Apa Itu Audit Sistem Informasi? Ini Ulasannya

  • 2 min read
  • Des 12, 2020
audit sistem informasi

Audit Sistem Informasi merupakan proses memeriksa dan mengevaluasi infrastruktur, kebijakan, dan operasi teknologi informasi pada suatu organisasi.

Audit teknologi informasi menentukan apakah kontrol TI dapat melindungi aset perusahaan, memastikan integritas data, dan selaras dengan tujuan keseluruhan bisnis.

Auditor TI memeriksa kontrol keamanan fisik dan kontrol bisnis dan keuangan secara keseluruhan yang melibatkan sistem teknologi informasi.

Karena operasi di perusahaan modern semakin terkomputerisasi, audit TI digunakan untuk memastikan kontrol dan proses terkait informasi berfungsi dengan baik. Tujuan utama dari audit TI meliputi:

  • Evaluasi sistem dan proses di tempat yang mengamankan data perusahaan.
  • Menentukan risiko terhadap aset informasi perusahaan, dan membantu mengidentifikasi metode untuk meminimalkan risiko tersebut.
  • Pastikan proses manajemen informasi sesuai dengan hukum, kebijakan, dan standar khusus TI.
  • Tentukan inefisiensi dalam sistem TI dan manajemen terkait.

Proses Audit Sistem Informasi

Beberapa langkah utama yang terlibat dalam proses audit sistem informasi adalah sebagai berikut:

1. Mengukur kerentanan sistem informasi

Langkah pertama dalam proses audit sistem informasi adalah mengidentifikasi kerentanan setiap aplikasi.

Jika kemungkinan penyalahgunaan komputer tinggi, ada kebutuhan yang lebih besar untuk melakukan audit terhadap aplikasi tersebut.

Kemungkinan penyalahgunaan komputer akan bergantung pada sifat aplikasi dan kualitas kendali.

2. Identifikasi sumber ancaman

Sebagian besar ancaman penyalahgunaan komputer berasal dari pengguna. Auditor sistem informasi harus mengidentifikasi orang-orang yang mungkin menjadi ancaman bagi sistem informasi.

Orang-orang yang dimaksud termasuk analis sistem, pemrogram, operator entri data, penyedia data, pengguna, vendor perangkat keras, perangkat lunak dan layanan, spesialis keamanan komputer, pengguna PC, dll.

3. Identifikasi poin berisiko tinggi

Langkah selanjutnya dalam audit sistem informasi adalah mengidentifikasi kesempatan, poin, atau peristiwa ketika sistem informasi dapat ditembus.

Poin-poin ini mungkin ketika transaksi ditambahkan, diubah, atau dihapus. Titik risiko tinggi mungkin juga ketika file data atau program diubah, atau operasi rusak.

4. Periksa penyalahgunaan komputer

Langkah terakhir dalam proses ini adalah melakukan audit pada poin berpotensi tinggi, menjaga pandangan aktivitas orang-orang yang dapat menyalahgunakan sistem informasi untuk aplikasi yang sangat rentan.

Lingkup Audit Sistem Informasi

Audit sistem informasi dapat mencakup hampir semua sumber daya infrastruktur TI. Jadi, ini akan melibatkan evaluasi perangkat keras, aplikasi perangkat lunak, sumber data, dan orang.

Namun, salah satu sumber daya terpenting yang menarik perhatian auditor sistem informasi adalah perangkat lunak aplikasi.

Audit perangkat lunak aplikasi

Audit perangkat lunak aplikasi dilakukan untuk menentukan apakah:

  • Prosedur dan metode yang ditetapkan untuk mengembangkan aplikasi benar-benar diikuti;
  • Kontrol yang memadai dibangun ke dalam perangkat lunak aplikasi; dan
  • Kontrol yang memadai disediakan dalam proses pemeliharaan perangkat lunak.

Tujuan dari audit terhadap aplikasi harus dipengaruhi oleh metode pengadaan perangkat lunak. Ini karena kerentanan perangkat lunak aplikasi untuk perangkat lunak yang dibuat khusus berbeda dari perangkat lunak yang sudah jadi.

Auditor sistem informasi hakikatnya adalah hubungan antara tim pengembangan perangkat lunak dan manajemen.

Perannya berbeda dengan analis sistem yang berinteraksi untuk membantu pengembangan perangkat lunak aplikasi.

Auditor sistem informasi mengevaluasi review setiap proyek atas nama manajemen.

Auditor sistem informasi dikaitkan dengan studi kelayakan proyek pengembangan sistem informasi hingga tahap implementasi.

Faktanya, auditor sistem informasi memberikan izin untuk implementasi setelah tinjauan dan evaluasi paket perangkat lunak.

Post Terkait :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Open chat
Konsultasi Online
%d blogger menyukai ini: