Terdapat dua orientasi pada studi kelayakan usaha

Dua Orientasi yang Terdapat Pada Studi Kelayakan Usaha, Apa Itu?

Terdapat dua orientasi pada studi kelayakan usaha, apa itu? Jawabannya adalah laba dan atau tidak laba. Mengapa demikian? Berikut penjelasannya.

Pengertian Studi Kelayakan Usaha

Singkatnya, studi kelayakan adalah tahap desain awal untuk setiap proyek atau rencana. Sesuai dengan namanya, studi kelayakan adalah analisis kelayakan suatu gagasan.

Studi kelayakan membantu menjawab pertanyaan penting berupa “haruskah kita melanjutkan dengan ide yang diusulkan?”

Studi objektif dapat diselesaikan dalam hubungannya dengan proses perencanaan SWOT, yang melihat kekuatan, kelemahan, peluang, dan ancaman yang mungkin ada secara eksternal (lingkungan) atau internal (sumber daya).

Melalui studi kelayakan usaha Anda akan dapat menentukan:

  • Apakah perusahaan memiliki sumber daya atau teknologi yang dibutuhkan; dan
  • Apakah rencana atau ide menjamin pengembalian yang wajar antara risiko dari investasi.

Siapa Saja yang Memerlukan Studi Kelayakan Usaha?

Studi kelayakan dapat digunakan oleh siapapun dan dengan cara apapun, dan berfokus pada usaha bisnis yang diusulkan. Petani dan siapapun yang memiliki ide bisnis harus melakukan studi kelayakan untuk menentukan apakah ide layak atau tidak.

Menentukan sejak awal bahwa sebuah ide bisnis tidak akan berhasil akan menghemat waktu, uang, dan tentu kekecewaan.

Tentu saja, sebagaimana dinyatakan di atas bahwa terdapat dua orientasi pada studi kelayakan usaha yakni menentukan apakah ide akan menghasilkan laba atau tidak.

Isi dan Format Studi Kelayakan Usaha

Studi kelayakan yang paling umum harus mencakup bagian-bagian berikut:

  • Ringkasan Eksekutif
  • Deskripsi Produk atau Layanan
  • Pertimbangan Teknologi
  • Pasar Produk atau Layanan
  • Identifikasi Pasar Tertentu
  • Strategi Pemasaran
  • Struktur Organisasi
  • Susunan Acara
  • Proyeksi Keuangan

Perusahaan harus berhati-hati untuk TIDAK mengikuti pola kelayakan secara membabi buta. Studi kelayakan yang dirancang dengan baik adalah studi yang difokuskan dan berpusat pada organisasi bisnis.

Jenis Studi Kelayakan

  • Teknis – perangkat keras dan perangkat lunak; yang ada atau baru; keterampilan kepegawaian
  • Keuangan – investor pemangku kepentingan awal dan masa depan; Tolok ukur ROI
  • Pasar- jenis industri; karakteristik pemasaran; pertumbuhan pasar; lingkungan persaingan; proyeksi penjualan
  • Struktur organisasi; hukum; kompetensi tim manajemen

Tahap Melakukan Studi Kelayakan Usaha

1. Analisis Awal

Untuk mengevaluasi alternatif secara efisien, studi pra-kelayakan sering dilakukan setelah membahas serangkaian ide atau skenario bisnis.

Studi pra-kelayakan ini membantu untuk “membingkai” dan “menyempurnakan” skenario bisnis tertentu, dengan hanya beberapa yang dipelajari lebih mendalam. Tidak jarang selama analisis pendahuluan ini, jumlah alternatif bisnis yang dipertimbangkan dikurangi dari titik awal awal.

Selama langkah pertama ini, Anda dapat menyelidiki berbagai cara untuk mengatur bisnis dan / atau untuk memposisikan produk di pasar. Ini seperti perjalanan eksplorasi dan Anda mungkin mengambil beberapa jalur sebelum mencapai tujuan Anda.

Hanya karena analisis awal negatif tidak berarti bahwa ide Anda tidak layak. Terkadang batasan atau kekurangan dalam ide bisnis Anda dapat diperbaiki.

Jika temuan membawa Anda untuk melanjutkan studi kelayakan, pekerjaan Anda mungkin telah menyelesaikan beberapa masalah dasar.

Seorang konsultan dapat membantu Anda dengan prastudi kelayakan, tetapi Anda harus dilibatkan. Ini adalah kesempatan bagi Anda untuk memahami isu-isu perkembangan bisnis.

2. Penilaian Pasar

Penilaian pasar akan membantu menentukan kelayakan produk atau layanan yang diusulkan di pasar. Hal ini juga akan membantu mengidentifikasi permintaan di pasar, dan berapa harganya.

Jika tidak ada peluang yang ditemukan, mungkin tidak ada alasan untuk melanjutkan studi kelayakan lebih jauh. Jika peluang ditemukan, penilaian pasar dapat memberikan fokus dan arahan dalam pembangunan skenario bisnis untuk diteliti dalam studi kelayakan.

Penilaian pasar akan memberikan banyak informasi untuk bagian kelayakan pemasaran dari studi kelayakan

3. Struktur Organisasi

Langkah dalam analisis kelayakan ini berkaitan dengan organisasi. Persyaratan kepegawaian, termasuk manajemen dan penyelarasan tenaga kerja dipelajari. Berapa banyak pekerja yang dibutuhkan untuk berapa lama? Sumber daya lain apa yang akan dibutuhkan?

4. Kontrol Keuangan

Penting untuk membuat neraca hari pembukaan. Pada langkah ini, upaya pertama untuk pendapatan dan pengeluaran yang diproyeksikan harus Anda uji coba.

5. Titik Kerentanan

Faktor-faktor internal proyek dan menunjukkan kerentanan terhadap langkah-langkah jangka pendek atau jangka panjang proyek harus ditinjau dan dianalisis. Hal ini kemudian dapat dikontrol atau dihilangkan.

6. Hasil dan Kesimpulan

Kesimpulan dari studi kelayakan harus menguraikan secara mendalam berbagai skenario yang diperiksa. Pimpinan proyek perlu memeriksa studi kelayakan secara cermat dan menantang asumsi yang mendasarinya. Inilah saatnya Anda bersikap skeptis.

Jangan berharap satu alternatif untuk “jump of the page” sebagai skenario terbaik. Studi kelayakan tidak tiba-tiba menjadi positif atau negatif. Saat Anda mengumpulkan informasi dan menyelidiki alternatif, tidak ada hasil positif atau negatif yang dapat muncul.

Kemudian, keputusan apakah akan melanjutkan seringkali tidak jelas. Batu sandungan besar mungkin muncul yang meniadakan proyek. Terkadang kelemahan tersebut bisa diatasi. Jarang sekali analisisnya memberikan hasil yang sangat positif.

Studi ini akan membantu Anda menilai trade-off antara risiko dan manfaat untuk bergerak maju dengan proyek bisnis.

Anda harus ingat bahwa bukan tujuan dari studi kelayakan atau peran konsultan untuk memutuskan apakah akan melanjutkan rencana bisnis atau tidak.

Peran pemimpin proyek untuk membuat keputusan ini, menggunakan informasi dari studi kelayakan dan masukan dari konsultan.

7. Keputusan Melanjutkan atau Tidak Melanjutkan

Keputusan go/no-go adalah salah satu yang paling penting dalam pengembangan bisnis. Ini adalah titik tidak bisa kembali. Setelah Anda memutuskan untuk mengejar skenario bisnis, biasanya tidak ada jalan untuk mundur.

Studi kelayakan akan menjadi sumber informasi utama dalam pengambilan keputusan ini. Ini menunjukkan pentingnya studi kelayakan yang dikembangkan dengan baik.

Itulah mengapa kemudian terdapat dua orientasi pada studi kelayakan usaha, yakni lanjut atau tidak lanjut, laba atau tidak laba, untuk atau tidak untung. Anda yang menentukan mana yang akan Anda pilih.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *