Cara Benar Menerapkan Strategi Pemasaran Online

  • 4 min read
  • Des 04, 2020
Strategi Pemasaran Online

Strategi pemasaran online, bukan lagi hal yang tabu. Hanya saja, beberapa orang cenderung tidak tepat saat memilih alat marketing yang digunakan. Hasilnya, alat yang digunakan tidak cocok dengan tujuan pemasaran.

Dengan kata lain, alat marketing yang digunakan tidak efisien dan efektif. Sebab, fungsi alat marketing online hanyalah sebagai media saja. Ia akan efektif bila sesuai dengan tujuan dari pemasaran online yang ditetapkan sebelumnya.

Misalnya, penelusuran berbayar akan efektif ketika digunakan untuk tujuan akuisisi (atau mendapatkan pelanggan baru). Sementara email adalah salah satu alat paling efektif untuk menjual lebih banyak produk ke produk yang ada pelanggan.

Alat Digital Marketing Terpopuler dan Kegunaannya

Untuk memudahkan Anda dalam memahami fungsi dan kecocokan alat digital marketing. Berikut adalah tabel daftar alat digital marketing serta outcome yang dihasilkan.

Taktik/AlatLuaran
Email: Retensi Pelanggan 
Iklan Online: Branding dan Akuisisi Pelanggan Baru
Affiliate: Promosi dan Branding
SEO: Retensi Pelanggan dan Akuisisi
PPC: Retensi Pelanggan dan Akuisisi
Social Media: Branding dan Partisipasi Pelanggan
ORM: Retensi Pelanggan, Branding dan Partisipasi
WebPR: Akuisisi dan Branding

Melihat rangkuman tabel di atas tentu masing menimbulkan sedikit pertanyaan bagi Anda.  Untuk menjawab pertanyaan mengapa luaran dari masing-masing alat di atas berbeda, berikut adalah penjelasannya:

1. Email Marketing

Email marketing merupakan strategi pemasaran online bersifat langsung yang menggunakan sarana elektronik untuk menyampaikan pesan komersial kepada audiens. Teknik ini sangat hemat biaya, sangat bertarget, dapat disesuaikan dalam skala massal dan benar-benar terukur.

Bentuk luaran utama dari teknik email marketing adalah sebagai berikut:

  • Pemasaran email adalah alat untuk membangun hubungan dengan pelanggan potensial dan yang sudah ada.
  • Email marketing harus memaksimalkan retensi dan nilai pelanggan, tujuan akhirnya adalah meningkatkan profitabilitas yang lebih besar bagi organisasi secara keseluruhan.
  • Basis data email bertarget dan tersegmentasi berarti bahwa sebuah merek dapat mengarahkan pesan ke sektor tertentu dari basis pelanggan mereka untuk mencapai hasil terbaik.

2. Iklan Online

Iklan online mencakup iklan di semua area Internet – halaman hasil mesin pencari, iklan ditempatkan di email, iklan ditempatkan di jaringan sosial dan iklan di jaringan tampilan Google.

Tujuan utama periklanan adalah meningkatkan penjualan dengan meningkatkan kesadaran merek secara online. Ini juga bisa lebih interaktif dan karena itu tidak terlalu mengganggu bila dibandingkan dengan strategi pemasaran offline seperti iklan tradisional atau iklan online non-interaktif.

Iklan online dapat dioptimalkan dengan menargetkannya ke geografi tertentu dan pasar tertentu dan mengkontekstualisasikan-nya.

3. Affiliate Marketing

Pemasaran afiliasi adalah sistem pemberian komisi di mana pihak yang merekomendasikan produk diberi “upah/komisi” untuk setiap rujukan yang mereka berikan.

Pemasaran afiliasi banyak digunakan untuk mempromosikan situs web, dengan perujuk diberi penghargaan untuk setiap pengunjung, pelanggan, atau pelanggan yang disediakan melalui upaya mereka. Dengan demikian, ini merupakan taktik yang berguna untuk branding dan akuisisi.

4. SEO

Merupakan strategi pemasaran produk online dengan cara mengoptimalkan situs web untuk mendapat peringkat lebih tinggi di halaman hasil mesin pencari. 

SEO bekerja dengan parameter yang ditetapkan oleh mesin pencari untuk memastikan bahwa mesin pencari mengindeksnya ketika orang memasukkan istilah pencarian yang relevan untuk suatu produk atau layanan.

SEO memiliki peran penting dalam akuisisi, karena memastikan penawaran organisasi Anda akan muncul di hasil penelusuran, memungkinkan Anda menjangkau calon pelanggan. 

Situs yang dioptimalkan untuk mesin pencari juga merupakan situs yang jelas, relevan, dan dirancang dengan baik. Elemen-elemen ini memastikan pengalaman pengguna yang luar biasa, artinya SEO juga berperan dalam retensi.

5. PPC

Dalam sistem periklanan bayar per klik atau PPC, pengiklan hanya membayar untuk setiap klik pada iklan mereka. Ini paling sering digunakan untuk iklan pada halaman hasil mesin pencari; itu juga digunakan dalam iklan spanduk (di mana pengiklan membayar per klik pada spanduk mereka).

Bagi pengiklan, keindahan iklan PPC terletak pada kenyataan bahwa mereka berbasis kata kunci. Ini berarti iklan akan muncul sebagai tanggapan atas istilah pencarian yang dimasukkan oleh konsumen.

Oleh karena itu, PPC berperan dalam akuisisi dan retensi. Ini memungkinkan pengiklan untuk menjangkau orang-orang yang sudah berada dalam siklus pembelian atau menunjukkan minat pada apa yang mereka tawarkan.

6. Sosial Media

Media sosial yang disebut juga consumer-generated media atau Web 2.0 adalah media (berupa teks, visual dan audio) yang dibuat untuk dibagikan. Ini telah mengubah wajah pemasaran dengan memungkinkan kolaborasi dan koneksi dengan cara yang tidak dapat ditawarkan oleh saluran lain.

Dari perspektif strategi pemasaran online shop, media sosial berguna untuk branding, meningkatkan kesadaran tentang kisah merek, dan memungkinkan konsumen untuk terlibat dalam cerita melalui kolaborasi. 

Platform media sosial juga berperan dalam membangun kesadaran, karena sifatnya yang mudah dibagikan dan viral, juga dapat memberikan umpan balik dari orang banyak melalui grafik terbuka dan sistem analisis sosial.

7. ORM

Manajemen reputasi online (ORM) adalah proses di mana merek memantau, mengukur, dan mengelola percakapan yang terjadi di sekitarnya secara online.

ORM dapat berdampak besar pada reputasi merek dan keuntungannya. Hanya dengan mendengarkan percakapan yang dilakukan oleh pelanggan dan pelanggan potensial, organisasi dapat merespon dan mengelola situasinya di pasar secara memadai. 

ORM berbicara tentang akuisisi, keterlibatan, dan partisipasi. Alat ORM yang efektif dapat membantu perusahaan terlibat dengan pelanggannya jika relevan dan menyediakan layanan yang lebih baik dengan menanggapi pertanyaan dan keluhan. Wawasan yang diperoleh dari ORM harus dipertimbangkan saat mengevaluasi dan mengoptimalkan arah strategis.

8. WebPR

PR adalah sekumpulan fungsi yang mendorong kemampuan organisasi untuk mendengarkan, menghargai, dan menanggapi orang-orang yang dengannya organisasi tersebut bertukar nilai.

Sementara PR tradisional berfokus pada rilis pers yang dibuat dengan hati-hati dan rilis informasi yang terkendali, Internet berarti bahwa informasi tersedia secara bebas untuk khalayak yang lebih luas, dibandingkan dengan sekelompok jurnalis tertentu.

WebPR memungkinkan perusahaan untuk terlibat dalam bentuk komunikasi yang lebih langsung. Tidak seperti siaran pers tradisional, WebPR adalah tentang berhubungan dengan pelanggan.

Alat ini digunakan untuk terhubung dengan pelanggan dan meningkatkan kesadaran merek, eksposur, dan upaya SEO.

Setelah tujuan dan taktik ditetapkan, Anda harus melakukan periksa silang dan evaluasi ulang terhadap kebutuhan dan sumber daya organisasi. Hal itu perlu dilakukan untuk memastikan strategi pemasaran online Anda berada di jalur yang benar dan tidak ada peluang yang terlewatkan.

Post Terkait :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Open chat
Konsultasi Online
%d blogger menyukai ini: