Semua tulisan dari Soleh Hasan Wahid

HEY, I'M SOLEH! I am a lecturer and professional writer, My Favorite thing in life is time spent around the table fo write something, like my post on these blogs. I hope you enjoy my blogs.

Audit Process, Plan & Procedure

Each audit process is different, but the process of auditing is generally similar. It usually consists four stages: Planning, Preliminary Review, Fieldwork, Audit Report, and Follow-up. Each stage of the audit requires client involvement. Audits, like any other special project require that some time be taken from the staff of your department. This time should be minimized and not disrupt ongoing activities.

These are the 4 phases of the audit process:

Plan

The planning phase involves contacting audit clients and gathering relevant background information to get a better understanding of the area being audited. This phase also includes the definition of audit objectives and the creation and implementation of an audit program. This is the blueprint that will guide the audit and help achieve the audit objectives. To ensure that the audit objectives are met, most cases will include a risk assessment of each department or function.

Notification letter – Audit clients are notified by mail when their area is selected to be audited. However, some audit work may require little notice or even no advance notice. This letter is sent out to the audit area’s executive officer, as well as to the Chairperson or Director. Sometimes, the auditors will receive a preliminary questionnaire or a list of documents to help them understand the unit.

Entry Meeting – It depends on the type and amount of work involved in an audit, a meeting with the head and administrative staff may be set up. Meetings in person are preferable, but it is possible to do so via telephone or another method if needed.

The following events will be held at the Entrance Meeting:

  • Discuss the scope and objectives of the audit
  • The reporting process and audit methodology will be described.
  • The estimated timing and resources required are identified. Any potential issues (vacations or deadlines, for example) should be brought up. Any issues that may impact the audit’s success should be raised at this point
  • All questions regarding the audit and/or process will be answered

It is important to get input regarding any concerns or risks that should be addressed in the audit.

Fieldwork

Fieldwork is the evaluation phase of an audit. This includes testing transactions, records, resources and assessing compliance.

The audit team may need to interview departmental staff and review records and practices. However, we will make every effort to minimize disruptions and work with clients to ensure that the audit process is as smooth as possible.

The length of an audit depends on its scope. A limited scope audit may only take a few weeks, while a broad scope audit may take several months. Access to records and personnel, as well as the time taken to respond to audit requests, can all impact the length of an audit.

Audit clients will be kept informed about the audit process throughout the audit through regular status meetings or communications. As soon as possible, the audit team will make every effort to communicate with audit clients about their audit observations, potential problems, and proposed recommendations. Sometimes, clients may need to be contacted directly by the audit team to validate or determine the root cause of the problem and to discuss possible solutions.

Reporting

Every audit ends with a written report. It contains details about the scope, objectives, results, improvements, client responses, and corrective actions.

Draft Report Audit reports are usually prepared in draft form. Distribution is limited to the immediate area manager so that the report can be reviewed before being distributed.

If there are any recommendations, the client of an audit is asked to provide written responses detailing the following:

  • The corrective action plan is designed to address the root cause of the problem.
  • The person who is responsible for corrective action implementation
  • A date for implementation is expected.

These answers will be included in the final audit report that is sent to the appropriate University administration level. Priority issues and recommendations are reported and followed by the UT System until they are implemented.

Exit meeting – An exit meeting is held if necessary to address any concerns or questions the audit client might have regarding the audit results. Also, it will resolve any other issues that may arise before the final audit report can be released. The audit team, chairperson and director of the audited entity, along with any other individuals that the audit client would like to invite, are usually present.

After the client audit has completed their exit meeting, the draft report will be distributed to the Vice President, Dean and other executive levels responsible for the function or department for review and comment.

Final Audit report – This final audit report is addressed directly to the University President. Copies are also sent to the appropriate levels of University management, to the Board of Regents and to the UT System Audit Office and other state agencies.

Follow-up

Sometimes, corrective actions required to resolve audit issues will not be taken until the final audit report is completed. Follow-up on previously reported recommendations will be done in these instances to verify that corrective actions have been taken and the expected results achieved. Based on the severity and nature of the audit issue being addressed, follow-up activities may include interviews with staff, review of updated documentation or procedures, or re-auditing processes that led to the audit issue.

At each Quarterly Institutional Audit Committee (IAC), a summary of all open findings will be presented. The responsible person must send a letter to the IAC explaining why they did not meet the deadline and when they will be complete. The responsible person must explain to the IAC why the date was missed twice.

Audit Plan

Management and the Board of Trustees at Case Western Reserve place assets at risk in order to meet established goals and priorities. The Office of Internal Audit Services has a key function. It is responsible for understanding, auditing, and reporting to the Board of Trustees on how the risk is being managed. The management of the internal audit function is a key part. This includes knowing which areas to audit and where resources can be allocated.

Each year, the Office of Internal Audit Services conducts a comprehensive risk assessment of all university management centres, operating units and major departments to identify areas of potential danger. An Audit Plan is then developed from this assessment and submitted to the Audit Committee for approval.

It addresses high-risk areas and allocates time for special projects. The university’s senior executives are interviewed and data analysed to update the risk assessment every year. Any changes made to the university’s risk assessment may be reflected in the audit plan.

The Audit Plan should be dynamic and adaptable to changing environments. This is what we believe will serve the university best. If your department or management center has a need for our services please contact us.

The Office of Internal Audit Services will determine the level of assistance that we can provide based on your needs and the time required to complete them. We will provide guidance and advice for any project that you are working on.

Notification Case

Most cases will result in notification to you or your department when audits are being conducted.

  • Expect to be able to comprehend the purpose and objective of the audit
  • You can share your concerns and ideas about the audit
  • Expect respect and courtesy
  • Expect to be asked to provide financial and departmental documentation. Some may be confidential.
  • Confidential information will remain confidential
  • All questions will be answered honestly
  • You will receive a draft of the Final Audit Report before it is released

Preparing for an Audit

  • All requested materials and records should be available when requested
  • Organise your files to minimize interruptions in your day
  • Complete files
  • Please be available for the audit.
  • If requested, provide work space for auditors

Audit Process

Step 1: Planning

The auditor will review any prior audits done in your area as well as professional literature. The auditor will also review applicable statutes and policies to prepare a basic audit plan.

Step 2: Notification

The Office of Internal Audit Services will inform the relevant department or department personnel about the upcoming audit. An opening meeting will then be scheduled.

Step 3: Open Meeting

The meeting will be attended by management as well as any administrative personnel who are involved in the audit. As well as the audit plan, it will be discussed what the audit is all about. Based on the information received during this meeting, the audit program could be modified.

Step 4: Fieldwork

This includes both the testing and interviews with departmental personnel.

Step 5: Report Writing

A report is prepared after the fieldwork has been completed. The report contains information such as the scope and objective of the audit, background, findings, and suggestions for improvement or correction.

Step 6: Management Response

The management of the area audited will receive a draft audit report for review. They can then respond to the recommendations with their responses. The management response should include their correction plan.

Step 7: Closing the Meeting

This meeting is with the department management. This is will include management responses and the audit report. The place for clarifications and questions. And will include information about any other audit procedures that were not covered in the final report.

Step 8: Distribution of the final audit report

The final audit report, including management responses, is distributed after the closing meeting to the department personnel involved in audit, the President, Chief Financial Officer and Chief Provost of CWRU, as well as CWRU’s outside accounting firm.

Step 9: Follow up

The Office of Internal Audit Services will conduct a follow up review approximately six months after the audit report has been issued. This review will determine whether corrective actions have been taken.

Konsep Riba, Bagaimana Lembaga Keuangan Mengaplikasikannya?

Dalam keuangan Islam saat ini, semua bentuk bunga dianggap riba, yang dilarang dalam Al-Qur’an. Namun, definisi riba ini menimbulkan beberapa masalah dalam transaksi bisnis sehari-hari. 

Lembaga keuangan Islam wajib mengadopsi prosedur operasional yang sangat mirip dengan bunga, sementara mereka mengklaim beroperasi tanpa bunga.

Sebelumnya lihat artikel kami tentang Hukum Bekerja di Bank 

Artikel ini mencoba menggali konsep yang berkaitan dengan riba dan menyarankan pemahaman alternatif yang dapat membantu menyelesaikan berbagai kontroversi yang berkaitan dengan riba dan bunga. 

Artikel mencoba merumuskan definisi kontemporer riba yang mengakomodasi praktik lembaga keuangan Islam saat ini.

Sekilas Tentang Riba Pada Umumnya

Apa itu Riba?

Riba berasal dari bahasa Arab yang artinya Kelebihan, Penambahan atau Penambahan. Dalam Quran dan Hadis itu digunakan untuk ‘riba’, atau ‘bunga’. Ada beberapa jenis riba. 

Sekarang, mari kita memahami riba dalam perbankan dan keuangan Islam, dengan bantuan sebuah contoh: “Misalkan seseorang meminjamkan sejumlah uang kepada orang lain, dan meminta debitur untuk membayar kembali bersama-sama dengan sejumlah uang tambahan yang disepakati dalam jangka waktu yang lama. periode tetap. 

Atau tingkat bunga ditetapkan untuk jangka waktu tertentu, dan jika pokok beserta bunganya tidak dibayar dalam jangka waktu itu, tingkat bunga dinaikkan untuk jangka waktu yang diperpanjang, dan seterusnya. Jumlah yang ditingkatkan atau tambahan ini adalah Riba”.

Mengapa Riba Dilarang?

Islam melarangnya karena, Islam menanamkan sifat kikir, egois, tidak berperasaan, acuh tak acuh, tidak manusiawi, serakah, dan memuja kekayaan. Hal ini juga merusak semangat simpati, gotong royong dan kerjasama, sehingga mempengaruhi rasa persaudaraan dan persatuan di antara masyarakat.

Perbuatan ini dilarang karena menyebabkan banyak kejahatan ekonomi, misalnya, mengarah pada penimbunan uang, yang berdampak buruk pada peredarannya di antara sebagian besar masyarakat. 

Selain itu, juga menyebabkan pembentukan monopoli, kartel, dan pemusatan kekayaan di tangan segelintir orang. Jadi, jurang pemisah antara si kaya dan si miskin semakin lebar.

Perbedaan antara Perdagangan dan Bunga:

Dalam perdagangan, seseorang memperoleh keuntungan sebagai hasil dari inisiatif, usaha, efisiensi, kerja keras, keuntungan berfluktuasi, dan ada risiko kerugian juga. 

Di sisi lain, bunga tidak diperoleh melalui kerja keras atau proses penciptaan nilai apa pun. Ini bukan upah kerja, tetapi sebenarnya merupakan pendapatan yang diterima di muka. Pemberi pinjaman mendapatkan jumlah tetapnya, terlepas dari kenyataan, apakah debitur memperoleh keuntungan atau menderita kerugian.

Menuju Definisi Kontemporer Riba

Definisi mengenai riba di era kontemporer ini perlu diperjelas dan ditekankan kembali. Hal ini urgen! Sebab pandangan mengenai praktik yang dilakukan lembaga keuangan Islam, yang dianggap riba, perlu dicari kebenarannya. Hal ini sebagaimana pernah dinyatakan oleh Asad (The Message of the Qur’an. Gibraltar: Dar al-Andalus. ) sebagai berikut:

…kami menyadari bahwa pertanyaan tentang jenis transaksi keuangan apa yang termasuk dalam kategori riba, pada akhirnya, adalah masalah moral, terkait erat dengan motivasi sosial-ekonomi yang mendasari hubungan timbal balik antara peminjam dan pemberi pinjaman… Oleh karena itu, sementara Larangan riba dalam Al-Qur’an adalah tegas dan final, setiap generasi berturut-turut dihadapkan pada tantangan untuk memberikan dimensi baru dan makna ekonomi segar untuk istilah ini…

Didorong oleh pendapat seperti itu dan didorong oleh analisis kami di atas, kami mencoba menyajikan di bawah definisi baru riba yang cocok untuk zaman sekarang.

Riba adalah peningkatan jumlah pokok pinjaman (a) yang diberikan kepada orang miskin yang berhak menerima zakat atau (b) pinjaman yang diberikan dalam konteks sosial kepada kerabat atau teman atau (c) ketika itu adalah sanksi yang ditambah dari waktu ke waktu untuk non- kepatuhan terhadap kewajiban kontrak.

Penjelasan dari definisi Kontemporer Riba

Definisi di atas membatasi riba hanya pada tiga situasi:

  • Bunga pinjaman yang diberikan kepada orang-orang miskin yang sebaliknya akan layak mendapatkan bantuan dari dana zakat. Alasan pelarangan bunga atas pinjaman semacam itu adalah kekejaman yang sangat tidak manusiawi, yang berbatasan dengan kekejaman.
  • Bunga pinjaman yang diberikan dalam konteks sosial. ‘Konteks sosial’ berarti pinjaman yang diberikan kepada teman, kerabat, tetangga, kolega, atau orang lain yang dikenal secara sosial. Alasan pelarangan bunga atas pinjaman tersebut adalah untuk memastikan solidaritas dan kohesi di antara anggota komunitas atau masyarakat.
  • Pada bunga majemuk sebagai hukuman seperti gagal bayar pinjaman komersial, tagihan listrik atau kartu kredit karena menarik larangan Al-Qur’an untuk ‘menggandakan dan menggandakan kembali’. Alasan larangan ini, sekali lagi, adalah ketidakadilan, ketidakmanusiawian dan kekejaman.

Kapan tambahan dikatakan bukan riba?

Tambahan atas pinjaman tidak akan menjadi riba dalam kasus-kasus berikut:

Riba adalah peningkatan jumlah pokok pinjaman atau utang kecuali jika:

  • Dalam transaksi penjualan, peningkatan tersebut disebabkan oleh perbedaan dalam harga tunai dan kredit;
  • Merupakan bentuk denda satu kali saja karena menunda pembayaran untuk kewajiban keuangan;
  • Kreditur telah memberikan pinjaman untuk memelihara, meningkatkan atau menciptakan kemampuan penghasilan debitur;
  • Lembaga keuangan membayar keuntungan deposito
  • Kenaikan jumlah pokok kurang atau sama dengan tingkat inflasi selama jangka waktu pinjaman tersebut dilunasi;
  • Debitur membayar lebih dari jumlah pokok secara sukarela sebagai tanda niat baik atau ungkapan terima kasih atau sebagai hadiah;
  • Bunga digunakan sebagai alat diskon untuk evaluasi proyek dan penganggaran modal.

Riba adalah pengurangan jumlah pokok pinjaman atau hutang kecuali jika:

  • kreditur secara sukarela menerima pengurangan tagihan keuangan sebagai kompensasi pembayaran oleh debitur atas kewajiban keuangan sebelum tanggal jatuh tempo (diskon tunai);
  • merupakan pengurangan nilai nominal suatu surat berharga sebagai kompensasi atas pencairannya sebelum jatuh tempo (diskonto surat berharga);
  • pengurangan pokok adalah sama atau lebih kecil dari tingkat deflasi selama jangka waktu pinjaman belum dilunasi;
  • kreditur mengurangi jumlah pokok pinjaman sebagai isyarat niat baik atau ekspresi pengampunan.

Dalam hal pinjaman komoditas atau valuta asing, setiap peningkatan kuantitas komoditas atau nilai nominal valuta asing akan menjadi riba kecuali jika:

  • kualitas komoditas yang disajikan untuk pelunasan pinjaman lebih rendah/lebih tinggi dari komoditas yang dipinjam, dan debitur dan kreditur sepakat untuk menambah/mengurangi jumlah komoditas untuk mengimbangi variasi kualitas;
  • harga pasar komoditas atau valuta asing telah bervariasi selama jangka waktu pinjaman dan debitur dan kreditur menyepakati tolok ukur netral untuk penilaian pokok yang akan diselesaikan oleh debitur.

Tolok Ukur Menentukan Nilai Tambah yang Netral

  • Salah satu atau kombinasi indeks harga untuk harga konsumen/grosir komoditas, logam mulia seperti emas atau perak;
  • Nilai tukar mata uang asing ditentukan oleh pasar valuta asing internasional;
  • Nilai rata-rata sekeranjang mata uang;
  • Tolok ukur lain yang disepakati bersama

Bank sentral negara juga dapat memainkan peran dalam mengatur nilai komoditas dan devisa untuk pembayaran utang dan pinjaman.

Implikasi dari definisi di atas adalah menyadari perlunya penilaian baru terhadap bisnis lembaga keuangan konvensional untuk mengidentifikasi transaksi-transaksi yang mengandung unsur riba. Ini akan membantu membawa dua jenis perbankan lebih dekat satu sama lain. 

Slogan LKI bahwa mereka berada dalam bisnis yang halal (diperbolehkan) sementara bank konvensional melakukan bisnis yang haram (dilarang) mungkin merupakan gimmick pemasaran yang baik tetapi memiliki landasan intelektual yang lemah.

Sumber: Artikel disarikan dari KHAN, Muhammad Akram. Riba in Islamic finance: Some fresh insights. Journal of Economic and Social Thought, [S.l.], v. 7, n. 1, p. 25-40, apr. 2020. ISSN 2149-0422. Available at: <http://www.kspjournals.org/index.php/JEST/article/view/2037>. Date accessed: 07 Jun. 2022. doi:http://dx.doi.org/10.1453/jest.v7i1.2037.

Apa Itu Audit Eksternal, Contoh dan Poin Penting

Audit eksternal adalah pemeriksaan yang dilakukan oleh akuntan independen. Jenis audit ini paling sering dimaksudkan untuk menghasilkan sertifikasi atas laporan keuangan suatu entitas. Sertifikasi ini diperlukan oleh investor dan pemberi pinjaman tertentu, dan untuk semua bisnis publik.

Tujuan audit eksternal adalah untuk menentukan:

  • Keakuratan dan kelengkapan catatan akuntansi klien;
  • Apakah catatan akuntansi klien telah disiapkan sesuai dengan kerangka akuntansi yang berlaku; dan
  • Apakah laporan keuangan klien menyajikan hasil dan posisi keuangannya secara wajar.

Ada jenis lain dari audit eksternal yang dapat ditargetkan pada isu-isu spesifik mengenai catatan akuntansi klien, seperti pemeriksaan yang mencari keberadaan penipuan.

Hakikat Audit Eksternal

Eksternal Audit adalah pemeriksaan mendalam atas catatan keuangan perusahaan oleh akuntan yang menghasilkan sertifikasi terverifikasi. Pernyataan bersertifikat ini diperlukan untuk semua bisnis publik dan dapat diminta oleh pemegang saham, investor, dan pemberi pinjaman jika ada dugaan perbedaan dalam laporan.

Selama proses audit eksternal, auditor akan sangat teliti meninjau catatan keuangan dan akuntansi perusahaan. Proses ini melibatkan pemeriksaan keakuratan dan kelengkapan catatan-catatan ini, apakah catatan-catatan ini telah disiapkan sesuai dengan prinsip-prinsip yang berlaku umum (GAAP), dan apakah laporan keuangan sudah benar mewakili posisi keuangan perusahaan saat ini.

Secara umum, sebuah perusahaan tidak akan memiliki lebih dari satu audit eksternal per tahun. Perusahaan publik dan nirlaba secara hukum berkewajiban untuk melakukan audit eksternal setiap tahun karena peraturan federal, negara bagian, dan lokal. Beberapa pemilik bisnis juga merasa berharga untuk melakukan audit eksternal secara sukarela karena sifat menguntungkan dari memiliki laporan keuangan yang telah diaudit.

Tujuan utama audit eksternal adalah untuk memvalidasi laporan keuangan perusahaan dan untuk memberikan jaminan keakuratan laporan keuangan kepada manajemen dan pihak ketiga. Setelah kesimpulan audit, auditor akan menghasilkan laporan auditor yang menyatakan pendapat mereka tentang kepatuhan perusahaan terhadap praktik akuntansi standar.keuangan bisnis akuntansi , atau ketidakpatuhan terhadap aturan dan peraturan.

Apa itu Audit Eksternal?

Audit Eksternal didefinisikan sebagai audit atas catatan keuangan perusahaan dimana auditor independen melakukan tugas memeriksa keabsahan catatan keuangan perusahaan dengan cermat untuk mengetahui apakah ada salah saji dalam catatan karena penipuan, kesalahan atau penggelapan dan kemudian melaporkannya kepada pemangku kepentingan perusahaan.

Tujuan dari audit eksternal mencakup penentuan kelengkapan dan keakuratan catatan akuntansi klien, untuk memastikan bahwa catatan klien disiapkan sesuai dengan kerangka akuntansi yang berlaku untuk mereka dan untuk memastikan bahwa laporan keuangan entitas klien menyajikan hasil dan posisi keuangan yang benar dan adil.

Contoh Audit Eksternal Perusahaan

XYZ ltd memproduksi garmen dan terdaftar sebagai perusahaan publik, yaitu menjual sahamnya kepada publik. Perusahaan ingin mengetahui apakah mereka bertanggung jawab agar laporan keuangannya diaudit oleh auditor eksternal atau tidak?

Sesuai undang-undang, semua perusahaan publik atau perusahaan yang menjual sahamnya kepada publik secara hukum diwajibkan untuk mendapatkan laporan keuangan mereka diaudit oleh auditor eksternal. 

Tujuan dari audit ini mencakup penentuan kelengkapan dan keakuratan catatan akuntansi klien, untuk memastikan bahwa catatan klien disiapkan sesuai dengan kerangka akuntansi dan untuk memastikan bahwa laporan keuangan klien menyajikan posisi keuangan yang benar dan wajar. 

Jadi perusahaan akan menunjuk auditor yang akan melakukan audit eksternal perusahaan dan memberikan laporan auditnya secara tertulis, yang akan didasarkan pada berbagai bukti dan informasi yang dikumpulkan pada pandangan yang benar dan wajar dari laporan keuangan yang diberikan kepadanya kepada pihak terkait.

Peran & Tanggung Jawab Audit Eksternal

  • Tanggung jawab utama adalah untuk memverifikasi buku besar umum dari perusahaan dan membuat semua pertanyaan penting lainnya dari manajemen perusahaan. Langkah ini membantu untuk menentukan gambaran nyata dari situasi pasar perusahaan dan situasi keuangan, yang selanjutnya memberikan dasar untuk keputusan manajerial.
  • Memeriksa keabsahan catatan keuangan untuk mengetahui apakah ada salah saji dalam catatan perusahaan karena penipuan, kesalahan, atau penggelapan, sehingga meningkatkan otentisitas dan kredibilitas laporan keuangan sebagai laporan keuangan perusahaan.
  • Jika terjadi kesalahan dalam proses akuntansi perusahaan, maka dapat melarang pemilik perusahaan mengambil keputusan yang terbaik bagi perusahaan. Audit membantu dalam mengatasi masalah ini sebagian besar karena prosedur dalam audit dirancang sedemikian rupa sehingga membantu dalam mendeteksi kesalahan dalam sistem dan aktivitas penipuan lainnya. Audit juga memastikan pencatatan transaksi akuntansi sesuai dengan prinsip akuntansi. Hal ini membantu pemilik bisnis untuk menutupi diri mereka sendiri ketika harus mengikuti berbagai aturan dan peraturan yang harus diikuti oleh entitas terdaftar.

Keterbatasan Audit Eksternal 

  • Audit dilakukan dengan menelaah sampel data perusahaan, yang menurut auditor material untuk pemeriksaannya. Seorang auditor tidak menilai dan mereview semua transaksi yang terjadi di perusahaan. Dengan demikian, ia hanya menyatakan pendapat auditnya atas laporan keuangan dan data berdasarkan sampel data yang diberikan kepadanya. Jadi ini tidak memberikan jaminan total tentang posisi keuangan perusahaan.
  • Biaya yang dikeluarkan untuk melakukan audit mungkin sangat tinggi.
  • Dalam semua tahapan akuntansi, mulai dari persiapan hingga finalisasi laporan keuangan dan pengungkapan opini audit, terdapat keterlibatan manusia sehingga rentan terhadap kesalahan. Juga, jika ada kurangnya pengetahuan atau pengalaman seorang auditor di bidang yang relevan, maka tujuan audit tidak akan terpecahkan.

Poin Penting

  • Tujuan utama dilakukannya audit eksternal meliputi penentuan kelengkapan dan keakuratan catatan akuntansi klien, untuk memastikan bahwa catatan klien disiapkan sesuai dengan kerangka akuntansi yang berlaku untuk mereka dan untuk memastikan bahwa laporan keuangan klien menyajikan hasil dan posisi keuangan yang benar dan wajar. 
  • Auditor wajib dapat meminta pembukuan, catatan, atau informasi keuangan perusahaan sehubungan dengan apa yang tidak dapat disangkal oleh manajemen.
  • Setelah melakukan audit dan mengumpulkan informasi yang diperlukan, auditor eksternal seharusnya memberikan laporan auditnya secara tertulis, (contoh laporan audit) yang akan didasarkan pada berbagai bukti dan data yang dikumpulkan berdasarkan pandangan yang benar dan wajar dari laporan keuangan yang diberikan kepadanya kepada pihak-pihak yang berkepentingan. 
  • Paling umum, audit eksternal dimaksudkan untuk mendapatkan sertifikasi laporan keuangan perusahaan. Investor dan pemberi pinjaman tertentu memerlukan sertifikasi ini untuk analisis mereka. Juga, semua bisnis publik atau perusahaan yang menjual sahamnya kepada publik diwajibkan secara hukum untuk mengaudit laporan keuangan mereka dan mendapatkan sertifikasi ini.

Kesimpulan

Dari penjelasan di atas, dapat disimpulkan bahwa audit eksternal adalah salah satu jenis audit utama di mana auditor mengerjakan pembukuan, catatan pembelian, inventaris, dan laporan keuangan untuk memeriksa apakah perusahaan berfungsi dengan benar.

Auditor melakukan perencanaan audit dan bekerja berdasarkan itu. Mereka juga menentukan apakah perusahaan mengikuti GAAP atau tidak.

Auditor melakukan tes dan kemudian menyerahkan laporan rinci kepada orang yang bersangkutan. Hal ini dilakukan dengan tujuan untuk mengumpulkan informasi yang berbeda sehingga auditor dapat memberikan pendapatnya tentang pandangan yang benar dan wajar dari posisi keuangan perusahaan pada tanggal neraca. Audit eksternal meningkatkan keaslian dan kredibilitas laporan keuangan karena laporan keuangan perusahaan diverifikasi oleh pihak eksternal yang independen.

Bisakah PPHP Diwakilkan? Begini Aturannya dalam Undang-Undang

Salah satu bagian dalam proses pengadaan barang/jasa adalah dengan membentuk PPHP (Pejabat Penerima Hasil Pekerjaan). Adapun regulasi yang mengatur tentang tugas dan fungsi PPHP mengalami beberapa perubahan hingga pada 2 Februari 2021, secara sah PPHP dibubarkan melalui Perpres 12 tahun 2021.

Regulasi tentang PPHP pertama berdasarkan Perpres No 54 tahun 2010. Dalam Perpres tersebut diatur tugas dan kewenangan PPHP antara lain:

  1. melakukan pemeriksaan hasil pekerjaan PengadaanBarang/Jasa sesuai dengan ketentuan yang tercantum dalam Kontrak;
  2. menerima hasil PengadaanBarang/Jasa setelah melalui pemeriksaan/pengujian; dan
  3. membuat dan menandatangani Berita Acara Serah Terima hasil pekerjaan

Tugas dan wewenang PPHP sebagaimana diatur dalam Perpres No 54 tahun 2010 menuai banyak permasalahan dalam tataran implementasi di lapangan. Adapun beberapa permasalahan tersebut disampaikan oleh Abu Amman Lubis  dari Balai Diklat Keuangan Balikpapa, antara lain:

  1. PPHP harus melakukan pemeriksaan hasil pekerjaan sesuai dengan yang tercantum dalam kontrak. Jika ditemukan indikasi mark up dari auditor, PPHP harus mampu mempertanggungjawabkan. Padahal dalam Perpres, PPHP tidak dilibatkan dalam proses penyusunan kontrak, penyusunan HPS (Harga Perkiraan Sendiri), pengawasan, dan monitoring. Namun di akhir pekerjaan, PPHP dituntut untuk mempertanggungjawabkan runtutan panjang proses pengadaan barang dan jasa.
  2. PPHP juga diberi wewenang untuk menerima hasil Pengadaan Barang/Jasa setelah melalui pemeriksaan/pengujian (yang mencakup kesesuaian jenis, spesifikasi teknis, jumlah/volume/kuantitas, mutu/kualitas, waktu dan tempat penyelesaian pekerjaan.) Karena tidak terlibat dalam proses dari awal, pasal ini juga menjadi permasalahan. Belum tentu juga, PPHP ahli di bidang tersebut. Misal proyek pembangunan gedung di kampus negeri, PPHP nya adalah dosen pendidikan dan diminta untuk memeriksa spesifikasi pembangunan gedung. Bagaimana bisa seseorang dengan latar belakang pendidikan diminta untuk mengukur mutu dan kualitas bangunan?.

Perlu diketahui bahwa PPHP tidak diwajibkan memiliki sertifikat pengadaan barang dan jasa, maka siapapun pada dasarnya bisa menjadi PPHP. Untuk mengatasi permasalahan tersebut dan untuk meringankan beban dan tanggung jawab  PPHP maka wewenang untuk melakukan pemeriksaan dan pengujian bisa dialihkan ke konsultan pengawas dengan membuat SPTJM (Surat Pernyataan Tanggung Jawab Mutlak) dan harus tercatat dalam kontrak.

Hal ini digunakan sebagai rujukan apabila dikemudian hari terjadi pelanggaran  hukum. Konsultan pengawas berhak mengambil keputusan dalam memecahkan masalah yang timbul dalam proyek, menghentikan pekerjaan dan pengadaan klien terhadap hal yang tidak sesuai dengan rencana, melakukan penundaan dan pengadaan klien terhadap hal yang tidak memenuhi ketentuan dalam kontrak. Ketika konsultan pengawas sudah melaporkan bahwa pekerjaan telah sesuai spesifikasi dengan ukuran 30%, 60%, 100% maka PPHP bisa menggunakan acuan laporan tersebut untuk membuat Berita Acara Serah Terima  Hasil Pekerjaan.

  • Kedudukan PPHP bukan pejabat fungsional, dan hanya bersifat membantu, yang kemungkinan pada saat serah terima barang/jasa sesuai kontrak/perjanjian yang bersangkutan tidak berada ditempat karena menjalankan tugas kedinasan atau karena alasan penting lainnya sehingga serah terima terlambat yang berakibat dikenakannya denda kepada penyedia. Atau dalam satu hari, PPHP harus membuat lebih dari satu Berita Acara Serah Terima  Hasil Pekerjaan. Kemudian siapa yang bertanggung jawab atas keterlambatan tersebut?. Tidak sepantasnya dibebankan kepada penyedia untuk ketidakhadiran PPHP yang disebabkan karena tugas kedinasan. Untuk mengantisipasi hal tersebut, maka pembuat Berita Acara Serah Terima  Hasil Pekerjaan bisa diwakilkan, dan kemudian dipertanggungjawabkan kepada PPHP.

Dikarenakan banyaknya permasalahan yang timbul dalam Perpres No 54 tahun 2010, maka pada tahun 2018 tugas dan wewenang PPHP mengalami perubahan  melalui Perpres nomor 16 Tahun 2018. Dalam perpres tersebut, tugas dan wewenang PPHP dipersempit sebatas melakukan pemeriksaan administrasi hasil pekerjaan saja, tanpa pemeriksaan fisik yang terdiri dari:

  1. dokumen program/penganggaran, 
  2. surat penetapan PPK, 
  3.  dokumen perencanaan pengadaan, 
  4. RUP/SIRUP, 
  5. dokumen persiapan pengadaan, 
  6. dokumen pemilihan Penyedia, 
  7. dokumen Kontrak dan perubahannya serta pengendaliannya, dan 
  8. dokumen serah terima hasil pekerjaan.

Adapun hak untuk menandatangani Berita Acara Serah Terima Hasil Pekerjaan dilakukan oleh PPK dan penyedia jasa. Dan kewajiban pemeriksaan fisik ada di konsultan pengawas.

Perubahan dari Perpres No 54 tahun 2010  ke Perpres nomor 16 Tahun 2018 ternyata belum sepenuhnya berjalan maksimal. Karena terdapat dua wewenang pemeriksaan administrasi. Padahal sudah ada unsur pemeriksa di APBD sebelum PA/KPA melakukan Pembayaran terkait administrasi kelengkapan ini. Maka ada dualisme wewenang antara PPHP dan PA/KPA dalam Perpres nomor 16 Tahun 2018.

Karena ketidakefektifan tugas dan wewenang PPHP inilah, maka secara resmi pada tanggal 2 Februari 2021 melalui Pepres 12 tahun 2021 PPHP dihapus. Perpres No 54 tahun 2010  dan Perpres nomor 16 Tahun 2018 dinyatakan tidak berlaku. Penerima Hasil Pekerjaan Berbeda dengan Pemeriksa Hasil Pekerjaan dan keduanya sudah dilebur menjadi tugas PPK di Era Perpres 16 tahun 2018 dan Perpres 12 tahun 2021.

18+ Jenis Tabungan BSI, Jenis Akad dan Cara Daftarnya

Sudah tahukah Anda, apa saja jenis tabungan BSI? Bagaimana mekanisme tabungannya berlaku. Ada produk Tabungan Mahasiswa lo. Yuk, kita kupas bersama.

Sebagai bank hasil merger, yang notabene bisa kita anggap baru. BSI tentu memiliki produk-produk baru yang sampai saat ini beberapa khalayak belum sempat membacanya secara detail.

Tanpa mengetahui secara detail, mekanisme tabungannya, terlebih cara mendaftarnya. Anda sebagai nasabah migrasi, bisa salah pilih produk tabungan.

Sebelumnya, jika Anda sudah memiliki salah satu jenis tabungan BSI, Anda bisa melakukan aktivasi mobile BSI dengan mengikuti prosedurnya pada postingan kami.

Untuk itu, baca baik-baik penjelasan mengenai jenis tabungan BSI berikut penjelasan mengenai cara daftar dan detail produknya.

Jenis Tabungan BSI

Bila kita cermati, sampai pada tahun 2022 ini, ada 18 jenis tabungan yang dikeluarkan sebagai produk BSI. Berikut penjelasan masing-masing tabungan tersebut:

1. BSI Tabungan Mahasiswa

Sebagaimana disinggung sebelumnya, BSI kini memiliki produk spesifik berupa tabungan mahasiswa. Untuk detailnya simak ulasan berikut:

  • Jenis Akad: Wadiah
  • Uang simpanan mahasiswa perguruan tinggi negeri/perguruan tinggi swasta (PTN/PTS) atau pegawai/anggota perusahaan, lembaga, asosiasi, dan organisasi profesi yang bermitra dengan lembaga keuangan.
  • Ada bonus bagi hasilnya
  • Mendapatkan fasilitas ATM, Mobile Banking dan sejenisnya.
  • Biaya admin penutupan rekening sebesar Rp 20.000 saja
  • Syarat berkas pendaftaran: KTP dan NPWP yang dikumpulkan secara kolektif oleh Instansi.
  • Pembukaan rekening di cabang melalui T24 atau EXA (individu)

2. Tabungan Simpanan Pelajar

Merupakan upaya dari BSI untuk mengembangkan budaya menabung sejak dini, akad Wadiah Yad Dhamanah bagi siswa yang diterbitkan oleh bank syariah di Indonesia memiliki kriteria yang tidak rumit dan sederhana serta fitur yang menggiurkan.

  • Akad wadiah yad Dhamanah
  • Selain bebas biaya administrasi bulanan dan bebas biaya tarik tunai, setoran awal juga sangar rendah sebesar Rp1.000.
  • Rekening Tabungan Pelajar  iB hanya dapat dibuka oleh satu pelajar pada satu bank.
  • WNI dengan status siswa PAUD/TK/SD/SMP/SMA atau setara (MI, MTS, MA) memenuhi syarat untuk mengikuti program ini.
  • Tidak memiliki KTP karena Anda berusia di bawah tujuh belas tahun

Persyaratan Khusus Dokumen: (c) Akta Kelahiran/KK/KIA/NiSN

  • Surat Pernyataan dan Surat Persetujuan Orang Tua/Wali 
  • Bagi siswa dengan jenjang pendidikan PAUD/TK/SD/MI atau sederajat, penandatanganan pembukaan rekening dilakukan oleh orang tua/wali.
  • Untuk membuat akun, seorang siswa harus memiliki tingkat pendidikan yang setara dengan SMP/SMA/MTs/MA atau di atasnya.

3. BSI Tabungan Easy Wadiah

Penarikan dan penyetoran dapat dilakukan setiap saat selama jam operasional bank di kantor bank atau melalui ATM pada saat menabung dalam mata uang upah menurut konsep Wadiah Yad Dhamanah.

  • Tidak ada biaya bulanan untuk administrasi.
  • Tidak ada biaya bulanan untuk administrasi. 
  • SEMUA BANK MANDRI BERPRESTASI MEMBERIKAN PENARIKAN TUNAI GRATIS
  • EDC Bank Mandiri, EDC Bank di Indonesia, dan EDC berjaringan PRIMA semuanya dibebaskan dari biaya transaksi.
  • Kenyamanan transaksi mobile banking dan net banking.
  • Semua ATM BSM, Bank Mandiri, ATM Bersama, ATM Prima, ATM Link, dan ATM yang berlogo VISA dapat digunakan dengan kartu ATM ini.
  • Anda dapat membuat akun secara online.
  • Hanya perlu KTP dan NPWP sebagai syarat pembukaan rekening.

4. Tabungan Rencana

Tabungan dengan akad Mudharabah Muthlaqah, yang ditujukan untuk sektor individu dalam hal penganggaran dan perencanaan keuangan, dan termasuk sistem auto debit serta perlindungan asuransi gratis.

  • Dapatkan keyakinan dalam kemungkinan mencapai jumlah dana tujuan.
  • Bagi hasil dalam lingkungan yang kompetitif hampir setara dengan deposito.
  • Pertanggungan asuransi syariah gratis (premi dibayar oleh bank)
  • Mekanisme autodebet untuk membantu Anda lebih rajin menabung.
  • Tidak ada biaya administrasi bulanan.
  • Lindungi diri Anda dengan asuransi syariah.
  • KTP dan NPWP diperlukan untuk membuat rekening bank pada jenis tabungan BSI ini.
  • Anda diharuskan sudah memiliki rekening tabungan atau Giro sebagai rekening utama.

5. Tabungan Junior

Dana yang disisihkan untuk menciptakan budaya menabung di kalangan anak muda dan pelajar di bawah usia 17 tahun untuk membantu mereka mencapai tujuan keuangan mereka sejak dini.

  • Menerima bonus.
  • Tidak dikenakan biaya administrasi bulanan.
  • Nama anak ada di buku tabungan, dan nama anak juga ada di kartu ATM yang dia pakai.
  • orang perseorangan Warga Negara Indonesia (WNI) yang berstatus pelajar PAUD, TK, SD, SMP, SMA atau Madrasah (MI, MTS, MA) atau kualifikasi yang sederajat.
  • Berusia di bawah tujuh belas (17) tahun dan tidak memiliki kartu identitas yang masih berlaku.

6. Rekening Autosave Dan Qurban

Sebuah fungsi tabungan yang ditawarkan oleh Bank Syariah Indonesia yang memudahkan nasabah yang ingin menyimpan uang Qurban secara otomatis melalui BSI Mobile untuk melakukannya. Juga dilengkapi dengan kemampuan pengadaan hewan Qurban melalui Organisasi Qurban yang menjadi mitra lembaga tersebut.

Penabung dikenakan biaya transfer yang direncanakan per frekuensi setoran yang dikomunikasikan pada saat membuat rekening simpanan otomatis atau sesuai dengan peraturan yang berlaku di Bank.

Biaya administrasi sebesar Rp. 25.000.00 akan dikenakan jika rekening tabungan ditutup sebelum Tanggal Target Pengumpulan Dana tercapai (dua puluh lima ribu Rupiah).

Syarat dan Ketentuan

  • Tabungan yang diperuntukkan bagi pelaksanaan Qurban memiliki opsi perolehan hewan Qurban dari penyelenggara Qurban yang bermitra dengan bank apabila dana terkumpul sesuai rencana.
  • Bank akan mengirimkan komunikasi kepada Penabung tentang penawaran pembelian hewan Qurban melalui operator Qurban yang menjadi rekanan Bank dengan ketentuan sebagai berikut:.
  • Pada Rekening Tabungan, minimal 70% dari Target Dana telah terpenuhi.
  • Pemberitahuan dikirim enam bulan sebelum tanggal batas waktu pengumpulan. Ketika penabung mengonfirmasi bahwa mereka berencana untuk membeli hewan Qurban melalui penyelenggara Qurban yang berafiliasi dengan Bank, pemberitahuan dikirim ulang hingga H-1 sebelum Tanggal Target Pengumpulan Dana (H-1). Misalnya, jika Penabung tidak membalas dalam H-1 sebelum pemberitahuan dikirim, maka uang di rekening Tabungan mereka akan disimpan ke sumber dana mereka pada hari dan waktu tertentu.
  • Tabungan Kurban Autosave hanya dapat digunakan untuk membeli hewan Qurban jika dana yang tersedia di Rekening Tabungan pada Tanggal Target Dana Terkumpul sama atau lebih dari yang dibutuhkan untuk membeli hewan Qurban sebagaimana dilaporkan kepada penabung oleh Bank.
  • Penabung dengan ini mengizinkan Bank untuk mendebet uang dari rekening Tabungannya pada Tanggal Target Pengumpulan Dana untuk pembayaran kepada operator Qurban mitra Bank dalam rangka melakukan pembelian hewan Qurban.
  • Penabung akan dikenakan biaya administrasi sebesar Rp5.000 (lima ribu Rupiah) atau sesuai dengan ketentuan Bank dalam pengadaan hewan kurban.
  • Syarat dan Ketentuan Tambahan Khusus Pembukaan Rekening Tabungan Kurban Autosave ini merupakan bagian dari dan bagian dari Syarat dan Ketentuan Khusus Pembukaan Rekening Tabungan Kurban Autosave.

7. Jenis Tabungan BSI Payroll

Tabungan Khusus adalah bagian dari Tab Wadiah/Mudharabah Reguler yang dirancang khusus untuk Pelanggan Payroll dan Migran.

  • Pencantuman logo instansi yang bersangkutan pada Kartu ATM/Debit berjenis GPN/Debit Debit sehingga dapat digunakan baik sebagai Kartu ATM/Debit maupun sebagai tanda pengenal instansi terkait.
  • Menerima Perjanjian Bagi Hasil yang kompetitif.
  • Akses ke layanan kartu ATM/debit, mobile banking, internet banking, dan notifikasi transaksi semuanya tersedia.
  • Perorangan: KTP & NPWP, yang dikelompokkan bersama oleh Badan

8. Tapenas Kolektif

Berikut ini adalah syarat dan ketentuan umum untuk institusi tersebut:

  • secara resmi diakui sebagai perusahaan
  • Memelihara rekening giro terpisah dari rekening operasional bisnis Anda.
  • Pembentukan rekening Kolektif Tapenas untuk minimal 50 tenaga kerja dari instansi yang bersangkutan.
  • Bersedia mengadakan Perjanjian Kerja Sama (PKS) penggunaan barang Tapenas Kolektif
  • Menyerahkan kepada Bank dokumentasi yang diperlukan untuk pembukaan rekening Kolektif Tapenas pegawai.
  • penandatanganan Surat Kuasa Pendebetan sebagai rekening sumber dana lembaga anggota Kolektif Tapenas, serta dokumen lainnya

Kalau untuk Karyawan berikut syaratnya:

  • KTP/KMILN untuk WNI
  • Pengunjung dari negara lain: Paspor dengan KIMS/KITAS/KITAP/Referensi untuk pengunjung dari negara lain
  • TIN
  • Nasabah harus berusia minimal 17 tahun dan tidak lebih dari 55 tahun pada saat mengajukan permohonan keanggotaan Tapenas Kolektif, dengan nasabah mencapai kedewasaan maksimal pada usia 70 tahun.
  • Mengisi dan menandatangani Permohonan Pembukaan Rekening, Surat Kuasa, dan Pernyataan Kepentingan Finansial.
  • Di bank, Anda harus menyerahkan Surat Kuasa.

9. Tabungan Easy Mudharabah

Tabungan berbasis Rupiah yang penarikan dan penyetorannya dapat dilakukan setiap saat selama jam operasional kantor kas atau melalui anjungan tunai mandiri (ATM) bank.

10. Tabungan Pendidikan

Penghematan moneter melalui kontrak Mudharabah Muthlaqah, yang ditujukan untuk pasar individu dan memfasilitasi perencanaan pendidikan melalui mekanisme pendebetan otomatis sambil juga memberikan perlindungan asuransi.

11. Tabungan Haji Indonesia

Penghematan perencanaan haji dan umrah tersedia untuk orang-orang dari segala usia berdasarkan aturan syariah menggunakan kontrak yang dikenal sebagai Wadiah dan Mudharabah. Tabungan ini tidak dikenakan biaya administrasi bulanan, dan jika terdaftar di Siskohat dilengkapi dengan kemampuan untuk melakukan penarikan ATM dan menggunakan saluran komunikasi elektronik (mendapat bagian).

12. Tabungan Valas

Rekening tabungan berbasis dolar yang penarikan dan penyetorannya dapat dilakukan setiap saat atau sesuai dengan aturan yang diberlakukan oleh bank. rekening tabungan dalam bentuk kontrak Wadiah Yad Dhamanah atau Mudharabah Muthlaqah, dalam mata uang dolar, yang penarikan dan penyetorannya dapat dilakukan kapan pun nasabah memilih atau sesuai dengan ketentuan yang ditetapkan oleh bank.

13. Jenis Tabungan BSI Bisnis

Tabungan dengan akad Mudharabah Muthlaqah dalam mata uang rupiah yang dapat mempermudah transaksi untuk sektor wirausaha dengan limit transaksi harian yang lebih tinggi dan bebas biaya RTGS, transfer SKN, dan setoran kliring masuk melalui Teller dan Net Banking.

14. BSI TabunganKu

Tabungan perorangan melalui akad Wadiah Yad Dhamanah yang diterbitkan bersama oleh bank-bank di Indonesia untuk mengembangkan budaya menabung dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

15. Tabungan Pensiun

Klien individu yang terdaftar di Lembaga Manajemen Pensiun yang telah bekerja dengan Bank memenuhi syarat untuk tabungan melalui kontrak Wadiah Yad Dhamanah atau Mudharabah Muthlaqah.

16. Tabungan Efek Syariah

Jenis tabungan BSI selanjutnya adalah tab efek syariah. Rekening Tabungan Efek Syariah dengan akad Mudharabah Muthlaqah adalah Rekening Dana Nasabah (RDN) yang diperuntukkan bagi nasabah perorangan untuk menyelesaikan transaksi Efek di Pasar Modal.

17. Jenis Tabungan BSI Smart

Tabungan Dasar dengan akad Wadiah Yad Dhamanah merupakan literasi dari OJK yang memiliki syarat sederhana dan ringan. Hal ini ditawarkan secara kooperatif oleh bank-bank di Indonesia dalam upaya menciptakan budaya menabung dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat Indonesia.

18. Tabungan Prima

Produk tabungan yang ditujukan untuk sektor konsumer high net worth people dan dilengkapi dengan akad Mudharabah dan Wadiah yang keduanya memberikan berbagai keuntungan dan kemudahan bagi nasabah.

Mayoritas jenis tabungan BSI menggunakan akad wadiah yad dhamanah dan mudharabah mutlaqah. Untuk syarat pembukaan tabungan. Anda dapat meninjau lebih detail syarat perjenis tabungan, sebab terdapat beberapa syarat khusus, untuk tabungan yang diperuntukan bagi nasabah tertentu.

Bagaimana hukum memberi hadiah saat lebaran?

Bagaimana hukum memberi hadiah saat lebaran?

Di daerah kita, ada tradisi memberi amplop pada anak kecil. Bagaimana hukumnya?

Gambaran Tradisi

Dalam tradisi di Indonesia, saat lebaran sudah menjadi lazim memberi hadiah (uang-amplop) kepada anak-anak dan usia remaja.

Bagaimana sebenarnya, hukum memberi hadiah tersebut? Baik atau buruk?

Jika dicermati, ada berbagai macam motivasi mengapa seseorang memberi hadiah (uang-amplop).

Ada yang motivasinya memberikan apresiasi. Ada juga yang sekedar berbagi rizki (berupa penghasilan lebih). Ada juga yang memiliki motivasi, untuk saling menghormati , sebab orang tua dari anak juga memberi (amplop).

Pengertian Hadiah

Untuk menjawab ini, mari kita pahami dulu apa itu hakikat hadiah.

Hadiah, yang juga berasal dari kata Arab, al-hadiyyah, dijelaskan di dalam al-Mawsū’ah al-Fiqhiyyah al-Kuwaitiyyah dijelaskan

,  الهِبةُ والهَديَّةُ بمعنًى واحدٍ، إلا أنَّ هناك بعضَ الفروقِ الطَّفيفةِ بيْنهما، ومِن ذلك: • أنَّ الهديَّةَ يُقصَدُ بها الإكرامُ والتوَدُّدُ ونحوُهُما، أمَّا الهِبةُ فيُقصَدُ بها -غالبًا- النفعُ • الهَديَّةُ تَختصُّ بالمنقولاتِ إكرامًا وإعظامًا للموهوبِ، والهِبةُ أعَمُّ

Artinya, “Hibah dan hadiah sebenarnya maknanya satu, hanya saja ada perbedaan tipis antara keduanya, diantaranya adalah: • Hadiah itu dimaksudkan untuk menandaskan sikap memuliakan, mengasihi, dan sejenisnya. Sementara hibah – pada umumnya – tujuannya adalah memberi manfaat pada yang diberi.

Hadiah dikhususkan untuk barang bergerak, tujuannya untuk memuliakan yang diberi hadiah. Sementara hibah lebih umum.”

Dari pengertian di atas dapat dipahami bahwa hadiah secara konteks ditujukan untuk “memuliakan, sikap mengasihi”.

Sebagai sesuatu yang ada unsur memuliakan dan mengasihi berarti di sana ada aspek kasih sayang di dalamnya. Aspek memuliakan juga termasuk menghormati dan sejenisya.

Selanjutnya, dalam maknanya sebagai “apresiasi”, berarti hadiah dimaknai sebagai penghargaan atas sesuatu upaya yang dilakukan oleh seseorang.

Lalu, adakah pandangan Islam dalam hal ini:

Dalam sebuah hadis riwayat ‘Aisyah RA, Rasulullah SAW sendiri menerima hadiah dan selalu berupaya membalasnya, kalau bisa dengan jumlah yang lebih besar.  

عَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا قَالَتْ : كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقْبَلُ الْهَدِيَّةَ وَيُثِيبُ عَلَيْهَا Artinya, “Dari ‘Aisyah RA, ia berkata: ‘Rasulullah Saw. itu memberi hadiah dan membalasnya (dengan yang sama atau lebih baik).’” (HR Al-Bukhārī). 

Menurut Hadist tersebut, hal terbaik untuk menyikapi hadiah adalah membalasnya dengan yang lebih baik.

Lalu bagaimana jika dikaitkan dengan konteks memberi di atas.

Kesimpulan

Dalam hal ini, kita tidak bisa menghukumi “wajib” memberi amplop. Sebab, Hadist di atas memang tidak mewajibkan, melainkan dianjurkan karena dianggap sesuatu yang baik. Artinya, tradisi di atas adalah sesuatu yang baik.

Namun, perlu dipahami bahwa semua tergantung pada niatnya.

Jika niatnya baik, maka tentu itu juga baik. Jika di hubungkan dengan motivasi, saling menghormati, mengapresiasi dan seterusnya, maka artinya itu adalah niat baik. So, pastikan niatnya baik, agar tradisi memberi hadiah ini juga menjadi tradisi yang baik.

Hukum Bekerja di Bank: Rangkuman Fatwa

Saya baru atau berencana bekerja di Bank, bagaimanakah hukum bekerja di bank menurut beberapa fatwa? Simak jawabannya di sini.

Seiring dengan kemajuan zaman, kegiatan perekonomian juga berkembang pesat termasuk dengan adanya Lembaga Keuangan seperti bank dan sistem perbankan.

Sistem perbankan konvensional adalah sistem dimana kegiatan ekonominya meliputi pendanaan (tabungan), peminjaman, penukaran mata uang, obligasi, giro, transfer (transfer uang), dan lain-lain. 

Terkadang kondisi perekonomian suatu Negara dapat dilihat dari sistem perbankannya, semakin maju sistem perbankannya maka demikian pula Negara itu sendiri. 

Sebenarnya kegiatan utama bank adalah menghimpun dana dari masyarakat dan meminjamkannya kembali kepada masyarakat atau dengan kata lain menyalurkan dana dari siapa yang kelebihan dana kepada pihak yang kekurangan dana. 

Bank pada umumnya mendapatkan keuntungan dari bunga pinjaman atau potongan dari tabungan yang diberikan kepada nasabah.

Sistem Perbankan Menurut Islam

Dalam perekonomian modern yang berlaku saat ini, pada dasarnya bank merupakan lembaga intermediasi atau biasa kita sebut dengan Financial Intermediary. Meskipun bank memberikan pelayanan kepada masyarakat atau nasabah, bank bukanlah lembaga sosial.

Bahkan, bank dikategorikan sebagai lembaga yang bergerak di bidang perdagangan dan peredaran uang dalam masyarakat serta tempat menyimpan kekayaan. 

Berdasarkan aktivitas tersebut bank menciptakan suatu istilah yang disebut bunga. Sistem bank konvensional yang mempraktekkan riba (riba) ini dibawa oleh masyarakat barat.

Bunga yang dianut oleh sistem perbankan dalam Hukum Islam dianggap sebagai riba (riba) atau kelebihan yang menurut pemikiran ulama dilarang (haram). Riba (riba) sendiri diharamkan oleh Allah SWT karena dapat merugikan orang lain sebagaimana tertulis dalam perintah Allah SWT sebagai berikut:

“Dan apa saja yang kamu berikan untuk kepentingan penambahan harta orang tidak akan bertambah di sisi Allah. Tetapi apa yang kamu berikan dalam zakat karena mengharap keridhaan Allah, itulah yang melipat gandakan.” (Surat Ar-Rum ayat 39)

Hukum Bekerja di Bank dalam Islam

Lalu, bagaimana hukum bekerja di bank? Meskipun ulama berpendapat bahwa bank konvensional menerapkan bunga adalah kegiatan riba (riba), ada beberapa pendapat tentang bagaimana hukum bekerja di bank itu sendiri. Untuk lebih jelasnya mari kita simak beberapa pendapat para ulama sebagai berikut :

1. Menurut Yusuf Qardhawi

Dalam pandangan dan pendapat Yusuf Qardhawi, hukum bekerja di bank sebenarnya tidak dilarang karena tidak semua kegiatan dan transaksi di dunia perbankan konvensional mengandung riba. Dalam sistem perbankan terdapat beberapa transaksi yang pada dasarnya halal (diperbolehkan) dan diperbolehkan. Namun, Yusuf Qardhawi tetap melarang bunga atau riba (riba) dari bank. Serta orang yang bekerja di Bank menurutnya diperbolehkan berdasarkan alasan dasar ini :

Tidak semua transaksi di perbankan mengandung riba (riba) dan mereka yang bekerja di bank tidak selalu melakukan kegiatan riba yang merugikan orang lain dan tidak semuanya tentang hutang dan pinjaman.

Adapun sistem perbankan yang tidak dikuasai oleh non muslim daripada perbankan konvensional lebih baik dikuasai oleh muslim sehingga seorang muslim menurut Yusuf Qardhawi diperbolehkan bekerja dan mencari nafkah dari bank.

Hukum bekerja di bank diperbolehkan (netral) apalagi jika orang tersebut hanya bisa bekerja di bidang perbankan dan dilakukan untuk memenuhi kebutuhan yang mendesak. Apalagi sebagai seorang muslim dianjurkan untuk bekerja seperti apa yang tertulis dalam hadits.
“Jauhi tujuh kasus yang menimbulkan malapetaka (muqibat). Kemudian para sahabat bertanya ‘apakah tujuh perkara itu wahai Rasulullah? kemudian Rasulullah SAW memberikan jawaban syirik, syirik, membunuh jiwa yang diharamkan Allah kecuali diterima syariat, memakan riba (riba), memakan harta anak yatim, lari dari perang, melontarkan tuduhan zina kepada wanita yang dalam keadaan sembrono dan dalam iman (kepada Allah).” (Hadits Bukhari dan Muslim) [AdSense-A]

Gaji yang diterima oleh seseorang yang bekerja di bank dalam keadaan mendesak maka hukumnya dibolehkan serta hal yang pertama dilarang (haram) kemudian menjadi halal (halal) jika situasinya mendesak. Adapun hal ini menurut Ulama di Mesir yaitu Jad Al-Haq yang menyatakan jika bekerja di suatu bank adalah halal meskipun bank tersebut bekerja dengan sistem riba (riba) selama bank tersebut juga mempunyai kegiatan lain yang bersifat riba/

2. Menurut Abdul Aziz bin Baz

Ulama Abdul Aziz bin Baz menyatakan bahwa semua transaksi yang dilakukan oleh bank konvensional dilarang (haram) dan tidak diterima. Begitu juga jika seseorang bekerja di bank konvensional maka hukumnya haram (haram). Bunga yang diterima bank adalah riba (riba) dan seseorang dilarang memakan uang riba (riba). Ada alasan mengapa hukum bekerja di bank dilarang (haram) menurut Abdul Aziz bin Baz :

Hukum mengkonsumsi gaji dari hasil riba (riba) bank konvensional sama dengan mengkonsumsi uang atau kekayaan yang diharamkan. hukum riba (riba) itu sendiri adalah haram. Hal ini sesuai dengan sabda Rasulullah SAW sebagai berikut:
“Sesungguhnya akan datang suatu masa kepada manusia yang memakan riba.” Mereka berkata kepada Rasulullah, “Apakah itu semua orang?” Nabi bersabda, “Barangsiapa yang tidak mengambil darinya akan ditimpa debunya”. (Abu Hurairah)

Membantu kegiatan bank yang menggunakan riba (riba) sama saja dengan menerima riba dan membolehkannya maka sebagian ulama melarang hukum bekerja di bank konvensional. Sementara itu, kita sebagai umat Islam harus mengetahui bahwa hukum riba (riba) dilarang (haram) dan yang melakukannya (pelakunya) akan mendapatkan hukuman dari Allah SWT.

Bekerja di bank yang melakukan transaksi dan kegiatan riba sama saja dengan membantu mereka melakukan yang hukumnya dilarang (haram), sedangkan Allah melarang umat Islam untuk saling membantu dalam arti yang salah dan dilarang sebagaimana telah dinyatakan dalam perintah. sebagai berikut :

“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu melanggar (menghalalkan) ibadah-ibadah Allah atau (kesucian) bulan yang suci atau (mengabaikan penandaan) hewan kurban dan kalung (mereka) atau (melanggar keselamatan) orang-orang yang akan datang. ke Rumah Suci mencari karunia dari Tuhan mereka dan persetujuan (Nya). Tetapi ketika kamu keluar dari ihram, maka (kamu mau) berburu. Dan jangan biarkan kebencian suatu kaum karena telah menghalangimu dari Masjidil Hara membuatmu melampaui batas. Dan bekerja sama dalam kebaikan dan ketakwaan, tetapi jangan bekerja sama dalam dosa dan agresi. Dan bertakwalah kepada Allah: Sesungguhnya Allah sangat keras hukumannya.” (Al-Maidah ayat 2)

Hal ini juga disebutkan dalam hadits Rasulullah SAW yang diriwayatkan oleh Imam Muslim sebagai berikut:

“Allah melaknat orang yang memakan riba, kliennya, saksinya, dan pencatatnya.” Dan Nabi bersabda, “Mereka sama saja” (Muslim)

3. Hukum Bekerja di Bank, Apa yang Harus dipertimbangkan?

Ketika bekerja sebagai karyawan dalam bisnis di mana sebagian besar bisnis tidak sesuai dengan ketentuan Syariah, pada prinsipnya ada dua masalah yang harus ditentukan:

Apakah pekerjaan itu sendiri diperbolehkan? Yaitu, apakah pekerjaan yang dikontrak itu sendiri melanggar Syariah atau, jika tidak, apakah itu termasuk membantu dalam dosa?

Sumber dana apa yang digunakan untuk membayar karyawan?

Diperbolehkan dengan Ketentuan:

Mengenai yang pertama, pekerjaan seorang teknisi IT yang hanya melibatkan pemeliharaan sistem komputer itu sendiri diperbolehkan. 

Menurut prinsip-prinsip Imam Abū Hanīfah ini juga tidak termasuk membantu dalam dosa karena dosa apapun yang terjadi, seperti dalam bertransaksi transaksi riba.

Dalam hal karena sistem komputer dapat digunakan untuk tindakan yang boleh dan yang tidak boleh. Selain itu, tindakan apa pun yang tidak boleh dilakukan tidak akan dikaitkan dengan teknisi TI melainkan terbatas pada agen independen.

Mengenai yang kedua, sebagian besar dana di bank biasa bersumber dari pemegang simpanan, pemegang saham, dan terkadang pemerintah. Meskipun setiap pinjaman yang dihasilkan akan didasarkan pada bunga, pinjaman itu sendiri akan diizinkan. Bunga yang diterima bank hanya merupakan sebagian kecil dari dana bank. 

Dengan demikian, diperbolehkan untuk menerima remunerasi untuk melakukan fungsi yang diperbolehkan, seperti sebagai teknisi IT, dari bank. Sebagian besar dana yang tersedia untuk perusahaan asuransi dihasilkan oleh premi yang dibayarkan oleh pemegang premi. 

Karena konstruksi kontrak adalah kontrak komutatif yang juga melanggar larangan ribā, gharar dan qimār, dana yang tersedia untuk perusahaan asuransi tidak diperbolehkan. 

Jadi, meskipun Teknisi TI dapat melakukan fungsi yang diizinkan dalam perusahaan asuransi, karena dana yang tersedia untuk perusahaan asuransi bersifat tidak boleh, Teknisi TI tidak dapat menerima imbalan dari dana tersebut.

Tidak diperbolehkan dengan ketentuan

Menurut prinsip-prinsip Imam Abū Yūsuf dan Imam Muhammad, pekerjaan Teknisi TI di bank konvensional dan perusahaan asuransi tidak diizinkan karena sama dengan membantu dalam dosa dan Teknisi TI juga tidak berhak atas imbalan apapun.

Oleh karena itu, menurut pendapat Imam Abū Yusuf dan Imam Muhammad, seorang Muslim harus menghindari bekerja di bank konvensional, meskipun hanya melibatkan fungsi yang diperbolehkan. Ini adalah posisi yang lebih bijaksana dan hati-hati. 

Namun, jika seorang Muslim adalah pegawai bank konvensional dan hanya menjalankan fungsi yang diperbolehkan seperti Teknisi IT, maka menurut pendapat Imam Abū anīfah, pekerjaan tersebut akan diizinkan dan setiap imbalan yang diterima juga akan sah diterima.

Dikatakan dalam Fataawa al-Lajnah al-Daa’imah, 15/41:

Seorang muslim tidak boleh bekerja di bank yang berurusan dengan riba, meskipun pekerjaan yang dilakukan seorang muslim itu tidak ada hubungannya dengan riba, karena dia memberikan kepada karyawan yang bekerja dengan riba apa yang mereka butuhkan dan dia membantu mereka dengan perhitungan bunga mereka.

Dan dikatakan dalam Fataawa al-Lajnah al-Daa’imah (15/48):

Tidak halal bagi seorang muslim bekerja di bank yang berurusan dengan riba, karena itu termasuk membantu mereka melakukan transaksi berbasis riba dengan satu atau lain cara, dengan menuliskannya, menyaksikannya, menjaga banknya, dll.

4. Rangkuman

Prinsip tentang pekerjaan di bank (atau lembaga keuangan lainnya) adalah bahwa setiap pekerjaan atau pekerjaan yang melibatkan secara langsung dalam transaksi berbasis bunga akan melanggar hukum dan berdosa dengan upah pada pekerjaan tersebut adalah Haram, dan setiap pekerjaan yang tidak melibatkan terlibat dalam transaksi riba akan halal.

Dalam sebuah hadits, Rasulullah (Allah memberkati dia & memberinya kedamaian) melaknat (la’na) pada penerima bunga, pembayar bunga, juru tulis dan dua saksi, dan dia berkata: “Mereka adalah sama” (yaitu dalam dosa). (Sahih Muslim)

Dengan mengingat prinsip di atas, sekarang mari kita lihat pos dan pekerjaan tertentu di bank:

  • Bekerja di bank sebagai petugas panggilan dan menjawab panggilan telepon akan diizinkan selama pekerjaannya membahas hal-hal umum mengenai rekening seseorang dan memberikan informasi kepada pelanggan secara umum.
  • Namun, jika pekerjaan itu juga termasuk memberikan nasihat tentang transaksi berbasis bunga atau membantu pelanggan terlibat dalam Riba, maka ini akan dianggap membantu dalam dosa, maka tidak diperbolehkan.
  • Penyediaan perangkat lunak komputer atau pembuatan program komputer untuk bank juga diperbolehkan. Namun, merancang program yang secara eksklusif digunakan untuk transaksi riba tidak akan diizinkan.
  • Bekerja sebagai manajer di bank tidak diperbolehkan.
  • Selanjutnya, bekerja sebagai kasir di bank juga tidak diperbolehkan.
  • Bekerja sebagai penjaga, juru masak atau pembersih di bank akan diizinkan.

Jadi, kesimpulannya, jika suatu pekerjaan memiliki hubungan dan kaitan langsung dengan penulisan, pendampingan, pencatatan dan konsultasi transaksi berbasis kepentingan, maka pekerjaan tersebut tidak akan diizinkan untuk dilakukan.

Namun, jika pekerjaan di bank tidak ada hubungannya dengan transaksi berbasis bunga, itu akan diizinkan, tetapi tetap lebih baik untuk dihindari.

Website Resmi Bank Syariah Indonesia dan Official, Jangan Tertipu

Jangan sampai tertipu, bagi Anda yang belum familiar ini dia website bank syariah Indonesia dan akun official resminya.

Bank syariah Indonesia merupakan lembaga keuangan syariah yang baru, beberapa masyarakat masih belum terlalu familiar di era sekarang ini cukup rawan. Pasalnya, ada saja website-website tidak jelas yang hampir mirip, walaupun tidak menyatakan dirinya sebagai bank syariah Indonesia.

Nah! Informasi berikut ini tentu saja untuk membantu Anda, mengurangi resiko tersebut. Berikut merupakan website BSI dan akun officialnya.

Anda juga bisa mendapatkan informasi menarik lain dari postingan kami tentang cara Migrasi BNI Syariah ke BSI, Tips dari Pakar dan Praktisi.

Web Resmi BSI dan Akun Sosial Medianya

1. Website Utama Bank Syariah Indonesia

Website utama bank syariah Indonesia memiliki url sebagai berikut: https://www.bankbsi.co.id/

Di bagian kanan atas terdapat logo bank BSI, sedangkan menunya berada di tengah kiri, jangan lupa pada website resmi selalu ada logo OJK.

Di Bagian footer terdapat beberapa informasi penting mulai dari lokasi kantor dan informasi tentang BSI. Agar terhindar dari salah website, sebaiknya pelajari bagian Tentang Kami. 

2. Website Mobile Bank Syariah Indonesia

Ada satu lagi website resmi milik Bank Syariah Indonesia dengan URL: https://bsimobile.co.id/

Tampilan bsi mobile sedikit berbeda dengan website utama, namun di sana Anda bisa memperoleh informasi link url website utama BSI. 

Selain itu, dari sisi tampilan lebih tampak minimalis dengan logo tetap di bagian kanan atas.

Pada bagian footer juga berbeda dari website pertama, adapun tampilannya adalah sebagai berikut:

Satu hal yang menjadi catatan, selain informasi penting, logo OJK dan LPS terpampang jelas di bagian footer.

3. Akun Facebook

Selain website BSI yang resmi Anda juga bisa mencari informasi dari berbagai akun media sosial milik BSI.

Untuk akun facebook berikut merupakan url-nya: https://www.facebook.com/bankBSI.ID/

4. Akun Instagram

Untuk akun instagram Anda bisa menjelajahinya dan mengikutinya pada url berikut ini: https://www.instagram.com/banksyariahindonesia/

5. Twitter dan Youtube

Berikut merupakan informasi akun twitter resmi dari bank syariah Indonesia dan akun Youtubenya:

Selain link yang dicantumkan di atas atau yang tampilannya hanya menyerupai tapi tampak ada yang berbeda, sebaiknya Anda berhati-hatinya. Baiknya, Anda mengikuti salah satu akun media sosial di atas.

Migrasi BNI Syariah ke BSI, Tips dari Pakar dan Praktisi

Anda nasabah BNI Syariah, mau tau tips migrasi BNI Syariah ke BSI yang cepat dan praktis? Simak artikel ini.

Kebijakan Migrasi BNI Syariah ke BSI

Pada 9-10 Agustus 2021, PT Bank Syariah Indonesia Tbk menyelesaikan prosedur migrasi otomatis akun untuk lebih dari 1 juta mantan nasabah BNI Syariah.

Agar konsumen dapat memanfaatkan barang dan jasa Bank Syariah Indonesia secara maksimal, Direktur Utama BSI Hery Gunardi menjelaskan prosedur migrasi otomatis.

“Setelah migrasi otomatis, semua cabang BSI akan bergabung dan bersiap pada 1 November 2021,” tambah Hery.

Menurut data, DPK yang akan direlokasi eks nasabah BNI Syariah sebesar Rp. 16,1 triliun. Migrasi otomatis juga dilakukan pada 66 ribu akun senilai Rp. 15,4 triliun. 3,2 juta eks nasabah BNI Syariah telah relokasi ke sistem Bank Syariah Indonesia senilai Rp 30,5 triliun. Ini mewakili 24% dari semua klien BSI. BSI juga akan memigrasikan seluruh produk BNI Syariah dan BRI Syariah. Setiap penawaran yang lebih baik dari bank warisan menampilkan migrasi ini.

Rencana migrasi otomatis merupakan strategi BSI yang dirancang untuk menyelaraskan dengan PPKM di Indonesia. Nasabah tidak perlu datang ke kantor cabang BSI untuk melakukan migrasi karena kartu ATM eks BNI dan eks BRIS masih dapat digunakan. Pengguna eks-BNIS dan eks-BRIS harus memindahkan mobile banking ke BSI Mobile untuk menggunakan mobile banking, karena mobile banking sebelumnya tidak dapat digunakan.

Selama prosedur migrasi otomatis, nasabah BNI Syariah masih dapat melakukan transaksi perbankan di ATM Bank Syariah Indonesia manapun. Nasabah eks BNI Syariah sebaiknya segera mengunduh layanan digital BSI Mobile dari Google Play atau App Store untuk mempermudah transaksi.

Tahapan Migrasi BNI Syariah ke BSI

Sebelumnya, BSI memigrasikan nasabah BRI Syariah secara otomatis pada 21 Juli 2021. Sejalan dengan Wilayah Sulawesi dan sekitarnya, BSI, bank syariah terbesar di Indonesia, terus memigrasikan nasabahnya. Kemudian datanglah Jawa Tengah, Aceh, dan Sumatera (Palembang, Medan, Padang dan kota-kota lainnya).

Pada 5 Juli 2021, penggajian, prioritas, dan klien lainnya di Jakarta dan Bandung dimigrasikan secara bertahap, diikuti oleh Surabaya dan Banjarmasin pada 12 Juli 2021.

Dalam proses integrasi layanan, BSI menyediakan skema aktivasi mobile banking yang bertujuan untuk meningkatkan kenyamanan nasabah dan mempersingkat waktu perjalanan ke Kantor Cabang. Caranya melalui Live Chat Aisyah di website BSI, www.bankbsi.co.id, atau Whatsapp Business BSI di 0815 8411 4040. Instal aplikasi BSI Mobile dari App Store atau Google Play, pilih ‘Previous Activated’, lalu klik ‘Mengaktifkan.’

Kemudian, kembali ke program BSI Mobile dan buat PIN dan Password Transaksi. Setelah aktivasi, klien dapat langsung bertransaksi. http://bit.ly/faqBSI memiliki detail detail migrasi otomatis.

Selain itu, BSI juga memberikan cashback Rp20.000 bagi nasabah migrasi yang telah mengaktifkan dan menggunakan BSI Mobile untuk melakukan isi ulang e-wallet (Gopay, OVO), atau pembelian pulsa dengan minimal transaksi Rp50.000. Penawaran ini berlaku hingga 31 Agustus 2021. Selengkapnya di www.bankbsi.co.id/promo.

Cara Migrasi BNI Syariah Ke BSI dalam 4 Langkah Mudah

Ada dua klasifikasi migrasi BNI Syariah ke BSI, kategori pertama adalah via layanan digital dan kategori kedua dengan mendatangi kantor cabang terdekat. Informasi ini, khusus bagi Anda yang ingin melakukan migrasi via digital secara mudah dan cepat.

Migrasi BNI Syariah Ke BSI Melalui Call Center 14040

  • Kontak BSI di 14040
  • Pilih Angka 2, pada Smatphone Anda
  • Lalu tekan 1, untuk beralih ke transaksi jasa
  • Selanjutnya, layanan aktivasi BSI mobile dengan menekan angka 2
  • Silahkan tunggu hingga tersambung ke Call Center
  • Persiapkan data, dan lakukan verifikasi
  • Anda akan menerima kode yang dikirim ke No HP
  • Selanjutnya, download aplikasinya
  • Aktifkan BSI Mobile, menggunakan kode yang dikirimkan kepada Anda

Migrasi Rekening BNI Syariah ke BSI via WhatsApp 

 

Cara kedua ini terbilang lebih mudah, Anda bisa melakukan kontak ke WhatsApp bisnis milik BSI. Begini tahapannya:

  • Ketahui dan save no kontak WA Bisnis BSI: wa.me/6281584114040
  • Kemudian ketikan pada WA “Aktivasi BSI Mobile”
  • Isi form yang dikirimkan kepada Anda, isi dengan lengkap ya
  • Berikutnya, kode aktivasi akan dikirim ke WA Anda
  • Setelah mendapatkan kode, lakukan instalasi aplikasi BSI
  • Aktifkan menggunakan kode yang dikirimkan

Aktivasi BSI Mobile melalui fitur Live Chat

Teknik aktivasi berikutnya adalah melalui fitur live chat di websit BSI, adapun tahapannya adalah sebagai berikut:

  • Kunjungi websit bankbsi.co.id
  • Isikan nama, email dan no HP anda
  • Ketik keyword “Aktivasi Mobile” dan isikan data Anda
  • Berikutnya Anda dapat menginstall aplikasi di Play Store atau Appstore, lakukan seperti cara di atas.

Aktivasi via Anjungan Tunai Mandiri

Untuk aktivasi via ATM (Anjungan Tunai Mandiri), Anda bisa menyimak langkah pada gambar di bawah ini:

Bagaimana? Sudahkah Anda berhasil melakukan aktivasi? Bila ada kendala silahkan hubungi Call Center BSI di 14040.