Lembaga Keuangan Bukan Bank, Peran dan Contohnya

  • 10 min read
  • Agu 07, 2020
Lembaga Keuangan Bukan Bank

Lembaga Keuangan Bukan Bank (LKNB) adalah lembaga keuangan yang tidak memiliki izin perbankan penuh dan tidak dapat menjalankan aktivitas berupa lalu lintas pembayaran di masyarakat. Namun, LKNB merupakan lembaga keuangan yang memfasilitasi layanan keuangan alternatif, seperti investasi (baik kolektif maupun individu), pengumpulan risiko, konsultasi keuangan, perantara, pengiriman uang, dan pencairan cek.

Pengertian Lembaga Keuangan Bukan Bank

Perusahaan keuangan Bukan bank (Nonbank financial companies / NBFCs), disebut juga sebagai lembaga keuangan bukan bank (LKNB) adalah lembaga keuangan yang menawarkan berbagai layanan perbankan tetapi tidak memiliki izin layaknya perbankan. Umumnya, lembaga-lembaga ini tidak diperbolehkan mengambil simpanan giro tradisional — dana yang tersedia, seperti yang ada di giro atau tabungan — dari publik.

Contoh lembaga keuangan non-bank adalah perusahaan asuransi, modal ventura, penukaran mata uang, beberapa organisasi pinjaman mikro, dan pegadaian. Lembaga Keuangan Bukan Bank ini memberikan layanan yang belum tentu sesuai dengan bank, berfungsi sebagai persaingan dengan bank, dan mengkhususkan diri pada sektor atau kelompok.

Berdasarkan pengertian tersebut terdapat beberapa ciri dari LKNB adalah sebagai berikut:

  • Melayani jasa keuangan yang sama dengan bank, kecuali menjalankan lalu lintas pembayaran di masyarakat;
  • Tidak tunduk pada peraturan perbankan dan pengawasan sekarang dilakukan oleh otoritas dilakukan oleh OJK sama dengan bank;
  • Contohnya seperti bank investasi, pemberi pinjaman hipotek, dana pasar uang, perusahaan asuransi, dana lindung nilai, dana ekuitas swasta, dan pemberi pinjaman P2P.

Fungsi dan Peran dari Lembaga Keuangan Non-Bank

Tentu Anda bertanya-tanya, jika sudah ada lembaga perbankan yang sudah legal, lalu mengapa harus ada lembaga keuangan non-bank? Jawaban mendasar dari pertanyaan ini adalah bahwa kini banyak orang mempertimbangkan untuk menggunakan LKNB ketika ingin mendapatkan pinjaman bisnis kecil, pribadi atau bisnis. Artinya, fungsi dari keberadaan LKNB ini adalah dikhususkan untuk pengusaha yang tidak mampu meminjam dana di bank-bank yang notabene syarat dan jumlah nya besar.

Adapun beberapa peran lembaga keuangan non-bank yang paling tampak antara lain 1. Mengurangi Penimbunan 2. Membantu Sektor Rumah Tangga 3. Membantu Bidang Usaha Kecil 4. Membantu Pemerintah Negara dan Daerah 5. Membantu Pemerintah Pusat 6. Pemberi Pinjaman dan LKNB sama-sama mendapatkannya 7. Menyediakan Likuiditas 8. Membantu dalam Menurunkan Suku Bunga dan Lainnya.

1. Mengurangi Penimbunan Dana

Dengan menyatukan pemberi pinjaman (atau penabung) dan peminjam, LKNB mengurangi penimbunan uang tunai oleh orang-orang di bawah “kasur”, seperti yang biasa dikatakan umumnya orang.

2. Membantu Sektor rumah Tangga

Sektor rumah tangga bergantung pada LKNB untuk memanfaatkan kelebihan dana mereka dan juga untuk memberikan pinjaman kredit konsumen, pinjaman hipotek, dll. Jadi salah satu peran Lembaga Keuangan Bukan Bank adalah mempromosikan kebiasaan menabung dan investasi di antara orang-orang biasa (lingkungan rumah tangga).

3. Membantu Usaha Kecil

LKNB juga membantu sektor bisnis non keuangan dengan membiayai nya melalui pinjaman, hipotek, pembelian obligasi, saham, dll. Dengan demikian mereka memfasilitasi investasi dalam pabrik, peralatan, dan inventaris.

4. Membantu Pemerintah Daerah

Membantu pemerintah lokal, umumnya dengan membeli obligasi, ini hanya terjadi pada negara maju, tapi tidak menutup kemungkinan terjadi di negara berkembang.

5. Membantu Pemerintah Pusat

Dengan membantu pemerintah daerah, artinya peran Lembaga Keuangan Bukan Bank tersebut juga otomatis membantu pemerintah pusat.

6. Memberi Keuntungan Kepada Pemberi Pinjaman dan LKNB

Ketika penabung menyimpan uangnya di LKNB, mereka mendapatkan bunga. Ketika LKNB memberi pinjaman kepada peminjam terakhir, mereka memperoleh keuntungan. Sebenarnya, imbalan intermediasi muncul dari perbedaan antara tingkat pengembalian sekuritas utama yang dimiliki oleh LKNB dan bunga atau tingkat dividen yang mereka bayarkan atas hutang tidak langsung mereka.

7. Menyediakan Likuiditas

LKNB menyediakan likuiditas ketika mereka meng-konversi aset menjadi uang tunai dengan mudah dan cepat tanpa kehilangan nilai dalam hal uang. Ketika LKNB mengeluarkan klaim untuk dirinya sendiri dan menyuplai dana mereka, terutama bank, selalu berusaha untuk menjaga likuiditas nya. Hal ini mereka lakukan dengan mengikuti dua aturan: pertama, mereka memberikan pinjaman jangka pendek dan membiayai mereka dengan mengajukan klaim terhadap diri mereka sendiri untuk periode yang lebih lama; dan kedua, mereka mendiversifikasi pinjaman di antara berbagai jenis peminjam.

8. Membantu Menurunkan Suku Bunga

Persaingan di antara LKNB menyebabkan penurunan suku bunga. LKNB lebih suka menyimpannya dalam bentuk tunai. LKNB, pada gilirannya, menginvestasikannya dalam sekuritas primer. Akibatnya, harga sekuritas dinaikkan dan suku bunga turun. Selain itu, ketika orang menyimpan kepemilikan tunai mereka di LKNB yang aman dan likuid, permintaan uang turun sehingga menurunkan tingkat suku bunga.

9. Menguntungkan Penabung dan Investor

Peran Lembaga Keuangan Bukan Bank berikutnya adalah memberikan keuntungan pada investor. Ketika suku bunga turun, baik penabung maupun investor mendapatkan keuntungan. Pertama, biaya riil pinjaman kepada peminjam berkurang. Ini, pada gilirannya, cenderung mengurangi biaya dan harga barang dan jasa. Dengan pengurangan suku bunga, pengembalian deposito berjangka juga berkurang yang mendorong penabung untuk menyetor dana mereka ke LKNB meskipun yang terakhir membayar suku bunga yang lebih rendah.

Para penabung tetap mendapatkan keuntungan karena LKNB memberikan keamanan yang lebih besar, kenyamanan dan layanan terkait lainnya kepada mereka sehingga meningkatkan pendapatan dan pendapatan riil penabung.

10. Menjadi Pialang Dana Pinjaman

Peran Lembaga Keuangan Bukan Bank yang terbilang penting adalah sebagai perantara dana pinjaman. Mereka bertindak sebagai perantara antara penabung akhir dan investor akhir. Mereka menjual sekuritas tidak langsung ke penabung dan membeli sekuritas primer dari investor. Sekuritas tidak langsung adalah kewajiban jangka pendek perantara keuangan.

Di sisi lain, sekuritas utama adalah aset produktif mereka tetapi itu merupakan hutang para peminjam. Dengan demikian, LKNB bertindak sebagai perantara dana pinjaman dengan mengubah hutang menjadi kredit.

11. Mengurangi Resiko

Ketika perantara keuangan non-bank mengubah hutang menjadi kredit, mereka mengurangi risiko kepada pemberi pinjaman akhir. Pertama, mereka menciptakan kewajiban pada diri mereka sendiri dengan menjual sekuritas tidak langsung kepada pemberi pinjaman. Kemudian mereka membeli sekuritas utama dari peminjam dana.

Jadi dengan bertindak sebagai perantara antara pemberi pinjaman dan peminjam dana, Peran Lembaga Keuagan Non Bank di sini adalah dengan mengambil risiko pada diri mereka sendiri dan menguranginya pada pemberi pinjaman akhir. Selain itu, dengan memiliki berbagai jenis aset keuangan, mereka mengurangi risiko sendiri. Pengembalian rendah pada beberapa aset dapat diimbangi dengan pengembalian tinggi pada yang lain.

12. Investasi Dana

LKNB ada karena mereka ingin mendapatkan keuntungan dengan menginvestasikan tabungan yang di mobilisasi. Perantara keuangan yang berbeda mengikuti kebijakan investasi yang berbeda. Misalnya, asosiasi simpan pinjam dan bank simpanan bersama berinvestasi dalam hipotek, dan perusahaan asuransi berinvestasi dalam obligasi dan sekuritas. Jadi perantara memobilisasi tabungan publik, menginvestasikannya dan dengan demikian membantu dalam pembentukan modal dan pertumbuhan ekonomi.

13. Membentuk Aset dan Liabilitas Baru

LKNB menambah persediaan aset keuangan yang tersedia bagi penabung dan untuk setiap aset tambahan, mereka juga menciptakan kewajiban keuangan baru yang setara. Akan tetapi, sebagai perantara, LKNB tidak mempengaruhi kekayaan bersih total. Dia menyimpulkan bahwa meskipun intermediasi tidak meningkatkan total kekayaan atau pendapatan, dapat diasumsikan bahwa itu meningkatkan kesejahteraan.

14. Skala Ekonomi

LKNB menuai sejumlah ekonomi spesialisasi dan skala dalam memobilisasi tabungan dan melakukan investasi. Akan mahal dan tidak praktis bagi penabung individu untuk meminjamkan dananya kepada peminjam individu. NBFI melakukan transaksi yang lebih besar dengan pemberi pinjaman dan peminjam utama.

Mereka mengkhususkan diri dalam perdagangan aset keuangan besar dan dengan demikian memiliki biaya lebih rendah dalam membeli dan menjual sekuritas. Mereka mempekerjakan Staf ahli serta mesin dan peralatan yang efisien, sehingga meningkatkan produktivitas dalam transfer dana.

15. Mendatangkan Stabilitas di Pasar Modal

LKNB menangani berbagai aset dan kewajiban yang sebagian besar diperdagangkan di pasar modal. Jika tidak ada LKNB, akan sering terjadi perubahan dalam permintaan dan penawaran aset keuangan dan hasil relatif mereka, sehingga membawa ketidakstabilan di pasar modal. Karena LKNB berfungsi dalam kerangka hukum dan menetapkan aturan, mereka memberikan stabilitas pada pasar modal dan menguntungkan penabung dan perusahaan melalui layanan keuangan yang terdiversifikasi.

16. Memicu Pertumbuhan Ekonomi

LKNB sangat membantu dalam kerja pasar keuangan, dalam melaksanakan kebijakan moneter dan kredit bank sentral dan karenanya dalam mempromosikan pertumbuhan ekonomi. Dengan mentransfer dana dari surplus ke unit defisit. LKNB menciptakan aset dan kewajiban keuangan yang besar.

Mereka menyediakan perekonomian dengan jumlah uang beredar dan dengan aset uang dekat. Dengan demikian mereka membantu dalam pekerjaan pasar keuangan. Karena pasar keuangan mengatur jalannya perekonomian, kebijakan moneter dan kredit bank sentral berubah sedemikian rupa dari waktu ke waktu sehingga pasar keuangan berfungsi dengan lancar di negara. Faktanya, pertumbuhan ekonomi bergantung pada berfungsinya sistem keuangan yang, pada gilirannya, sangat bergantung pada LKNB.

17. Meningkatkan Perekonomian Rakyat

LKNB membantu dalam proses pertumbuhan ekonomi. Mereka menengahi antara pemberi pinjaman akhir yang merupakan penabung dan peminjam akhir yang merupakan investor. Dengan menjalankan fungsi ini, mereka mencegah penimbunan oleh masyarakat, memobilisasi tabungan mereka dan meminjamkannya kepada investor. Dengan demikian LKNB mendorong tabungan dan investasi yang penting untuk mendorong pertumbuhan ekonomi.

Demikianlah beberapa peran Lembaga Keuangan Bukan Bank yang sangat signifikan dalam mendukung tumbuh kembangnya perekonomian negara.

Jenis Lembaga Keuangan Bukan Bank

Umumnya Lembaga Keuangan Bukan Bank ini didominasi oleh kepemilikan swasta sehingga dapat bergerak secara lebih fleksibel dibandingkan dengan bank.  Hal ini memungkinkan mereka untuk menawarkan pinjaman berbiaya rendah dan menghasilkan persaingan di dunia perbankan, memaksa bank untuk menurunkan suku bunga mereka untuk bersaing. Tidak perlu berlama-lama berikut adalah beberapa tipe dari perusahaan keuangan bukan bank ini:

1. Lembaga Asuransi

Jenis Lembaga Keuangan Bukan Bank yang pertama adalah lembaga penjamin resiko. Perusahaan asuransi menanggung risiko ekonomi yang terkait dengan kematian, sakit, kerusakan atau kehilangan properti, dan risiko kerugian lainnya. Mereka memberikan janji berupa perlindungan ekonomi jika terjadi kerugian. Ada dua jenis utama perusahaan asuransi: asuransi jiwa dan asuransi umum. Asuransi umum cenderung berjangka pendek, sedangkan asuransi jiwa lebih panjang, berakhir pada saat kematian tertanggung. Kedua jenis asuransi, jiwa dan properti, tersedia untuk semua sektor masyarakat. Karena sifat industri asuransi (perusahaan harus mengakses sejumlah besar informasi untuk menilai risiko dalam setiap kasus), perusahaan asuransi menikmati tingkat efisiensi informasi yang tinggi.

Perusahaan asuransi jiwa mengasuransikan kerugian ekonomi dari kematian dini tertanggung. Tertanggung akan membayar jumlah tetap sebagai premi asuransi setiap jangka waktu. Karena kemungkinan kematian meningkat seiring bertambahnya usia sementara premi tetap konstan, tertanggung membayar lebih pada tahap awal dan membayar lebih rendah di tahun-tahun berikutnya. Kelebihan pembayaran pada tahun-tahun awal perjanjian adalah nilai tunai polis asuransi.

Asuransi umum selanjutnya dibagi menjadi dua kategori: asuransi pasar dan sosial. Asuransi sosial melawan resiko kehilangan pendapatan karena pengangguran mendadak, kecacatan, penyakit, dan bencana alam. Asuransi pasar adalah asuransi yang diprivatisasi untuk kerusakan atau kehilangan properti. Perusahaan asuransi umum mengambil pembayaran premi tunggal. Sebagai imbalannya, perusahaan akan melakukan pembayaran kontingen tertentu pada saat diasuransikan. Contohnya termasuk pencurian, kebakaran, kerusakan, bencana alam, dll.

2. Lembaga Investasi

Jenis Lembaga Keuangan Bukan Bank selanjutnya adalah lembaga investasi. Lembaga investasi memberikan kesempatan bagi individu untuk berinvestasi dalam sarana investasi kolektif dalam fidusia daripada peran prinsip. Kendaraan investasi kolektif menginvestasikan sumber daya yang dikumpulkan dari individu dan perusahaan ke dalam berbagai janji ekuitas, utang, dan derivatif. Individu, bagaimanapun, memiliki ekuitas dalam CIV itu sendiri, bukan apa yang diinvestasikan CIV secara khusus. Dua contoh paling populer dari lembaga tabungan kontraktual adalah reksa dana dan program pensiun swasta.

Dua jenis reksa dana utama adalah reksa dana open-end dan closed-end. Reksa dana open-end menghasilkan investasi baru dengan memungkinkan publik membeli saham baru kapan saja. Pemegang saham dapat melikuidasi sahamnya dengan menjualnya kembali ke dana terbuka dengan nilai aset bersih. Reksa dana tertutup menerbitkan sejumlah saham dalam IPO. Para pemegang saham memanfaatkan nilai aset mereka dengan menjual saham mereka di bursa saham.

Reksa dana dapat digambarkan sepanjang sifat investasinya. Misalnya, beberapa dana melakukan investasi berisiko tinggi dan pengembalian tinggi, sementara yang lain berfokus pada sekuritas bebas pajak. Yang lain mengkhususkan diri dalam perdagangan spekulatif (yaitu dana lindung nilai), sektor tertentu, atau investasi lintas batas.

Dana pensiun adalah reksa dana yang membatasi kemampuan investor untuk mengakses investasinya hingga setelah tanggal tertentu. Sebagai gantinya, dana pensiun diberikan keringanan pajak yang besar untuk memberi insentif kepada masyarakat pekerja untuk menyisihkan persentase dari pendapatan mereka saat ini untuk kemudian hari ketika mereka tidak lagi berada di antara angkatan kerja (pendapatan pensiun).

3. Lembaga Keuangan Bukan Bank Lainnya

Jenis Lembaga Keuangan Bukan Bank lainnya ini adalah daftar lembaga yang tidak menjalankan dua kegiatan di atas. Umumnya mereka bergerak di sektor perdagangan forex, pasar modal, dan atau pemodal sektoral. Broker dan market markers mengambil harga beli dan jual untuk aset yang disimpan dalam inventaris. Aset tersebut berupa ekuitas, derivatif, utang pemerintah dan perusahaan, dan mata uang asing. Setelah pesanan diterima, market markers segera menjual dari inventarisnya atau melakukan pembelian untuk mengimbangi kerugian dalam inventaris. Perbedaan dalam kuotasi beli dan jual, atau spread bid-offer, adalah bagaimana pembuat pasar menghasilkan keuntungan. Pembuat pasar meningkatkan likuiditas aset apa pun dalam inventaris mereka.

Pemodal sektoral khusus adalah pihak yang menyediakan layanan keuangan pada sektor tertentu dan sifatnya terbatas. Misalnya, perusahaan leasing menyediakan pembiayaan untuk peralatan, sementara pemodal real estat menyalurkan modalnya kepada calon pemilik rumah. Perusahaan leasing umumnya memiliki dua keunggulan unik dibandingkan pemodal sektoral khusus lainnya. Mereka agak terisolasi terhadap risiko gagal bayar karena mereka memiliki peralatan sewaan sebagai bagian dari perjanjian jaminan mereka. Selain itu, perusahaan leasing menikmati perlakuan pajak preferensial atas investasi peralatan.

Penyedia layanan keuangan lainnya termasuk broker (baik sekuritas dan hipotek), konsultan manajemen, dan penasihat keuangan. Mereka beroperasi atas dasar biaya untuk layanan. Sebagian besar, penyedia layanan keuangan meningkatkan efisiensi informasi bagi investor. Namun, dalam kasus broker, mereka memang menawarkan layanan transaksi dimana investor dapat melikuidasi aset yang ada.

Itulah 3 jenis Lembaga Keuangan Bukan Bank yang selama ini dikenal. Hingga kini tipe dari LKNB semakin berkembangan dan tidak menutup kemungkinan ada jenis lainnya.

Contoh Lembaga Keuangan Bukan Bank

Sebenarnya berdasarkan uraian di atas, telah jelas disebutkan contoh-contoh perusahaan non bank. Namun agar mudah memahaminya berikut ini akan diuraikan dalam pembahasan tersendiri:

1. Pasar Modal

Contoh Lembaga Keuangan Bukan Bank yang pertama adalah Pasar Modal. Pasar Modal adalah pasar dimana instrumen keuangan jangka panjang seperti obligasi, ekuitas, reksa dana dan instrumen derivatif diperdagangkan. Pasar Modal berfungsi sebagai alternatif sumber modal perusahaan dan investasi publik. Selain itu juga memfasilitasi infrastruktur yang dibutuhkan untuk proses jual beli dan kegiatan terkait lainnya.

Instrumen keuangan yang diperdagangkan di Pasar Modal adalah surat berharga jangka panjang (periode lebih dari 1 tahun). Mereka terdiri dari saham, obligasi, waran, hak, reksa dana, dan instrumen derivatif lainnya (opsi, futures, dll).

2. Pasar Uang

Contoh Lembaga Keuangan Bukan Bank selanjutnya adalah pasar uang. Pasar uang mengacu pada perdagangan investasi hutang jangka pendek. Pada tingkat grosir, ini melibatkan perdagangan volume besar antara institusi dan pedagang. Dalam semua kasus ini, pasar uang dicirikan oleh tingkat keamanan yang tinggi dan tingkat pengembalian yang relatif rendah.

3. Koperasi Simpan Pinjam

Sederhanannya koperasi simpan pinjam (KSP) merupakan contoh Lembaga Keuangan Bukan Bank yang bergerak dalam rangka menjalankan usaha berupa simpan pinjam dan kemudian menyalurkannya kepada anggota.

4. Perusahaan Pegadaian

Lembaga yang menawarkan pinjaman dengan pertukaran untuk properti pribadi sebagai jaminan yang setara. Jika pinjaman dilunasi dalam jangka waktu yang telah disepakati dalam kontrak, agunan dapat dibeli kembali dengan harga awal ditambah bunga. Jika pinjaman tidak dapat dilunasi tepat waktu, jaminan dapat dicairkan oleh pegadaian melalui pegadaian atau dealer bekas melalui penjualan kepada pelanggan.

5. Perusahaan Asuransi

Perusahaan asuransi memberikan manajemen risiko kepada individu, bisnis, dan klien institusi melalui kontrak. Meskipun ada banyak jenis perusahaan asuransi, prinsip dasarnya adalah bahwa perusahaan asuransi menjamin pembayaran atau penggantian jika terjadi kerugian bagi tertanggung. Berkat risiko yang dikumpulkan, perusahaan asuransi secara historis telah mampu menawarkan kepada klien dengan harga yang terjangkau dalam banyak kasus. Perusahaan asuransi menawarkan polis yang menawarkan perlindungan untuk kerugian yang terkait dengan kecelakaan, kesehatan, properti, kepemilikan rumah, tanggung jawab profesional, malpraktek, dan kecelakaan, di antara bidang-bidang lain.

6. Dana Pensiun

Dana pensiun adalah contoh Lembaga Keuangan Bukan Bank yang memiliki kegiatan berupa menghimpun investasi dari pekerja yang nantinya akan digunakan untuk membayar pekerja lain yang telah pensiun. Dana dibayarkan oleh karyawan, majikan, atau keduanya. Perusahaan dan semua tingkat pemerintahan menyediakan pensiun.

7. Perusahaan Modal Ventura

Venture Capital adalah bentuk pembiayaan yang terdiri dari dana atau perusahaan yang menyediakan ‘modal ventura’, untuk mendukung perusahaan dan organisasi lain dengan harapan memberikan laba atas investasi (ROI) yang besar.

8. Perusahaan Leasing

Perusahaan leasing adalah lembaga yang menyediakan aset fisik atau layanan untuk digunakan oleh klien komersial atau individu untuk jangka waktu tertentu (terkadang dengan ketentuan untuk membeli aset di akhir kontrak) sebagai imbalan pembayaran reguler, yang dikenal sebagai leasing keuangan. Lessee adalah penerima aset atau jasa berdasarkan kontrak leasing dan lessor adalah pemilik aset atau penyedia jasa. Aset leasing termasuk kendaraan penumpang, truk tugas ringan, furniture, peralatan kantor, peralatan, dan alat berat, seperti penggerak bumi, mesin besar, peralatan industri, kapal, truk tugas berat, dan pesawat terbang. Dalam beberapa kasus, perusahaan leasing memiliki dan melayani aset fisik yang disewa dan bertanggung jawab untuk memasang dan mengoperasikan aset, yang dikenal sebagai leasing operasional.

9. Perusahaan Anjak Piutang

Perusahaan Anjak piutang, juga dikenal sebagai anjak piutang, adalah transaksi keuangan di mana perusahaan menjual piutangnya ke perusahaan pembiayaan yang berspesialisasi dalam membeli piutang (disebut faktor) dengan harga diskon. Anjak piutang juga dikenal sebagai anjak faktur atau pembiayaan piutang.

Anjak piutang adalah transaksi keuangan di mana perusahaan menjual piutangnya kepada perusahaan keuangan (disebut faktor). Faktor mengumpulkan pembayaran pada piutang dari pelanggan perusahaan.

Perusahaan memilih anjak piutang jika mereka ingin menerima uang tunai dengan cepat daripada menunggu jangka waktu kredit. Anjak memungkinkan perusahaan untuk segera membangun arus kas mereka dan membayar kewajiban yang belum dibayar. Oleh karena itu, anjak piutang membantu perusahaan membebaskan modal yang terikat dalam piutang dan juga mentransfer risiko gagal bayar yang terkait dengan piutang ke faktor.

Demikianlah penjelasan lengkap mengenai contoh Lembaga Keuangan Bukan Bank. Bagaimana apakah Anda sudah mengerti?

Kesimpulan

Intermediasi keuangan baik bank dan/atau lembaga keuangan non-bank merupakan elemen kunci dari sistem keuangan yang sehat dan stabil. Kedua sektor tersebut perlu dikembangkan karena menawarkan sinergi yang penting, yang dimaksudkan untuk mendorong pertumbuhan ekonomi. Meskipun bank mendominasi sistem keuangan di sebagian besar negara, bisnis, rumah tangga, dan sektor publik tergantung pada ketersediaan berbagai produk keuangan untuk memenuhi kebutuhan keuangan mereka. Produk tersebut tidak hanya disediakan oleh bank, tetapi juga oleh perusahaan asuransi, leasing, anjak piutang, dan modal ventura serta r

Post Terkait :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: