Arsip Tag: harga jual

Terapkan Cara Mudah Menghitung Harga Jual Produk dengan 2 Metode Ini

Bagaimana cara menghitung harga jual produk saya? Harus mulai dari mana? Merupakan dua pertanyaan yang sering muncul di benak pebisnis pemula.

Jawabannya tidak lain adalah untuk menghitung harga jual, Anda harus mulai dengan menyiapkan laporan keuangan yang reliable. Dalam kaitan ini, Anda tidak perlu menunggu bisnis Anda berjalan dan kemudian melakukan pencatatan transaksi, Anda bisa memulai dengan melihat laporan keuangan dari pesaing Anda. Dari laporan ini, Anda dapat menggunakan metode akuntansi untuk mendapatkan strategi penetapan harga yang menguntungkan. Bagaimana penerapannya, simak ulasan di bawah ini.

2 Metode Penetapan Harga untuk Menghitung Harga Jual Produk Anda

Bagaimana Anda melakukan ini? Ada dua metode yang umum digunakan untuk membuat label harga pada produk Anda. Anda juga bisa melihat ulasan terkait mengenai Tentukan Harga yang Tepat: Cara Menghitung Harga Jual Nasi Box untuk Event

1. Cara Menghitung Harga Jual Produk dengan Metode Cost-Plus

Metode ini merupakan metode yang paling umum digunakan. Dengan teknik Cost-Plus ini Anda cukup mendapatkan total semua biaya untuk memproduksi satu unit produk atau layanan Anda.

Apa yang harus dimasukkan dalam harga produk Anda?

Jika Anda tertarik pada produk manufaktur, biaya Anda akan mencakup semua bahan langsung dan tenaga kerja yang diperlukan untuk membuat produk.

Di sisi lain, jika Anda adalah seorang pedagang retail, Anda dapat menyertakan jumlah yang Anda bayarkan untuk produk tersebut.

Tapi, bagaimana dengan layanan jasa?

Menentukan biaya layanan/jasa bisa sedikit rumit. Pelajari rutinitas layanan Anda dan biaya yang Anda keluarkan selama proses tersebut. Grafik dibawah ini menunjukkan contoh hipotesis tentang cara menghitung biaya layanan perbaikan:

Margin kemudian akan ditambahkan ke biaya produk (atau layanan) untuk menentukan harga yang sesuai.

Contoh Cara Menghitung Harga Jual Produk dengan Metode Cost-Plus:

Sebelum melihat contohnya, mari kita simak beberapa istilah kunci dalam penetapan harga model Cost-Plus ini. Adapun istilah tersebut adalah sebagai berikut:

  • Markup adalah selisih antara harga jual dengan biaya dari produk. Umumnya, tergantung pada industrinya, ini dinyatakan sebagai persentase biaya.
  • Margin (juga disebut Laba Kotor) = Harga jual – Harga pokok penjualan.
  • Margin dan Markup bergerak bersamaan. Misalnya, markup 40% selalu sama dengan margin keuntungan 28,6%, markup 50% selalu sama dengan margin 33%.

Menggunakan Markup

Anda memiliki usaha membuat kursi mebel kayu. Setelah melakukan penelusuran biaya, Anda menentukan beban biaya berikut:

  • Biaya kayu: 100
  • Tenaga kerja dan bahan:  40
  • Total Biaya:  140
  • Markup yang Diinginkan: 40%

Harga jual Anda akan dihitung sebagai:  140 X 140% =  196

Dalam contoh di atas, laba kotor adalah  196 –  140 =  56.

Dinyatakan sebagai persentase: Margin adalah Laba Kotor ÷ Harga jual = 0,286 = 28,6%.

Menggunakan Margin

Dengan menggunakan contoh di atas, misalkan kita ingin harga jual memberi kita margin 40.

Untuk metode margin ini Anda dapat menggunakan aljabar sederhana sebagai berikut:

Harga jual (SP) - Harga Pokok Penjualan = Margin Yang Diinginkan
  • 1 (SP) – 140 = 0,40 (SP)
  • 1 (SP) – .40 (SP) = 140
  • 0,6 (SP) = 140
  • (SP) = 233,33

Dari perhitungan tersebut, kemudian didapatkan kesimpulan bahwa Anda akan menjualnya seharga 233,33. Laba kotor kami adalah 233,33 – 140 = 93,33.

Harga produk tersebut bila dinyatakan sebagai persentase maka hasilnya sebagai berikut:

93,33 ÷ 233,33 = 40%.

Seperti yang Anda lihat, penghitungan markup sedikit lebih mudah dilakukan daripada penghitungan menggunakan persentase margin.

Tetapi begitu Anda tahu margin keuntungan apa yang ingin Anda capai, Anda selalu dapat menggunakan perhitungan markup yang sama.

2. Cara Menghitung Harga Produk dengan Target Costing

Target Costing adalah kebalikan Cost-Plus. Teknik ini tidak dimulai dengan menganalisis struktur biaya untuk menentukan harga. Dalam model ini, Anda harus memulai dengan mencari harga pasar untuk menentukan batasan biaya yang dapat Anda gunakan untuk membuat produk.

Bagaimana Anda menentukan harga pasar?

Gunakan rata-rata. Di era digital ini, sangat mudah untuk melihat toko online pesaing Anda. Dari sana, Anda bisa mendapatkan perkiraan kasar berapa harga pasar rata-rata.

Jika Anda memiliki produk yang unik, pertimbangkan produk serupa. Jika tidak, Anda akan menjadi pembuat harga, yaitu Anda dapat menentukan harga di pasar.

Dari harga pasar, kurangi margin keuntungan yang Anda inginkan, dan sisanya akan menjadi biaya target Anda.

Contoh Cara  Memberi Harga Produk dengan Target Costing:

Anda memiliki bisnis di mana Anda akan membuat Kandang Kucing. Harga pasar rata-rata adalah 200 di daerah Anda. Berapa biaya target Anda?

  • Harga Pasar Rata-rata: 200
  • Target Margin: 50%
  • Target Biaya: 100

Oleh karena itu, jumlah maksimum yang dapat Anda gunakan untuk memproduksi setiap produk hanya 100. Menghabiskan lebih dari 100 akan mengurangi margin yang Anda inginkan.

Tapi, berapa marginnya?

Tidak ada cara cepat dan mudah untuk menentukan margin yang sesuai. Secara umum, bagaimanapun, margin 40-50% merupakan standar margin bagi setiap bisnis apapun.

Ada yang menggunakan Metode Pengganda Harga. Mereka hanya mengalikan total biaya dengan 2 (markup 100% atau margin 50%) atau dengan 3 (markup 200% atau margin 67%) untuk menentukan mark-up yang akan mereka berikan pada produk mereka.

Anda juga harus mempertimbangkan apakah produk Anda unik atau tidak. Jika produk Anda unik, artinya tidak ada penggantinya yang jelas, Anda dapat mengenakan margin yang lebih tinggi.

Jika tidak, Anda dibatasi oleh kemampuan dan kemauan pasar. Semakin umum produk Anda, semakin kecil margin yang dapat Anda berikan pada harga Anda.

Jika Anda menyukai harga eceran, Anda dapat melihat Harga Eceran yang Disarankan pabrikan. Ini biasanya cara termudah dan teraman untuk menentukan harga produk Anda. Anda hanya mengikuti harganya, mengetahui bahwa bisnis lain yang menjual produk yang sama memiliki label harga yang sama.

Setelah Anda menentukan margin yang tepat, Anda dapat memberi harga pada produk Anda dengan mudah.

Kesimpulan – Masih Terlalu Rumit?

Ada beberapa penghitungan harga lain, tetapi lebih rumit dari ini. Tapi, apa bisnis tanpa tantangan? Setidaknya sekarang Anda lebih tahu tentang harga produk Anda. Penetapan harga yang tidak tepat dapat menyebabkan kehancuran dalam bisnis Anda.

Tip dan cara menghitung harga produk yang terbaik untuk bisnis kecil adalah memulai dengan metode harga yang sederhana. Gunakan metode yang kita diskusikan di atas. Ubah metode penetapan harga Anda hanya setelah Anda benar-benar paham tentang lingkungan bisnis Anda.