Membangun Hukum dalam Sistem Ekonomi Pasar

  • 7 min read
  • Sep 06, 2020

Sistem ekonomi pasar tidak lain adalah konsep ekonomi yang memberikan kebebasan pada individu untuk memanfaatkan sumber daya sesuai dengan kemampuan dan daya pikirnya. Untuk menjamin bahwa kebebasan tersebut tidak mengarah pada “kebablasan” maka hukum perlu hadir di dalamnya.

SISTEM EKONOMI

Sistem ekonomi adalah sarana di mana masyarakat atau pemerintah mengatur dan mendistribusikan sumber daya, layanan, dan barang yang tersedia di seluruh wilayah geografis atau negara. Artinya, Sistem ekonomi mengatur faktor produksi, termasuk modal, tenaga kerja, sumber daya fisik, dan pengusaha. Sistem ekonomi mencakup banyak lembaga, lembaga, dan entitas lainnya.

Jenis Sistem Ekonomi di seluruh dunia sangat banyak sekali. Masing-masing memiliki karakteristik yang berbeda, meskipun mereka memiliki sistem dasar yang sama. Setiap fungsi ekonomi didasarkan pada serangkaian kondisi dan asumsi yang unik. Secara umum sistem ekonomi dapat dikategorikan ke dalam empat jenis yakni: ekonomi tradisional, ekonomi komando, ekonomi campuran, dan ekonomi pasar.

1. Sistem ekonomi tradisional

Sistem ekonomi tradisional didasarkan pada barang, jasa, dan pekerjaan, yang semuanya mengikuti tren tertentu yang mapan. Ini sangat bergantung pada orang-orang, dan ada sangat sedikit pembagian tenaga kerja atau spesialisasi. Pada dasarnya, ekonomi tradisional sangat mendasar dan paling kuno dari empat jenis.

Ada beberapa negara di belahan dunia ini masih menggunakan sistem ekonomi tradisional. Umumnya ditemukan di lingkungan pedesaan di mana kegiatan ekonomi didominasi pertanian atau kegiatan menghasilkan pendapatan tradisional lainnya. Namun, justru karena sifat primitifnya, sistem ekonomi tradisional sangat berkelanjutan. Selain itu, karena output nya yang kecil, tidak ada pemborosan disitu, dibandingkan dengan tiga sistem lainnya.

2. Sistem ekonomi komando

Dalam sistem komando, ada yang mendominasi, otoritas terpusat – biasanya pemerintah – yang mengendalikan sebagian besar struktur ekonomi. Juga dikenal sebagai sistem yang direncanakan, sistem ekonomi komando umum dalam masyarakat komunis karena keputusan produksi ada di tangan pemerintah.

Secara teori, sistem komando bekerja dengan sangat baik selama otoritas pusat menjalankan kontrol dengan kepentingan terbaik. Namun, yang jarang tampaknya terjadi. Ekonomi komando kaku dibandingkan dengan sistem lain. Mereka bereaksi perlahan untuk berubah karena kekuasaan terpusat. Itu membuat mereka rentan terhadap krisis ekonomi atau keadaan darurat, karena mereka tidak dapat dengan cepat menyesuaikan diri dengan kondisi yang berubah.

3. Sistem Ekonomi Pasar

Sistem ekonomi pasar didasarkan pada konsep pasar bebas. Dengan kata lain, sangat sedikit sekali campur tangan pemerintah. Pemerintah melakukan sedikit kontrol atas sumber daya, dan itu tidak mengganggu segmen penting ekonomi. Sebaliknya, peraturan berasal dari orang-orang dan hubungan antara penawaran dan permintaan.

Sistem ekonomi pasar sebagian besar teoritis. Artinya, sistem pasar murni tidak benar-benar ada. Mengapa? Nah, semua sistem ekonomi tunduk pada semacam gangguan dari otoritas pusat. Misalnya, sebagian besar pemerintah memberlakukan undang-undang yang mengatur perdagangan yang adil dan monopoli.

Dari sudut pandang teoritis, ekonomi pasar memfasilitasi pertumbuhan yang substansial. Bisa dibilang, pertumbuhan tertinggi di bawah sistem ekonomi pasar.

Kerugian terbesar ekonomi pasar adalah memungkinkan entitas swasta untuk mengumpulkan banyak kekuatan ekonomi, terutama mereka yang memiliki sumber daya bernilai besar. Distribusi sumber daya tidak merata karena mereka yang berhasil mengendalikan secara ekonomi sebagian besar dari mereka.

4. Sistem Campuran

Sistem campuran menggabungkan karakteristik pasar dan sistem ekonomi perintah. Untuk alasan ini, sistem campuran juga dikenal sebagai sistem ganda. Kadang-kadang istilah ini digunakan untuk menggambarkan sistem pasar di bawah kontrol peraturan yang ketat.

Banyak negara di Barat mengikuti sistem campuran. Sebagian besar industri swasta, sementara sisanya, terutama terdiri dari layanan publik, berada di bawah kendali pemerintah.

Sistem campuran adalah norma secara global. Seharusnya, sistem campuran menggabungkan fitur terbaik dari pasar dan sistem perintah. Namun, secara praktis, ekonomi campuran menghadapi tantangan untuk menemukan keseimbangan yang tepat antara pasar bebas dan kontrol pemerintah. Pemerintah cenderung mengerahkan lebih banyak kontrol daripada yang diperlukan.

Yang pada intinya, Sistem ekonomi dikelompokkan ke dalam sistem tradisional, komando, pasar, dan campuran. Sistem tradisional berfokus pada dasar-dasar barang, jasa, dan pekerjaan, dan mereka dipengaruhi oleh tradisi dan kepercayaan. Otoritas terpusat mempengaruhi sistem komando, sementara sistem pasar berada di bawah kendali kekuatan permintaan dan pasokan. Terakhir, ekonomi campuran adalah kombinasi dari sistem komando dan pasar.

KEGAGALAN SISTEM EKONOMI PASAR

Kegagalan pasar terjadi ketika ada keadaan ketidakseimbangan di pasar karena distorsi pasar. Hal ini terjadi ketika kuantitas barang atau jasa yang disediakan tidak sama dengan kuantitas barang atau jasa yang diminta. Beberapa distorsi yang dapat mempengaruhi pasar bebas mungkin termasuk kekuasaan monopoli, batas harga, persyaratan upah minimum, dan peraturan pemerintah. Penyebab kegagalan pasar

Kegagalan pasar dapat terjadi di pasar karena beberapa alasan, termasuk:

1. Eksternalitas

Eksternalitas mengacu pada biaya atau manfaat yang dihasilkan dari transaksi yang mempengaruhi pihak ketiga yang tidak memutuskan untuk dikaitkan dengan manfaat atau biaya. Hal ini dapat positif atau negatif. Eksternalitas positif memberikan efek positif pada pihak ketiga. Misalnya, memberikan pendidikan publik yang baik terutama bermanfaat bagi siswa, tetapi manfaat dari kebaikan publik ini akan tumpah ke seluruh masyarakat.

Di sisi lain, eksternalitas negatif adalah efek negatif yang dihasilkan dari konsumsi produk, dan itu menghasilkan dampak negatif pada pihak ketiga. Misalnya, meskipun merokok terutama berbahaya bagi perokok, itu juga menyebabkan dampak kesehatan negatif pada orang-orang di sekitar perokok.

2. Barang Publik

Barang-barang publik adalah barang yang dikonsumsi oleh sejumlah besar penduduk, dan biaya mereka tidak meningkat dengan peningkatan jumlah konsumen. Barang-barang publik tidak dapat disaingi serta tidak dapat disederingkan. Konsumsi non-saingan berarti bahwa barang dialokasikan secara efisien untuk seluruh populasi jika disediakan dengan biaya nol, sementara konsumsi yang tidak dapat dikecualikan berarti bahwa barang publik tidak dapat mengecualikan non-pembayar dari konsumsinya.

Barang publik menciptakan kegagalan pasar jika bagian dari populasi yang mengkonsumsi barang gagal membayar tetapi terus menggunakan yang baik sebagai pembayar yang sebenarnya. Sebagai contoh, pelayanan kepolisian adalah kebaikan publik yang setiap warga negara berhak untuk menikmati, terlepas dari apakah mereka membayar pajak kepada pemerintah atau tidak.

3. Kontrol Pasar

Kontrol pasar terjadi ketika pembeli atau penjual memiliki kekuatan untuk menentukan harga barang atau jasa di pasar. Kekuatan mencegah kekuatan alami permintaan dan pasokan dari menetapkan harga barang di pasar. Di sisi pasokan, penjual dapat mengontrol harga barang dan jasa jika hanya ada beberapa penjual besar (oligopoli) atau penjual besar tunggal (monopoli). Penjual dapat berkolusi untuk menetapkan harga yang lebih tinggi untuk memaksimalkan pengembalian mereka. Penjual juga dapat mengontrol jumlah barang yang diproduksi di pasar dan dapat berkolusi untuk menciptakan kelangkaan dan meningkatkan harga komoditas.

Di sisi permintaan, pembeli memiliki kekuatan untuk mengontrol harga barang jika pasar hanya terdiri dari pembeli besar tunggal (monopsony) atau beberapa pembeli besar (oligopsony). Jika hanya ada satu atau segelintir pembeli besar, pembeli dapat menjalankan dominasi mereka dengan berkolusi untuk menetapkan harga di mana mereka bersedia untuk membeli produk dari produsen. Praktik ini mencegah pasar dari menyamakan pasokan barang dan jasa dengan permintaan mereka.

4. Informasi yang tidak sempurna di pasar

Kegagalan pasar juga dapat disebabkan oleh kurangnya informasi yang tepat di antara pembeli atau penjual. Ini berarti bahwa harga permintaan atau penawaran tidak mencerminkan semua manfaat atau biaya peluang yang baik. Kurangnya informasi di sisi pembeli mungkin berarti bahwa pembeli mungkin bersedia membayar harga yang lebih tinggi atau lebih rendah untuk produk karena mereka tidak tahu manfaat sebenarnya.

Di sisi lain, informasi yang tidak memadai di pihak penjual mungkin berarti bahwa mereka mungkin bersedia menerima harga yang lebih tinggi atau lebih rendah untuk produk daripada biaya peluang sebenarnya untuk memproduksinya.

Solusi untuk kegagalan pasar

Untuk menghilangkan kegagalan pasar, beberapa solusi dapat diimplementasikan. Mereka termasuk:

1. Penggunaan undang-undang

Salah satu cara pemerintah dapat mengelola kegagalan pasar adalah dengan menerapkan undang-undang yang mengubah perilaku pasar. Misalnya, pemerintah dapat melarang mobil beroperasi di pusat kota, atau memberlakukan hukuman kepada bisnis yang menjual alkohol kepada anak-anak di bawah umur, karena langkah-langkah tersebut mengendalikan perilaku yang tidak diinginkan.

2. Mekanisme harga

Mekanisme harga dirancang untuk mengubah perilaku konsumen dan produsen. Untuk produk yang merugikan konsumen, pemerintah dapat mencegah konsumsi mereka dengan meningkatkan pajak. Misalnya, pajak rokok dan alkohol secara berkala ditingkatkan untuk mencegah konsumsi mereka dan mengurangi efek berbahaya nya pada pihak ketiga yang tidak terkait.

KONSEP HUKUM YANG SESUAI DENGAN PASAR

Kegagalan pasar merupakan alasan utama bagi para investor untuk tidak berinvestasi, serta alasan pemerintah untuk membuat aturan yang mengarah pada kegagalan pasar tersebut. Seperti pengamatan Robert Gordon bahwa hukum merupakan salah satu diantara banyaknya sistem. Maka dari itu ekonomi pasar sangat membutuhkan sekali campur tangan pemerintah yang berperan sebagai penentu rule of the game sekaligus sebagai wasit, penegak, penafsir aturan yang dibuatnya.

Menurut Adam Smith peran pemerintah atau negara hanya berfungsi sebagai penonton, jadi ketika terjadi kegagalan pasar pemerintah harus melakukan investasi, artinya pemerintah diperbolehkan masuk hanya ketika terjadi ketidak terjadi ketidaksehatan pasar yang berfungsi untuk menyeimbangkan saja karena ketika pemerintah tidak melakukan hal yang demikian maka akan terjadi distorsi.

Untuk mengembangkan sistem hukum yang bisa berfungsi dengan baik untuk ekonomi pasar maka pemerintah harus menyiapkan seperangkat aturan tertulis yang jelas dan mudah dipahami, diaplikasikan, dapat menunjukkan hak dan kewajiban, serta relevan dengan kondisi sosial pasar yang ada.

Syarat dari sistem hukum agar berfungsi dengan baik pada ekonomi pasar menurut Cheyl Gray dalam publikasinya The World Bank Poverty Reduction and Economy yang berjudul “Reforming Legal Systems in Developing and Transition Countries” adalah:

sistem ekonomi pasar

Tantangan Pembentukan Hukum Market Friendly di Indonesia

Di Indonesia terdapat tantangan berat dalam hal pembentukan hukum yaitu pembentukan hukum yang market friendly. adapun masalah utama yang terjadi di Indonesia pada tahap pembentukannya adalah:

  1. Unifikasi; integrasi social masyarakat dalam politik.
  2. Industrialisasi; modernisasi politik dan ekonomi, dalam hal ini pemerintah di tuntut untuk mendorong pertumbuhan industry yang professional dan promosi prinsip akumulasi modal.
  3. Tahap pergeseran pemerintah untuk melindungi masyarakat dari kerasnya kehidupan industry dan menjamin kesejahteraannya.

Konsep Hukum dalam Sistem Ekonomi Pasar

Untuk membentuk hukum ekonomi yang market friendly, sumber hukum substantif nya berupa home grown (peraturan perundang-undangan yang di cangkok dari negara lain yang sistem ekonomi pasar nya sudah stabil dan memadai) akan tetapi harus tetap mengindahkan hukum lokal yang berlaku, atau menyesuaikan dengan kondisi masyarakat yang akan menjalankan aturan tersebut. Berkenaan dengan hal tersebut dalam pembuatan hukum dalam ekonomi pasar konsepnya adalah:

Menerapkan hukum yang dapat mempengaruhi perkembangan ekonomi yakni:

  1. Prediktibilitas; hukum harus memberi gambaran pasti di masa yang akan dating jika hukum tersebut di terapkan.
  2. Kemampuan procedural: hukum yang ada dapat di laksanakan sesuai hukum acara yang berlaku dan bisa dijalankan dari semua elemen secara efisien dan dapat meningkatkan ekonomi secara maksimal.
  3. Kodifikasi tujuan; peraturan yang dibuat tidak menyalahi cita hukum yang sudah dibangun oleh negara.
  4. Faktor penyeimbang; hukum yang di buat dapat menjadi penyeimbang nilai-nilai yang ada dalam masyarakat.
  5. Akomodasi sistem hukum dapat memberikan kepastian melalui peraturan yang dirumuskan secara definitive dan jelas.
  6. Definisi dan dan kejelasan status; di samping hukum mampu memberikan prediktibilitas hukum juga harus memberikan ketegasan terkait subjek hukumnya.

Menampung Gagasan Baru

Hukum dapat menampug gagasan baru yang sesuai dengan kondisi yang selalu berubah-ubah serta dapat meningkatkan efesiensi setinggi-tingginya. Dan dapat dilaksanakan oleh Lembaga hukum secara optimal yang bisa mendorong pertumbuhan ekonomi. Dalam hal ini Lembaga hukum harus dapat memainkan peran pentingnya dalam menyesuaikan keadaan serta gagasan-gagasan yang terus berkembang.

Konsep Ekonomi Berkelanjutan

Strategi pembangunan hukum ekonomi di Indonesia juga harus memperhatikan konsep ekonomi yang berkelanjutan, yang tidak hanya melakukan bongkar pasang pasal/aturan/uu, tapi harus memperhatikan beberapa aspek diantaranya adalah:

  1. Pendidikan hukum
  2. Reformasi substansi hukum
  3. Cara menyelesaikan sengketa yang efisien dan tetap berwibawa
  4. Etika bisnis
  5. Jiwa nasionalisme
  6. Komitmen presiden dan jajaran pelaksana hukum

Perbaikan Sistem Hukum

Perbaikan sistem hukum yang meliputi struktur, substansi, budaya hukum, kepastian hukum.

Demikianlah ulasan mengenai sistem ekonomi pasar dan pentingnya hukum di dalamnya.

Post Terkait :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: