Arsip Tag: opini audit

Audit ISO, Apa itu dan Apa Jenisnya?

Audit ISO adalah istilah dasar yang berarti memeriksa untuk memastikan Anda benar-benar melakukan apa yang Anda katakan dan sedang Anda lakukan.

Apa yang Anda lakukan Selama Menjalani Audit ISO?

Selama proses audit ini Anda akan melakukan hal sebagai berikut:

  • memverifikasi bahwa sistem manajemen sesuai dengan standar ISO yang relevan
  • periksa untuk memastikan bahwa tindakan yang diambil untuk memenuhi sasaran mutu organisasi sudah sesuai
  • memverifikasi bahwa setiap masalah dalam sistem manajemen telah ditangani
  • mencari perbaikan yang dapat dilakukan pada sistem

Lalu, Apa Itu Audit ISO?

Adapun yang dimaksud dengan audit ini adalah sebagai berikut:

Pemeriksaan sistematis dan independen untuk menentukan apakah kegiatan yang berkualitas dan hasil terkait sesuai dengan pengaturan yang direncanakan dan apakah pengaturan ini dilaksanakan secara efektif dan sesuai untuk mencapai tujuan.

Jenis Audit ISO

Ada 3 jenis utama dalam audit jenis ini, yaitu:

Proses Audit Pihak Pertama – juga dikenal sebagai audit internal. Audit ini biasanya dilakukan secara internal oleh staf Anda sendiri (yang dilatih untuk melakukan audit internal), atau dapat dilakukan oleh perusahaan eksternal atas nama Anda jika Anda tidak memiliki sumber daya internal.

Pelaksanaan Audit Pihak Kedua – juga dikenal sebagai audit pemasok. Audit ini biasanya dilakukan oleh auditor utama dengan organisasi Anda, dan dirancang untuk memastikan bahwa perusahaan yang memasok produk / layanan kepada Anda melakukan apa yang mereka katakan. Sekali lagi, audit ini dapat dilakukan oleh perusahaan eksternal jika Anda tidak memiliki sumber daya internal.

Pelaksanaan Audit Pihak Ketiga – juga dikenal sebagai audit sertifikasi. Audit ini selalu dilakukan oleh auditor Lembaga Sertifikasi. Proses ini bertujuan untuk mendapatkan sertifikasi dengan standar ISO yang relevan oleh badan yang disetujui.

Audit dapat (dan terkadang harus) dilakukan terhadap salah satu standar ISO, termasuk ISO 9001, ISO 14001, OHsaS 18001, AS9100, ISO 13485, TS 16969, ISO 27001.

Contoh Proses Audit

Contohnya dapat ditemukan di ISO 9001 di bawah klausul 8.2.2:

Organisasi harus melakukan audit internal pada interval yang direncanakan untuk menentukan apakah sistem manajemen mutu

a) sesuai dengan pengaturan yang direncanakan, dengan persyaratan Standar Internasional ini dan dengan persyaratan sistem manajemen mutu yang ditetapkan oleh organisasi, dan

b) diterapkan dan dipelihara secara efektif

Singkatnya, tanpa audit sistem ISO Anda, bagaimana Anda bisa membuktikan bahwa segala sesuatunya bekerja dengan benar dan terus ditingkatkan.

Opini Audit Going Concern, Apa Itu dan Bagaimana Bisa Terjadi?

Jadi apa itu opini audit going concern? Apa alasan auditor mengeluarkan hal ini, lalu bagaimana efeknya terhadap perusahaan atau entitas bisnis?

Opini audit going concern merupakan opini audit yang dikeluarkan oleh auditor untuk menilai kemampuan perusahaan dalam menjaga kelangsungan usahanya.

Mengapa Opini Audit Ini Dikeluarkan?

Laporan keuangan merupakan salah satu media bagi manajemen untuk mengkomunikasikan informasi keuangan kepada para pemangku kepentingan dalam rangka menilai kinerja perusahaan.

Laporan keuangan harus memiliki informasi yang lengkap atau komprehensif dalam mengungkapkan semua fakta yang dilakukan oleh perusahaan selama satu periode.

Tujuan utama audit adalah untuk memberikan kepercayaan yang cukup bahwa laporan keuangan telah disajikan secara wajar sesuai dengan Prinsip Akuntansi yang Diterima Secara Umum.

Hasil audit laporan keuangan merupakan opini auditor yang dianggap sebagai simbol kepercayaan publik terhadap akuntabilitas informasi yang disajikan dalam laporan keuangan.

Bagaimana Prosesnya Terjadi?

Dalam proses yang sedang berjalan, auditor dihimbau untuk mengevaluasi kelangsungan usaha dan kemampuan perusahaan dalam mempertahankan usahanya untuk jangka waktu yang tidak terbatas.

Going concern merupakan asumsi yang mewajibkan entitas ekonomi memiliki kemampuan operasional dan finansial dalam mempertahankan kelangsungan usahanya.

Auditor bertanggung jawab untuk mengevaluasi apakah terdapat keraguan substansial tentang kemampuan perusahaan dalam mempertahankan kelangsungan bisnisnya untuk jangka waktu yang wajar.

Opini audit going concern merupakan audit modifikasi yang menurut pertimbangan auditor terdapat ketidakmampuan atau ketidakpastian yang signifikan terhadap kelangsungan suatu perusahaan dalam menjalankan operasinya.

Pentingnya going concern things menunjukkan bahwa diperlukan adanya faktor-faktor yang mempengaruhi opini audit going concern dalam hubungan auditor dengan klien. Adapun Karakteristik hubungan antara auditor dan klien meliputi audit client tenure, audit lag, dan opinion shopping.

Hubungan Opini Audit Going Concern dengan Keadaan Keuangan

Opini ini juga terkait dengan keadaan keuangan suatu perusahaan dalam hal ini rasio likuiditas dan tingkat leverage. Rasio likuiditas bertujuan untuk mengukur kemampuan perusahaan dalam memenuhi kewajiban lancar.

Semakin kecil likuiditas suatu perusahaan, hal tersebut menunjukkan perjuangan perusahaan dalam membayar kewajibannya. Oleh karena itu, auditor kemungkinan akan memberikan pendapat going concern.

Lalu Apa Itu Opini Audit Going Concern?

Berdasarkan PSA nomor 29 SA Bagian 208, opini auditor dikelompokkan menjadi lima jenis: opini wajar tanpa pengecualian, opini wajar tanpa pengecualian dengan bahasa penjelasan, opini wajar dengan pengecualian, opini merugikan, dan opini disclaimer.

Opini audit going concern merupakan audit modifikasi yang menurut pertimbangan auditor terdapat ketidakmampuan atau ketidakpastian yang signifikan atas kelangsungan perusahaan dalam menjalankan operasinya.

Auditor dapat memberikan opini audit going concern jika menemukan kondisi atau kejadian selama proses audit yang menimbulkan keraguan auditor terhadap keberlanjutan suatu perusahaan.

Indikator dari Opini Audit Going Concern

Tidak ada prosedur khusus yang harus diikuti oleh auditor dalam mengeluarkan opini ini. Sebaliknya, informasi ini diperoleh dari jumlah total semua prosedur audit lain yang dilakukan. Indikator potensi masalah kelangsungan usaha adalah:

  • Tren negatif. Bisa berupa penurunan penjualan, kenaikan biaya, kerugian berulang, rasio keuangan yang merugikan, dan lain sebagainya.
  • Para karyawan. Kehilangan manajer kunci atau karyawan yang terampil, serta berbagai jenis kesulitan tenaga kerja, seperti pemogokan.
  • Sistem. Pencatatan akuntansi yang tidak memadai.
  • Hukum. Proses hukum terhadap perusahaan, yang mungkin termasuk kewajiban dan hukuman yang tertunda terkait dengan pelanggaran hukum lingkungan atau lainnya.
  • Hak milik intelektual. Hilang atau kedaluwarsa lisensi atau paten kunci.
  • Struktur bisnis. Perusahaan telah kehilangan dan tidak dapat mengganti pelanggan utama atau pemasok utama.
  • Pembiayaan. Perusahaan telah gagal membayar pinjaman atau tidak dapat menemukan pembiayaan baru.

Kesimpulan

Pada prinsipnya Anda harus berasumsi bahwa bisnis akan terus berlanjut di masa depan kecuali ada bukti yang bertentangan.

Ketika auditor melakukan pemeriksaan terhadap catatan akuntansi suatu perusahaan, dia memiliki kewajiban untuk meninjau kemampuan perusahaan untuk melanjutkan kelangsungan hidupnya;

Jika penilaiannya menunjukkan adanya keraguan substansial mengenai kemampuan perusahaan untuk melanjutkan di masa depan (yang didefinisikan sebagai tahun berikutnya), kualifikasi kelangsungan usaha harus disertakan dalam pendapatnya atas laporan keuangan perusahaan.

Pernyataan ini biasanya disajikan dalam paragraf penjelasan terpisah yang mengikuti paragraf opini auditor.

Kualifikasi kelangsungan usaha merupakan perhatian besar bagi pemberi pinjaman karena merupakan indikator utama ketidakmampuan perusahaan untuk membayar kembali hutangnya.

Beberapa pemberi pinjaman menentukan dalam dokumen mereka bahwa going concern akan memicu percepatan semua pembayaran pinjaman yang tersisa.

Pemberi pinjaman biasanya hanya tertarik untuk memberikan pinjaman kepada bisnis yang telah menerima opini wajar tanpa pengecualian dari auditornya mengenai laporan keuangannya.

Kertas Kerja Audit, Penjelasan dan Contoh Template

Artikel ini membahas tentang kertas kerja audit. Auditor harus mempersiapkan kertas kerja mereka untuk membantu auditor melaksanakan layanan audit yang sesuai.

Apa itu Kertas Kerja Audit?

Kertas kerja audit mengacu pada dokumen yang disiapkan atau digunakan oleh auditor sebagai bagian dari pekerjaannya. Dokumen-dokumen tersebut mencakup ringkasan sifat bisnis klien, alur proses bisnis, program audit, dokumen atau informasi yang diperoleh dari klien, dan dokumen pengujian audit.

Kertas kerja audit terkadang juga disebut sebagai dokumen audit yang merupakan bagian paling penting dari pekerjaan audit. Dokumen tersebut merupakan bukti yang mendukung auditor untuk membuat kesimpulan atas laporan keuangan.

Misalnya, auditor memiliki perikatan dengan perusahaan untuk mengaudit laporan keuangan. Sebelum menandatangani surat perikatan audit, auditor harus memperoleh beberapa informasi tentang klien, melakukan uji tuntas klien, dan menilai apakah mereka harus menolak atau menerima penugasan. Dalam hal ini, jika perikatan sudah siap ditandatangani, artinya penilaian sudah dilakukan dan diterima.

Form Kertas Kerja Audit

Bentuk dokumentasi yang dapat dimuat dalam dokumen ini antara lain sebagai berikut:

  • Daftar periksa item investigasi standar yang diselesaikan, dan oleh siapa
  • Salinan korespondensi
  • Dokumentasi pernyataan yang diinvestigasi dan bukti pendukung yang ditemukan.
  • Ekstrak dari risalah perusahaan klien
  • Diagram alir proses transaksi utama klien
  • Diskusi naratif tentang masalah yang ditemukan.
  • Bagan organisasi
  • Kuesioner yang dijawab oleh klien

Selain itu, mungkin ada referensi silang yang ekstensif antara dokumen yang terkandung di dalam kertas kerja.

Beberapa penyedia perangkat lunak menjual perangkat lunak off-the-shelf yang membuat versi elektronik dari dokumen ini sehingga auditor tidak dibebani oleh volume dokumen yang biasa ditemukan dalam audit tradisional.

Siapa yang Mempersiapkan Kertas Kerja Audit?

Kertas kerja audit disiapkan oleh staf dan senior audit dan ditinjau oleh manajer senior dan mitra audit. Jika peninjau menemukan bahwa ada masalah yang belum ditangani, maka masalah ini didelegasikan ke tim audit di tempat untuk ditindaklanjuti.

Peninjau menandatangani dan memberi tanggal setiap halaman diperiksa. Setelah audit selesai, dokumen audit ini dianggap sebagai bukti hukum dan diindeks serta diarsipkan dengan tepat.

Minimal, kertas kerja kemungkinan akan ditinjau tahun depan oleh senior atau manajer audit yang ditugaskan, yang ingin memahami setiap masalah yang ditemukan pada tahun sebelumnya dan menentukan apakah ada cara untuk menganggarkan waktu staf audit secara lebih efektif.

Pentingnya kertas kerja

Kertas kerja penting karena:

  • diperlukan untuk tujuan pengendalian kualitas audit
  • memastikan bahwa pekerjaan yang didelegasikan oleh partner audit telah diselesaikan dengan baik
  • memberikan bukti bahwa audit yang efektif telah dilaksanakan
  • meningkatkan ekonomi, efisiensi, dan efektivitas audit
  • berisi cukup detail dan
  • fakta terkini yang membenarkan kewajaran kesimpulan auditor
  • menyimpan catatan tentang hal-hal yang terus signifikan untuk audit di masa mendatang.
  • Menghindari kertas yang tidak perlu

Sebelum memutuskan untuk menyiapkan dokumen ini, auditor harus yakin bahwa:

  • diperlukan baik karena akan melayani tujuan penting atau berguna dalam mendukung laporan auditor atau karena akan memberikan informasi yang diperlukan untuk pajak atau tujuan hukum / peraturan terkait klien lainnya
  • tidak praktis bagi staf klien untuk menyiapkan kertas kerja atau bagi auditor untuk membuat salinan kertas yang telah disiapkan oleh staf klien (termasuk auditor internal) sebagai bagian dari tugas rutin normal mereka.

Isi Kertas Kerja Audit

Biasanya setiap kertas kerja audit harus dikepalai dengan informasi berikut:

  • Nama Klien
  • Periode yang dicakup oleh audit
  • Materi pelajaran
  • Reference
  • Inisial (tanda tangan) anggota staf yang menyiapkan kertas kerja dan tanggal pembuatannya
  • Untuk dokumen yang disiapkan oleh staf klien, tanggal diterima, dan paraf anggota tim audit yang melakukan pekerjaan audit.
  • Paraf anggota staf yang mereview kertas kerja dan tanggal review dilakukan

Anda bisa mendownload tempalte kertas kerja audit di sini.

Beberapa Ciri Kertas Kerja yang Baik

Berdasarkan interpretasi pembahasan di atas, suatu kertas kerja yang baik harus memenuhi persyaratan ISA 230 dengan menampilkan ciri-ciri sebagai berikut:

  • Kertas kerja harus selalu berisi informasi penting agar dapat digunakan secara maksimal. Hal-hal yang tidak berhubungan dengan konten harus dihilangkan dari pekerjaan Anda.
  • Setiap laporan audit harus menyatakan dengan jelas apa tujuan audit itu.
  • Lebih tepatnya, kertas kerja harus mencakup periode pada atau sebelum 31 Oktober 2006.
  • Ini harus menyebutkan seluruh ruang lingkup percobaan (yaitu, berapa banyak item yang diuji dan bagaimana jumlah ini ditentukan). Hal ini memungkinkan reviewer untuk mengevaluasi kecukupan ilmu kertas kerja.
  • Jika ada referensi ke dokumen lain, berikan referensi lengkap. Pernyataan tertentu hanya diberikan di kertas kerja lain.
  • Kertas kerja harus melaporkan hasil tes dengan hati-hati.
  • Hasil tes harus mendukung kesimpulan ini.
  • Harus ada kutipan dalam teks yang akan berguna saat membaca ulang teks nanti.
  • Itu harus ditandatangani oleh orang yang menyiapkannya. Harus ada pertanyaan yang ditujukan ke pihak lain.
  • Tinjauan yang diajukan untuk memenuhi persyaratan kendali mutu harus ditandatangani dan diberi tanggal oleh setiap orang yang telah membacanya.
  • Kertas usang atau rusak tidak sesuai untuk kertas kerja.
  • Kertas harus rapi tampilannya.
  • Auditor harus memberikan ruang yang cukup di sekitar setiap catatan sehingga keputusan dapat diambil olehnya.

Kertas kerja memberikan bukti bahwa audit yang efektif, efisien, dan ekonomis telah dilaksanakan. Oleh karena itu kertas kerja harus dipersiapkan dengan hati-hati dan terampil.

Kertas kerja audit harus cukup rinci dan lengkap. Auditor yang tidak memiliki pengalaman audit sebelumnya dapat memahaminya dalam kaitannya dengan pekerjaan yang diselesaikan, kesimpulan yang diambil, dan alasan di balik kesimpulan

Laporan Hasil Audit Internal Plus Contohnya

Laporan hasil audit internal harus dibuat sebaik mungkin, sebab laporan tersebut akan sangat berdampak pada perusahaan. Jika ingin tahu alasannya simak 9 Jenis-jenis Audit yang Wajib Diketahui Pemilik Bisnis

Manajemen puncak harus memahami temuan dan hasil audit, selanjutnya menyusun perencanaan dan pelaksanaan hasil audit internal sebagai dasar pengambilan keputusan. Di sinilah hasil laporan audit internal menjadi penting. 

Untuk itu, sebagai tim audit internal Anda harus dapat menyusun laporan audit sebaik mungkin agar mudah dipahami. Bagaimana caranya, berikut ulasannya:

Apa itu Laporan Hasil Audit Internal?

Laporan hasil audit internal adalah dokumen dengan hasil formal dari suatu audit. Auditor internal menggunakannya untuk menunjukkan apa yang diperiksa, menyoroti positif, negatif, dan kesimpulan. Manajemen perusahaan tahu apa yang berjalan dengan baik dan apa yang perlu ditingkatkan.

Laporan tersebut harus disiapkan dengan hati-hati. Namun, pada titik inilah banyak auditor internal gagal.

Teks harus jelas, obyektif, dan tidak memihak untuk memastikan bahwa hasil audit bermanfaat dan organisasi dapat menggunakannya sebagai panduan untuk menetapkan arah tindakan.

Apa yang Perlu Dilakukan Saat Menyiapkan Laporan?

Sebagaimana telah dijelaskan di atas, salah satu manfaat melakukan audit internal adalah menemukan peluang untuk perbaikan. Berdasarkan hal ini, auditor harus fokus saat membuat laporan. Auditor harus menghindari beberapa hal berikut:

  • Menemukan pihak yang bersalah atau menetapkan bahwa orang tertentu melakukan kesalahan;
  • Melihat masalah secara universal;
  • Membuat laporan yang mengelak;
  • Menerapkan istilah teknis yang tidak perlu;
  • Memuji pekerjaan mereka sendiri. Laporan tersebut harus bernada natural dan lugas.

Bagaimana Laporan Hasil Audit Internal Disiapkan?

1. Buatlah Cover yang Meyakinkan

Pernahkah Anda mendengar ungkapan bahwa kesan pertama adalah yang bertahan lama?

Pekerjaan auditor harus memberikan kesan yang baik, oleh sebab itu membuat cover yang berkualitas merupakan hal yang penting. Dalam cover Anda harus menyajikan menyajikan informasi seperti:

  • Judul laporan
  • Nama auditor yang bertanggung jawab
  • Tanggal akhir audit
  • Nama perusahaan atau unit bisnis yang diaudit.

2. Buat draf pendahuluan

Bagian laporan hasil audit internal ini harus memberikan gambaran umum kepada manajemen. Isinya adalah informasi tentang area dan proses yang diaudit, standar mana yang memberikan dukungan untuk melaksanakan audit (Misalnya, ISO 9001, ISO 14001). 

Selain pendahuluan harus memberitahu pembaca tentang informasi historis apa pun. yang mungkin diperlukan sebelum membaca laporan lengkap. Dengan begitu, siapapun yang membaca laporan tersebut akan memahami alasan yang menyebabkan audit dilakukan.

Contoh: Laporan tersebut dapat mencakup munculnya peraturan baru yang berdampak pada operasional perusahaan. Pendahuluan dapat mendekripsikan undang-undang yang telah diterapkan pada saat itu, beserta kekurangannya dan bagaimana undang-undang baru tersebut bertujuan untuk menangani masalah tersebut.

3. Buat ringkasan eksekutif

Ringkasan eksekutif harus berisi diskusi tentang kesimpulan dari pekerjaan yang telah dilakukan. Ini harus disusun sebagai berikut:

  • Penjelasan singkat tentang apa yang diaudit, tujuan, ruang lingkup dan tanggal mulai dan berakhir.
  • Diskusikan kesimpulan auditor.

Contoh: Nyatakan bahwa tujuan utama audit adalah untuk mengevaluasi proses organisasi untuk mengidentifikasi tingkat kepatuhan / kesenjangan dalam kaitannya dengan undang-undang yang baru. Pada akhirnya, dapat dikatakan bahwa salah satu kesimpulan utamanya adalah perusahaan perlu menyesuaikan fasilitasnya.

4. Jelaskan Terminologi yang Digunakan

Bagian selanjutnya harus menunjukkan istilah-istilah yang digunakan dalam menyusun laporan sehingga semua orang dapat memahami informasi yang disajikan.

Contoh: Jika ada referensi tentang ISO, maka penting untuk diperjelas bahwa ini mengacu pada Organisasi Internasional untuk Standardisasi.

5. Diskusikan Rencana Audit

Rencana audit harus menyebutkan siapa yang bertindak sebagai auditor utama dan mencantumkan kualifikasinya, bersama dengan auditor lain di tim. 

Bagian ini juga harus menjelaskan dokumen yang dievaluasi dan menyebutkan nama orang yang diwawancarai.

Auditor harus menjelaskan tahapan yang diikuti selama audit (alat untuk proses pemetaan dapat membantu) dan kriteria mana yang digunakan untuk memilih dokumen yang dievaluasi dan orang yang diwawancarai.

6. Jelaskan Fakta yang Ditemukan

Ketika ada sesuatu yang tidak sesuai dengan standar yang ditetapkan, auditor harus mencatat, menjelaskan fakta dan bukti yang ditemukan. Contoh laporan temuan audit internal dapat Anda lihat di bawah nanti.

7. Diskusikan rekomendasi

Akhirnya, auditor harus menyimpulkan laporan dengan bagian tentang “Rekomendasi” untuk perbaikan organisasi. Pada tahap ini, auditor harus mempertimbangkan aspek-aspek berikut:

  • Bersikap positif: Auditor harus fokus pada apa yang terjadi saat ini dan bagaimana aspek positifnya dapat diterapkan pada area atau proses yang tidak efisien.
  • Harus spesifik: Auditor harus sangat jelas dan spesifik tentang aspek mana yang tidak sesuai dengan standar yang ditetapkan dan tindakan mana yang harus diterapkan untuk menjamin kepatuhan. Harus jelas siapa yang perlu bertindak.
  • Ringkas: Auditor harus membuat rekomendasi singkat dan hanya menyertakan informasi dan detail yang benar-benar diperlukan.

Kesimpulan Akhir Laporan Hasil Audit Internal

Seperti yang Anda lihat, langkah-langkah tertentu harus diambil saat menyiapkan laporan hasil audit internal tbk agar berdampak tinggi.

Anggota manajemen puncak adalah orang-orang yang sibuk dengan jadwal yang padat. Auditor semakin sadar bahwa mereka perlu menyampaikan laporan audit yang jelas dan obyektif agar eksekutif dapat memahami situasi dan pekerjaannya sehingga ada perbaikan yang berkelanjutan. Ini dimungkinkan melalui laporan audit internal.

Contoh Laporan Hasil Audit Internal

Berikut adalah contoh laporan hasil audit internal yang telah disinggung di atas:

Ulasan ini dapat memberikan gambaran kepada Anda untuk lebih memahami apa itu laporan hasil audit internal, mengapa itu penting, dan cara menyiapkan laporan yang berdampak tinggi.

Laporan Audit Independen, Komponen dan Format Terbaru

Laporan audit independen adalah opini resmi sebagai hasil akhir atas proses pemeriksaan yang dilakukan oleh auditor.

Dengan kata lain, laporan audit independen adalah opini resmi yang dikeluarkan oleh auditor eksternal atau internal tentang kualitas dan akurasi laporan keuangan yang disusun oleh suatu perusahaan.

Laporan merupakan sumber komunikasi utama antara auditor dan pengguna laporan keuangan. Pengguna termasuk pemegang ekuitas, pemberi pinjaman, kreditor, dan investor potensial lainnya di perusahaan.

Komponen Laporan Audit Independen

Berikut ini adalah komponen utama yang harus tercantum dalam laporan audit, baik laporan auditor independen tidak wajar maupaun laporan wajar tanpa pengecualian:

  • Judul
  • Laporkan penerima
  • Paragraf opini
  • Dasar opini
  • Masalah audit utama yang relevan dengan klien
  • Tanggung jawab manajemen dan pihak yang memiliki tata kelola atas laporan keuangan
  • Tanggung jawab auditor
  • Tanda tangan firma dan partner perikatan
  • Tanggal

Beberapa komponen yang tercantum di atas merupakan komponen baru dan akan diimplementasikan mulai Desember 2018.

Salah satu perubahannya adalah nama partner yang terlibat dalam perikatan harus dicetak dan ditandatangani di laporan auditor.

Langkah itu dilakukan agar auditor tidak bisa bersembunyi di balik nama perusahaan. Mereka sekarang mengambil lebih banyak tanggung jawab pribadi dengan menampilkan nama mereka di depan umum.

Komponen baru lainnya adalah bagian masalah audit utama dari laporan tersebut. Sebelumnya, laporan auditor lebih umum dan dapat digunakan untuk perusahaan yang berbeda.

Namun, laporan baru tersebut membutuhkan detail spesifik tentang perusahaan agar lebih disesuaikan dengan masing-masing perusahaan. Artinya, komponen laporan auditor independen 2019 harus mengikuti aturan tersebut.

Jenis Laporan Auditor Independen

Beberapa jenis laporan audit atau opini audit adalah sebagai berikut:

1. Laporan Audit Independen Wajar Tanpa Pengecualian

Bentuk paling standar dari laporan auditor, di mana segala sesuatu disajikan secara adil dalam semua hal yang material, disebut laporan auditor wajar tanpa pengecualian.

Artinya, setiap perubahan yang dilakukan pada laporan tidak memenuhi syarat disebut reservasi. Ada dua syarat umum: Keberangkatan GAAP dan batasan ruang lingkup.

Masalah penyimpangan GAAP mengacu pada situasi di mana laporan keuangan tidak bebas dari salah saji material. Misalnya, ada kesalahan dalam laporan keuangan yang tidak mau diubah oleh manajemen, sehingga melanggar GAAP.

Batasan ruang lingkup, di sisi lain, mengacu pada situasi di mana auditor tidak dapat memperoleh bukti yang cukup untuk menyimpulkan bahwa laporan keuangan bebas dari salah saji material.

Ini berarti bahwa auditor tidak dapat memperoleh apa yang mereka butuhkan baik karena kejadian atau manajemen di luar, tidak mengizinkan mereka mengakses informasi yang diperlukan.

Bentuk laporan auditor juga berbeda dalam hal menentukan pervasiveness. Pervasive mengacu pada gagasan bahwa suatu masalah atau batasan tersebar luas dan memengaruhi banyak akun berbeda di laporan keuangan.

2. Opini Wajar dengan Pengecualian

Pendapat wajar dengan pengecualian dilaporkan jika ada kesalahan material dalam laporan keuangan atau jika auditor tidak dapat mengumpulkan cukup informasi untuk memverifikasi aspek tertentu dari pelaporan.

Namun, dalam opini wajar, kesalahan tersebut cukup kecil untuk tidak mengganggu akurasi laporan keuangan secara keseluruhan.

3. Opini Tidak Wajar

Opini merugikan atau tidak wajar dilaporkan jika terdapat kesalahan material dalam laporan keuangan yang berdampak negatif terhadap keakuratan laporan keuangan.

4. Tidak Berpendapat

Penafian opini dilaporkan jika auditor tidak dapat, atau menolak untuk, menyatakan opini atas laporan keuangan.

Hal ini dapat terjadi jika auditor memiliki kekhawatiran tentang kemampuan perusahaan untuk terus beroperasi atau jika perusahaan telah membatasi ruang lingkup audit sehingga auditor tidak dapat memberikan opini.

Penafian opini juga dapat dilaporkan jika auditor tidak sepenuhnya independen atau konflik kepentingan.

Contoh Laporan Audit

Salah satu bagian dari laporan auditor menyatakan bahwa “laporan keuangan yang menyertai disajikan secara wajar, dalam semua hal material, posisi keuangan perusahaan pada XXX …”

Penting untuk dicatat bahwa dikatakan bahwa laporan keuangan disajikan “secara wajar” – tidak mengatakan bahwa mereka disajikan dengan “akurat” atau “tepat.”

Ini berarti bahwa ada area di mana pertimbangan profesional dan pilihan kebijakan dibuat, dan perbedaan dapat terjadi di antara penilaian auditor yang berbeda. Juga, “dalam semua hal material” adalah ungkapan penting.

Materialitas adalah gagasan bahwa perubahan tertentu cukup signifikan untuk mengubah keputusan investasi investor dan calon investor.

Artinya, persoalan yang hanya menyangkut sebagian kecil saja, yakni 1% dari laba bersih, tidak material.

Auditor terutama mementingkan kesalahan penyajian material, yang mencakup kelalaian atau kesalahan lain yang secara individual atau secara agregat diharapkan dapat memengaruhi keputusan ekonomi pengguna.

Materialitas sangat penting dalam audit dan memengaruhi jenis laporan apa yang akan diterbitkan auditor.

Laporan audit independen dari segi format dan komponennya akan selalu berkembang sesuai dengan perkembangan dunia bisnis. Ini dilakukan untuk menjaga agar keduanya, audit independen maupun perusahaan tetap berada dalam jalurnya.

Apa Itu Audit Sistem Informasi? Ini Ulasannya

Audit Sistem Informasi merupakan proses memeriksa dan mengevaluasi infrastruktur, kebijakan, dan operasi teknologi informasi pada suatu organisasi.

Audit teknologi informasi menentukan apakah kontrol TI dapat melindungi aset perusahaan, memastikan integritas data, dan selaras dengan tujuan keseluruhan bisnis.

Auditor TI memeriksa kontrol keamanan fisik dan kontrol bisnis dan keuangan secara keseluruhan yang melibatkan sistem teknologi informasi.

Karena operasi di perusahaan modern semakin terkomputerisasi, audit TI digunakan untuk memastikan kontrol dan proses terkait informasi berfungsi dengan baik. Tujuan utama dari audit TI meliputi:

  • Evaluasi sistem dan proses di tempat yang mengamankan data perusahaan.
  • Menentukan risiko terhadap aset informasi perusahaan, dan membantu mengidentifikasi metode untuk meminimalkan risiko tersebut.
  • Pastikan proses manajemen informasi sesuai dengan hukum, kebijakan, dan standar khusus TI.
  • Tentukan inefisiensi dalam sistem TI dan manajemen terkait.

Proses Audit Sistem Informasi

Beberapa langkah utama yang terlibat dalam proses audit sistem informasi adalah sebagai berikut:

1. Mengukur kerentanan sistem informasi

Langkah pertama dalam proses audit sistem informasi adalah mengidentifikasi kerentanan setiap aplikasi.

Jika kemungkinan penyalahgunaan komputer tinggi, ada kebutuhan yang lebih besar untuk melakukan audit terhadap aplikasi tersebut.

Kemungkinan penyalahgunaan komputer akan bergantung pada sifat aplikasi dan kualitas kendali.

2. Identifikasi sumber ancaman

Sebagian besar ancaman penyalahgunaan komputer berasal dari pengguna. Auditor sistem informasi harus mengidentifikasi orang-orang yang mungkin menjadi ancaman bagi sistem informasi.

Orang-orang yang dimaksud termasuk analis sistem, pemrogram, operator entri data, penyedia data, pengguna, vendor perangkat keras, perangkat lunak dan layanan, spesialis keamanan komputer, pengguna PC, dll.

3. Identifikasi poin berisiko tinggi

Langkah selanjutnya dalam audit sistem informasi adalah mengidentifikasi kesempatan, poin, atau peristiwa ketika sistem informasi dapat ditembus.

Poin-poin ini mungkin ketika transaksi ditambahkan, diubah, atau dihapus. Titik risiko tinggi mungkin juga ketika file data atau program diubah, atau operasi rusak.

4. Periksa penyalahgunaan komputer

Langkah terakhir dalam proses ini adalah melakukan audit pada poin berpotensi tinggi, menjaga pandangan aktivitas orang-orang yang dapat menyalahgunakan sistem informasi untuk aplikasi yang sangat rentan.

Lingkup Audit Sistem Informasi

Audit sistem informasi dapat mencakup hampir semua sumber daya infrastruktur TI. Jadi, ini akan melibatkan evaluasi perangkat keras, aplikasi perangkat lunak, sumber data, dan orang.

Namun, salah satu sumber daya terpenting yang menarik perhatian auditor sistem informasi adalah perangkat lunak aplikasi.

Audit perangkat lunak aplikasi

Audit perangkat lunak aplikasi dilakukan untuk menentukan apakah:

  • Prosedur dan metode yang ditetapkan untuk mengembangkan aplikasi benar-benar diikuti;
  • Kontrol yang memadai dibangun ke dalam perangkat lunak aplikasi; dan
  • Kontrol yang memadai disediakan dalam proses pemeliharaan perangkat lunak.

Tujuan dari audit terhadap aplikasi harus dipengaruhi oleh metode pengadaan perangkat lunak. Ini karena kerentanan perangkat lunak aplikasi untuk perangkat lunak yang dibuat khusus berbeda dari perangkat lunak yang sudah jadi.

Auditor sistem informasi hakikatnya adalah hubungan antara tim pengembangan perangkat lunak dan manajemen.

Perannya berbeda dengan analis sistem yang berinteraksi untuk membantu pengembangan perangkat lunak aplikasi.

Auditor sistem informasi mengevaluasi review setiap proyek atas nama manajemen.

Auditor sistem informasi dikaitkan dengan studi kelayakan proyek pengembangan sistem informasi hingga tahap implementasi.

Faktanya, auditor sistem informasi memberikan izin untuk implementasi setelah tinjauan dan evaluasi paket perangkat lunak.

9 Jenis-jenis Audit yang Wajib Diketahui Pemilik Bisnis

Sebagai pemilik usaha kecil, Anda perlu melakukan audit rutin untuk memastikan catatan Anda akurat. Meskipun banyak pemilik bisnis tidak menyukai gagasan audit, audit dapat bermanfaat bagi perusahaan Anda. Pelajari lebih lanjut tentang berbagai jenis-jenis audit di bawah ini.

Umumnya ada 3 jenis audit yang dipaparkan dalam beberapa referensi, namun secara praktis, jenis-jenis audit lebih dari itu. Berikut adalah jenis-jenis audit menurut para ahli dan praktisi:

Jenis-Jenis Audit

Sebagai laporan singkat, audit memeriksa catatan dan transaksi keuangan Anda untuk memverifikasi keakuratannya. Biasanya, audit melihat laporan keuangan dan buku akuntansi Anda untuk membandingkan informasinya.

Anda atau karyawan Anda dapat melakukan audit. Atau, Anda mungkin meminta pihak ketiga untuk mengaudit informasi Anda (misalnya, audit IRS).

Banyak pemilik bisnis melakukan audit rutin, seperti sekali setahun. Jika Anda tidak teratur atau tidak menyimpan catatan menyeluruh, audit Anda mungkin membutuhkan lebih banyak waktu untuk diselesaikan.

Jenis audit dapat bervariasi dari bisnis ke bisnis. Misalnya, bisnis konstruksi mungkin melakukan audit untuk menganalisis berapa banyak yang mereka habiskan untuk proyek tertentu (misalnya, biaya untuk kontraktor atau persediaan).

Secara keseluruhan, audit membantu memastikan bisnis Anda beroperasi dengan lancar. Lantas, apa saja jenis-jenis audit yang ada?

1. Audit internal

Audit internal adalah audit dilakukan oleh pihak internal dari bisnis Anda. Sebagai pemilik bisnis, Anda dapat melakukan audit yang dilakukan orang lain sebagai pihak internal dari perusahaan Anda. Mereka biasanya disebut dengan internal auditor.

Bisnis dengan pemegang saham atau anggota dewan dapat menggunakan audit internal untuk mengevaluasi tentang keuangan bisnis mereka. Dan, audit internal adalah cara yang baik untuk memeriksa apakah tujuan dan pelaksanaan keuangan dalam bisnis dilakukan dengan baik.

Meskipun ada banyak alasan Anda dapat melakukan audit internal, berikut adalah beberapa tujuan yang patut dipertimbangkan:

  • Usulan perbaikan
  • Pantau efektivitas
  • Pastikan bisnis Anda mematuhi hukum dan peraturan.
  • Tinjau dan verifikasi informasi keuangan
  • Mengevaluasi kebijakan dan prosedur manajemen risiko
  • Periksa proses operasi

Audit ini umumnya memiliki jenis-jenis audit internal sendiri, Anda bisa membacanya di artikel kami tentang Pengertian Internal Audit dan Jenis-Jenisnya.

2. Audit Eksternal

Audit eksternal dilakukan oleh pihak ketiga, seperti akuntan, IRS, atau agen pajak. Auditor eksternal tidak memiliki hubungan dengan bisnis Anda (misalnya, bukan karyawan). Dan, auditor eksternal harus mengikuti standar auditing yang berlaku umum (GAAS).

Seperti audit internal, tujuan utama audit eksternal adalah untuk menentukan akurasi pencatatan akuntansi.

Investor dan pemberi pinjaman biasanya memerlukan audit eksternal untuk memastikan informasi dan data keuangan bisnis akurat dan adil.

Ketika bisnis Anda diaudit, auditor eksternal biasanya memberi Anda laporan audit. Laporan audit mencakup rincian proses audit dan apa yang ditemukan. Dan, laporan tersebut mencakup apakah catatan keuangan Anda akurat, informasi yang hilang, atau tidak akurat.

3. Pemeriksaan Pajak IRS

Audit pajak IRS digunakan untuk menilai keakuratan laporan pajak yang diajukan perusahaan Anda. Auditor mencari perbedaan dalam kewajiban pajak bisnis Anda untuk memastikan perusahaan Anda tidak membayar lebih atau kurang membayar pajak. Dan, auditor pajak meninjau kemungkinan kesalahan pada pengembalian pajak bisnis kecil Anda.

Auditor biasanya melakukan audit IRS secara acak. Audit IRS dapat dilakukan melalui surat atau melalui wawancara langsung.

4. Audit Keuangan

Audit keuangan adalah salah satu jenis audit yang paling umum. Sebagian besar jenis audit keuangan bersifat eksternal.

Selama audit keuangan, auditor menganalisis kewajaran dan akurasi laporan keuangan bisnis.

Auditor meninjau transaksi, prosedur, dan saldo untuk melakukan audit keuangan.

Setelah audit, pihak ketiga biasanya merilis opini audit tentang bisnis Anda kepada pemberi pinjaman, kreditor, dan investor.

5. Audit Operasional

Audit operasional mirip dengan audit internal. Macam audit ini menganalisis tujuan, proses perencanaan, prosedur, dan hasil operasi perusahaan Anda.

Umumnya audit operasional dilakukan secara internal. Namun, audit operasional bisa bersifat eksternal.

Tujuan dari audit operasional adalah untuk sepenuhnya mengevaluasi operasi bisnis Anda dan menentukan cara untuk memperbaikinya.

6. Audit Kepatuhan

Audit kepatuhan memeriksa kebijakan dan prosedur bisnis Anda untuk melihat apakah mereka mematuhi standar internal atau eksternal.

Jenis audit kepatuhan dapat membantu menentukan apakah bisnis Anda sesuai dengan aturan kompensasi bagi pekerja atau distribusi pemegang saham. Dan, mereka dapat membantu menentukan apakah bisnis Anda sesuai dengan peraturan.

7. Audit Sistem Informasi

Audit sistem informasi sebagian besar berdampak pada perangkat lunak dan perusahaan TI. Pemilik bisnis menggunakan audit sistem informasi untuk mendeteksi masalah yang berkaitan dengan pengembangan perangkat lunak, pemrosesan data, dan sistem komputer.

Ada beberapa jenis-jenis audit sistem informasi ini, namun kita tidak membahasnya di sini.

Audit ini memastikan bahwa sistem memberikan informasi yang akurat kepada pengguna dan memastikan pihak yang tidak berwenang tidak memiliki akses ke data pribadi.

Bisnis TI dan non-perangkat lunak juga harus secara teratur melakukan audit keamanan siber mini untuk memastikan sistem mereka aman dari penipuan dan peretas.

8. Audit Sistem Penggajian

Audit penggajian memeriksa proses penggajian bisnis Anda untuk memastikan keakuratannya. Saat melakukan audit penggajian, lihat faktor penggajian yang berbeda, seperti tingkat gaji, upah, pemotongan pajak, dan informasi karyawan.

Audit penggajian biasanya bersifat internal. Melakukan audit penggajian internal membantu mencegah kemungkinan audit eksternal di masa mendatang.

Bisnis harus melakukan audit penggajian internal setiap tahun untuk memeriksa kesalahan dalam proses penggajian mereka dan tetap patuh.

9. Audit Gaji

Audit gaji memungkinkan Anda mengidentifikasi perbedaan gaji di antara karyawan Anda.

Jenis audit upah atau gaji dapat membantu Anda melihat pembayaran yang tidak setara di perusahaan Anda. Selama audit gaji, analisis hal-hal seperti perbedaan karena ras, agama, usia, dan jenis kelamin.

Audit gaji juga dapat membantu Anda memastikan pekerja dibayar secara adil berdasarkan industri dan lokasi bisnis Anda.

Pentingnya Audit

Anda harus melakukan audit secara teratur untuk memahami berbagai aspek bisnis Anda. Dan, audit dapat membantu menangkap masalah sejak dini sebelum berubah menjadi kesalahan besar. Jika Anda tidak melakukan audit, Anda mungkin mendapati diri Anda meninjau informasi yang tidak akurat, yang dapat memengaruhi bisnis Anda nanti.

Sebelum Anda menendang gagasan audit ke tepi jalan, pikirkan tentang bagaimana hal itu dapat menguntungkan bisnis kecil Anda. Audit dapat membantu Anda:

  • Temukan masalah keuangan
  • Menangkap kesalahan
  • Tingkatkan keuntungan bisnis Anda
  • Tetap teratur
  • Buat keputusan bisnis yang lebih baik.

Jenis-jenis audit di atas merupakan pembagian berdasarkan praktik yang ada, secara teoritis Anda bisa membaca beberapa artikel kami membahas mengenai konsep audit.

Audit Syariah dan Urgensinya dalam Penerapan Prinsip Syariah di LKS

Audit syariah merupakan salah satu cara untuk menjaga dan memastikan integritas lembaga keuangan syariah dalam menjalankan prinsip syariah. Tujuan audit syariah adalah untuk memastikan kepatuhan seluruh operasional bank terhadap prinsip dan aturan syariah (Minarni, 2013).

Pengertian Audit Syariah

Audit syariah adalah proses pengumpulan dan evaluasi bukti untuk menentukan dan melaporkan tingkat kesesuaian antara informasi dan kriteria yang ditetapkan untuk tujuan kepatuhan syariah. Pelaksanaan audit syariah yang baik, tidak terlepas dari aspek regulasi berupa peraturan perundang-undangan dan standar audit sebagai pedoman.

Aspek regulasi adalah regulasi yang disusun oleh regulator bank syariah terkait dengan standar pelaksanaan audit syariah. (Akbar, dkk; 2015)

1. Tujuan Audit Syariah

Audit harus dilakukan oleh orang yang kompeten dan independen. Untuk melakukan audit, harus ada informasi dalam bentuk terverifikasi dan beberapa standar (kriteria) dimana auditor dapat mengevaluasi informasi. Informasi diperoleh dan diambil dari semua lini. Auditor Islam melakukan audit atas dua tujuan informasi obyektif (misalnya informasi keuangan bagi hasil) dan informasi subjektif (informasi syariah) untuk memastikan kepatuhan syariah dengan bank Islam.

2. Bukti Audit Syariah

Bukti atau bukti audit syariah dapat didefinisikan sebagai setiap informasi yang digunakan oleh auditor untuk menentukan apakah informasi yang diaudit telah sesuai dengan kriteria yang ditetapkan untuk tujuan penjaminan syariah. Kriteria untuk mengevaluasi informasi berbeda-beda tergantung pada informasi yang diaudit. Dalam audit atas laporan keuangan historis oleh auditor, kriterianya biasanya standar laporan keuangan (FRS).

Harahap menjelaskan, dalam proses audit syariah, kriteria dapat dikembangkan berdasarkan opini tertulis dari Shariah Supervisory Agency (SSA), manual produk dan standar prosedur operasi. Instruksi atau bukti dalam audit syariah antara lain: kesaksian lisan dari auditor, komunikasi tertulis dengan pihak luar, observasi oleh auditor, dan transaksi data elektronik. Audit syariah akan mengembangkan program audit yang sistematis dan komprehensif (Harahap, 2007).

3. Program Atau Prosedur Audit Syariah

Program audit syariah juga perlu ditulis dalam bahasa yang mudah dipahami oleh pemegang saham potensial. Tiga fase Audit Syariah, yaitu (Harahap, 2002):

Perencanaan

Pertama, perencanaan. Auditor harus memahami bisnis lembaga keuangan Islam termasuk sifat kontrak yang digunakan untuk berbagai jenis layanan keuangan Islam. Kemudian, auditor syariah perlu mengidentifikasi teknik, sumber daya, dan ruang lingkup yang tepat untuk mengembangkan program audit. Program audit kemudian akan mengidentifikasi kegiatan utama yang akan dilakukan, tujuan dari setiap kegiatan dan teknik yang akan digunakan, termasuk teknik pengambilan sampel untuk mencapai tujuan audit. Di antara teknik yang dapat digunakan antara lain pemeriksaan makalah, wawancara, benchmarking, survei, studi kasus, diagram alir, dll.

Inspeksi

Kedua, inspeksi. Teknik audit yang tepat perlu diidentifikasi dan dijelaskan. Diperlukan teknik yang tepat untuk mengumpulkan bukti-bukti yang dibutuhkan baik secara kualitas maupun kuantitas untuk mencapai kesimpulan yang wajar sesuai dengan syariah. Aspek utama pemeriksaan di lapangan membutuhkan teknik pengambilan sampel. Pemeriksaan dokumentasi yang lebih rinci akan diperlukan apakah metodologi pengambilan sampel digunakan atau tidak. Kertas kerja dan catatan audit adalah dua hal terpenting dalam tahap pemeriksaan. Tujuan dari kertas kerja adalah untuk memberikan catatan sistematis tentang pekerjaan yang dilakukan selama audit dan merupakan catatan informasi dan fakta yang diperoleh untuk mendukung temuan dan kesimpulan.

Laporan

Ketiga, laporan. Hasil dari pelaksanaan audit termasuk penyusunan laporan audit syariah yaitu komunikasi yang baik dari auditor kepada pengguna atau pembaca. Secara umum laporan akan berbeda, tetapi semua harus menginformasikan kepada pembaca tentang tingkat kesesuaian antara informasi dengan kriteria yang telah ditetapkan.

Standar Audit Syariah

Standar yang dapat mendukung proses audit yang dibuat oleh AAOIFI adalah sebagai berikut (AAOIFI, 2017):

1. Tujuan dan Prinsip Audit

Pertama, Tujuan dan Prinsip Audit (Tujuan dan Prinsip Audit). Tujuan utama dari audit IFI terletak pada pernyataan pendapat tentang apakah laporan keuangan disusun dalam semua hal yang material sesuai dengan Aturan Prinsip Syariah dan standar akuntansi AAOIFI dan relevan dengan standar dan praktik akuntansi nasional di negara-negara di mana institusi beroperasi. Hal ini dilakukan agar auditor memberikan pandangan yang benar dan wajar atas laporan keuangan. Auditor harus mematuhi kode dan etika sebagai akuntan profesional yang diterbitkan oleh AAOIFI dan Federasi Akuntan Internasional yang tidak bertentangan dengan kaidah dan prinsip Islam. Prinsip etika yang mengatur tanggung jawab profesional auditor meliputi: kebenaran, integritas, kepercayaan, keadilan, kejujuran, independen, objektivitas, kompetensi profesional, kehati-hatian, kerahasiaan, perilaku profesional dan standar teknis.

2. Standar Pelaporan

Kedua, Laporan Auditor. Auditor harus me-review dan menilai kesimpulan yang diambil dari bukti audit yang diperoleh sebagai dasar untuk menyatakan opini atas laporan keuangan. Elemen dasar laporan Auditor adalah sebagai berikut: Judul, Alamat yang akan dituju, paragraf pembuka atau pengantar, paragraf ruang lingkup, referensi ke standar nasional yang relevan dan relevan, uraian tugas auditor, paragraf opini, tanggal laporan, alamat auditor , dan tanda tangan auditor.

3. Tanggung Jawab Auditor

Ketiga, tanggung jawab auditor untuk mempertimbangkan kecurangan dan kesalahan dalam audit laporan keuangan. Standar ini memberikan panduan tentang karakteristik kecurangan dan kesalahan dan tanggung jawab auditor dalam menetapkan prosedur minimum yang berkaitan dengan kecurangan dan kesalahan. Tanggung jawab auditor terletak pada pernyataan pendapat tentang apakah laporan keuangan disusun dalam semua hal yang material, sesuai dengan aturan Islam dan prinsip Syariah, standar akuntansi AAOIFI dan standar nasional yang relevan serta persyaratan perundang-undangan.

4. Prosedur Audit Berkelanjutan

Keempat, Prosedur Audit Berkelanjutan. Ada beberapa metodologi langkah penting yang harus dilakukan untuk memiliki Standar Hasil Audit dari Lembaga Keuangan Islam. Metodologi tersebut harus didahului dengan pertimbangan awal karena pertimbangan awal merupakan pertimbangan yang sangat penting dalam menjaga tata kelola perusahaan yang baik dan memastikan kepatuhan syariah. Yang terdiri atas:

Pemantauan dan Audit Terus Menerus

Pemantauan ini akan membantu memastikan bahwa kebijakan, prosedur, dan proses bisnis beroperasi secara efektif dan membantu manajemen menilai efektivitas pengendalian internal. Ini biasanya melibatkan pengujian otomatis aktivitas sistem dalam proses bisnis yang diberikan terhadap aturan kontrol dan frekuensi berdasarkan siklus bisnis yang mendasarinya. Sedangkan audit kontinu adalah pengendalian kinerja otomatis dan penilaian risiko setiap hari secara terus menerus.

Meta Control

Meta Control adalah extra level of control sebagai sistem peringatan, misalnya: jika fasilitas pembiayaan Bank Islam meningkat tanpa otorisasi manajemen yang tepat, Departemen Pengendalian Intern dapat membantu mengingatkan manajemen.

Independensi dan Objektivitas

Proses audit mungkin perlu dikonsep ulang sebelum menerapkan audit berkelanjutan. Hal ini dikarenakan aktivitas audit kontinu berbeda dengan aktivitas audit pada umumnya yang seringkali menempatkan auditor di tengah-tengah proses audit. Dalam audit berkelanjutan, auditor harus diberitahu jika transaksi dihentikan setelah permintaan audit tertentu dipenuhi. Hal ini penting bagi auditor untuk memastikan bahwa proses audit tetap memiliki sistem check and balances untuk menjaga objektivitas pekerjaannya selama melakukan audit.

Pentingya audit syariah bagi LKS tidak lain adalah untuk menjaga terlestarikannya penerapan prinsip syariah pada lembaga keuangan syariah. Selain itu, juga mengontrol lembaga agar tetap pada jalurnya dan tetap menjalankan kepatuhan syariah dalam segala aspek operasionalnya.

Pengertian Internal Audit dan Jenis-Jenisnya

Internal Audit adalah proses evaluasi independen atas manajemen risiko dan pengendalian perusahaan dalam rangka meningkatkan operasi bisnis dan menambah nilai perusahaan. Selain itu, audit internal juga dapat membantu dalam memastikan bahwa perusahaan mematuhi hukum dan peraturan yang berlaku dan pada akhirnya mencapai tujuannya.

Audit ini biasanya dilakukan oleh auditor internal yang merupakan karyawan perusahaan. Namun, beberapa perusahaan mungkin melibatkan perusahaan luar untuk melakukan audit internal ketika mereka tidak memiliki sumber daya yang cukup.

Tujuan Audit Internal

Tujuan utama internal audit  meliputi:

  • Untuk memastikan bahwa sumber daya perusahaan telah digunakan secara efisien dan efektif
  • Untuk membantu manajemen meningkatkan kontrol dan proses dalam operasi bisnis
  • Meminimalkan risiko kesalahan dan kecurangan yang menghalangi perusahaan mencapai tujuannya
  • Untuk memastikan akurasi dan kelengkapan pencatatan akuntansi
  • Memastikan penyusunan laporan keuangan perusahaan mengikuti standar akuntansi yang berlaku
  • Untuk memastikan keandalan pengendalian internal atas pelaporan keuangan
  • Untuk memastikan bahwa perusahaan mematuhi semua hukum dan peraturan terkait yang ditetapkan oleh badan pengawas dan pemerintah
  • Dalam memastikan kebijakan dan prosedur perusahaan diikuti oleh staf di berbagai tingkatan

3 Jenis Internal Audit

Tiga jenis utama audit internal meliputi audit operasional, audit keuangan, dan audit kepatuhan.

Audit Operasional

Audit operasional adalah proses mengevaluasi operasi bisnis perusahaan dengan mencoba menemukan hal-hal yang harus dilakukan perbaikan yang dapat diterapkan manajemen untuk meningkatkan kualitas proses bisnis secara keseluruhan.

Pekerjaan auditor dalam jenis pemeriksaan operasional ini melibatkan peninjauan operasi dan pengendalian bisnis sehari-hari untuk melihat apakah ada kekurangan atau kelemahan yang dapat menimbulkan risiko kesalahan atau kecurangan.

Jika ada kekurangan atau kelemahan dalam operasi atau pengendalian bisnis, koreksi harus dilakukan untuk meningkatkan keseluruhan proses bisnis atau untuk meminimalkan risiko. Tujuan akhir dari audit operasional adalah untuk memberikan nilai tambah bagi perusahaan.

Audit Keuangan

Audit keuangan adalah proses mengevaluasi transaksi keuangan dan saldo perusahaan dengan memverifikasi dan memeriksa berbagai file dan dokumen pendukung.

Pekerjaan auditor dalam audit keuangan biasanya melibatkan peninjauan pendapatan, pengeluaran, aset dan kewajiban dalam catatan akuntansi untuk melihat apakah sudah lengkap dan akurat dan untuk melihat apakah mereka benar mengikuti standar akuntansi yang berlaku.

Dalam hal ini, auditor juga mengevaluasi pengendalian internal perusahaan atas pelaporan keuangan untuk melihat apakah pengendalian tersebut dapat diandalkan dan berfungsi dengan baik dalam menghasilkan laporan keuangan.

Audit Kepatuhan

Audit kepatuhan adalah proses meninjau semua undang-undang dan peraturan yang diberlakukan pada perusahaan dan memverifikasi praktik perusahaan. Ini dilakukan untuk melihat apakah mereka melanggar atau adanya kegiatan yang dapat menyebabkan pelanggaran jika praktik tersebut masih dijalankan.

Auditor juga mengevaluasi praktik staf di berbagai tingkatan untuk melihat apakah mereka mengikuti kebijakan dan prosedur yang dikeluarkan perusahaan. Oleh karena itu, audit ini berfokus pada kepatuhan internal dan eksternal.

Independensi dan Objektivitas Internal Audit

Auditor internal adalah karyawan perusahaan yang dikendalikan oleh CEO dan manajemen senior. Oleh karenanya, independensi dan objektivitas masih menjadi kriteria penting yang harus dimiliki oleh semua auditor internal. Auditor internal harus memiliki kebebasan penuh dalam memutuskan area yang akan diaudit, masalah yang akan dikemukakan, dan pendapat yang akan diberikan untuk memenuhi peran dan tanggung jawabnya sebagai auditor internal.

Jika independensi departemen audit internal terlihat terganggu karena pengaruh direksi dan manajemen senior lainnya. Masalah tersebut harus dilaporkan kepada komite audit sehingga mereka dapat membuat pengaturan untuk menyelesaikan masalah tersebut.

Demikian pula, objektivitas harus selalu dijaga oleh auditor terutama dalam mengumpulkan bukti audit. Seperti pemeriksaan dokumen pendukung dan file yang relevan. Mereka hendaknya tidak membiarkan hubungan pribadi atau bisnis mempengaruhi objektivitas mereka.

Oleh karena itu, jika auditor dalam melaksanakan internal audit merasa bahwa objektivitas terganggu. Mereka harus memberi tahu manajernya agar tindakan dapat diambil, seperti meningkatkan tinjauan atas pekerjaan yang mereka lakukan atau mengeluarkannya dari tim audit.