteristik hubungan antara auditor dan klien meliputi audit client tenure, audit lag, dan opinion shopping.

Hubungan Opini Audit Going Concern dengan Keadaan Keuangan

Opini ini juga terkait dengan keadaan keuangan suatu perusahaan dalam hal ini rasio likuiditas dan tingkat leverage. Rasio likuiditas bertujuan untuk mengukur kemampuan perusahaan dalam memenuhi kewajiban lancar.

Semakin kecil likuiditas suatu perusahaan, hal tersebut menunjukkan perjuangan perusahaan dalam membayar kewajibannya. Oleh karena itu, auditor kemungkinan akan memberikan pendapat going concern.

Lalu Apa Itu Opini Audit Going Concern?

Berdasarkan PSA nomor 29 SA Bagian 208, opini auditor dikelompokkan menjadi lima jenis: opini wajar tanpa pengecualian, opini wajar tanpa pengecualian dengan bahasa penjelasan, opini wajar dengan pengecualian, opini merugikan, dan opini disclaimer.

Opini audit going concern merupakan audit modifikasi yang menurut pertimbangan auditor terdapat ketidakmampuan atau ketidakpastian yang signifikan atas kelangsungan perusahaan dalam menjalankan operasinya.

Auditor dapat memberikan opini audit going concern jika menemukan kondisi atau kejadian selama proses audit yang menimbulkan keraguan auditor terhadap keberlanjutan suatu perusahaan.

Indikator dari Opini Audit Going Concern

Tidak ada prosedur khusus yang harus diikuti oleh auditor dalam mengeluarkan opini ini. Sebaliknya, informasi ini diperoleh dari jumlah total semua prosedur audit lain yang dilakukan. Indikator potensi masalah kelangsungan usaha adalah:

  • Tren negatif. Bisa berupa penurunan penjualan, kenaikan biaya, kerugian berulang, rasio keuangan yang merugikan, dan lain sebagainya.
  • Para karyawan. Kehilangan manajer kunci atau karyawan yang terampil, serta berbagai jenis kesulitan tenaga kerja, seperti pemogokan.
  • Sistem. Pencatatan akuntansi yang tidak memadai.
  • Hukum. Proses hukum terhadap perusahaan, yang mungkin termasuk kewajiban dan hukuman yang tertunda terkait dengan pelanggaran hukum lingkungan atau lainnya.
  • Hak milik intelektual. Hilang atau kedaluwarsa lisensi atau paten kunci.
  • Struktur bisnis. Perusahaan telah kehilangan dan tidak dapat mengganti pelanggan utama atau pemasok utama.
  • Pembiayaan. Perusahaan telah gagal membayar pinjaman atau tidak dapat menemukan pembiayaan baru.

Kesimpulan

Pada prinsipnya Anda harus berasumsi bahwa bisnis akan terus berlanjut di masa depan kecuali ada bukti yang bertentangan.

Ketika auditor melakukan pemeriksaan terhadap catatan akuntansi suatu perusahaan, dia memiliki kewajiban untuk meninjau kemampuan perusahaan untuk melanjutkan kelangsungan hidupnya;

Jika penilaiannya menunjukkan adanya keraguan substansial mengenai kemampuan perusahaan untuk melanjutkan di masa depan (yang didefinisikan sebagai tahun berikutnya), kualifikasi kelangsungan usaha harus disertakan dalam pendapatnya atas laporan keuangan perusahaan.

Pernyataan ini biasanya disajikan dalam paragraf penjelasan terpisah yang mengikuti paragraf opini auditor.

Kualifikasi kelangsungan usaha merupakan perhatian besar bagi pemberi pinjaman karena merupakan indikator utama ketidakmampuan perusahaan untuk membayar kembali hutangnya.

Beberapa pemberi pinjaman menentukan dalam dokumen mereka bahwa going concern akan memicu percepatan semua pembayaran pinjaman yang tersisa.

Pemberi pinjaman biasanya hanya tertarik untuk memberikan pinjaman kepada bisnis yang telah menerima opini wajar tanpa pengecualian dari auditornya mengenai laporan keuangannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *