Apa itu Akuntansi Berbasis Akrual?

  • 4 min read
  • Des 12, 2020
Akuntansi Berbasis Akrual

Sebagai pemilik bisnis, Anda memiliki tugas penting untuk memilih metode akuntansi untuk mencatat transaksi. Salah satu metode yang dapat Anda gunakan adalah akuntansi berbasis akrual. Dalam kondisi tertentu, Anda mungkin harus menggunakan metode akuntansi akrual untuk mencatat uang masuk dan keluar. Jadi, apa itu akuntansi akrual?

Apa Itu Akuntansi Akrual?

Akuntansi berbasis akrual adalah salah satu dari tiga metode akuntansi yang dapat Anda gunakan untuk mencatat pendapatan dan pengeluaran bisnis.

Basis akrual adalah metode akuntansi yang paling kompleks. Untuk menggunakan metode akuntansi akrual, Anda biasanya perlu memiliki pengetahuan akuntansi dasar.

Metode akuntansi akrual menggunakan akun yang lebih canggih, seperti:

  • Akun hutang
  • Kewajiban jangka panjang
  • Inventaris
  • Aktiva lancar dan tetap
  • Piutang

Metode akrual menggunakan akun standar, seperti kas, ekuitas, pendapatan, dan harga pokok penjualan (COGS), selain akun di atas.

Dengan metode akrual, Anda harus mencatat pendapatan saat transaksi Anda terjadi, dengan atau tanpa transfer uang. Dan catat pengeluaran saat Anda ditagih.

Pantau uang yang Anda miliki dan hutangkan kepada Anda. Catat piutang untuk menentukan dana yang harus dibayar dari pelanggan dan hutang untuk dana yang Anda berutang kepada vendor.

Istilah Penting dalam Akuntansi Berbasis Akrual

Berikut ini adalah beberapa poin penting dalam pencatatan laporan keuangan berbasis akrual:

1. Hutang Usaha

Hutang usaha (AP) adalah uang yang harus dibayarkan bisnis Anda kepada bisnis, individu, dan organisasi lain. Dengan hutang dagang, Anda dapat melacak kredit yang telah diberikan orang lain kepada Anda. Setiap entri AP disebut “payable”. Hutang merupakan faktur terutang yang harus Anda bayar.

Misalnya, Anda membeli persediaan dari vendor dan menerima faktur sebesar $ 100. Saat Anda menerima faktur, catat jumlah yang harus dibayar dalam pembukuan Anda sehingga catatan Anda menunjukkan bisnis Anda berhutang $ 100 kepada vendor.

2. Piutang

Anda dapat memberikan kredit kepada pelanggan alih-alih mewajibkan pembayaran pada saat penjualan. Ini mulai berlaku saat Anda memberikan kredit kepada pelanggan Anda.

Piutang adalah uang yang berhutang ke bisnis Anda tetapi belum dibayarkan. Piutang membantu Anda melacak kredit yang Anda berikan kepada pelanggan. Entri AR disebut “piutang”. Entri AR Anda mewakili faktur pelanggan yang terutang. Catat piutang segera setelah Anda melakukan penjualan, bukan saat Anda menerima pembayaran pelanggan.

Misalkan Anda menyediakan layanan untuk pelanggan dan mengirimkan faktur sebesar $ 250. Saat Anda mengirim faktur, catat $ 250 sebagai piutang di pembukuan Anda untuk menunjukkan bahwa pelanggan berhutang uang kepada Anda.

Double-entry Bookkeeping Dalam Akuntansi Akrual

Dengan akuntansi berbasis akrual, gunakan pembukuan entri ganda untuk mencatat pendapatan dan biaya. Untuk pembukuan entri ganda, catat dua entri untuk setiap transaksi yang dilakukan bisnis Anda. Kedua entri itu sama dan berlawanan.

Satu entri menambah akun, dan entri lainnya mengurangi akun. Anda menambah dan mengurangi akun dengan mencatat debit dan kredit. Beberapa akun ditingkatkan dengan debit, sementara kredit meningkatkan yang lain. Lihat bagan di bawah ini untuk melihat bagaimana akun tertentu dipengaruhi oleh kredit dan debit, berikut contoh akuntansi berbasis akrual untuk pencatatan:

Double Entri Bookepping

Misalkan Anda menjual produk ke pelanggan dan memberi mereka faktur. Dengan metode akrual, catat pendapatan saat pelanggan menerima faktur Anda.

Pendapatan adalah aset karena menambah nilai bagi bisnis Anda. Penghasilan meningkatkan aset Anda. Karena debet menambah aset, debet pendapatan dalam pembukuan Anda.

Setelah men-debet pendapatan, Anda perlu membuat entri lain. Saat Anda menjual produk, Anda kehilangan inventaris. Inventaris adalah aset lain. Hilangnya inventaris menurunkan aset Anda. Kredit menurunkan aset, jadi Anda harus mengkredit inventaris agar memiliki dua entri yang sama dan berlawanan dalam pembukuan Anda.

Aturan Akuntansi Berbasis Akrual yang Harus Anda Ingat

Seperti disebutkan sebelumnya, bisnis tertentu harus menggunakan akuntansi akrual untuk pencatatan. Lalu, perusahaan mana yang harus menggunakan metode akrual?

Apakah Anda diharuskan menggunakan akuntansi akrual atau tidak bergantung pada penjualan rata-rata bisnis Anda. Anda harus menggunakan metode akrual jika perusahaan Anda memiliki rata-rata penjualan lebih dari $ 5 juta.

Jika Anda tidak menghasilkan lebih dari $ 5 juta dalam penjualan, Anda masih dapat memilih untuk menggunakan metode akrual untuk catatan bisnis Anda. Perlu diingat bahwa basis akrual akuntansi lebih kompleks daripada metode lainnya dan memiliki lebih banyak kurva pembelajaran. Sebelum Anda memutuskan untuk pergi ke jalur akrual, pertimbangkan keuntungan dan kerugian dari akuntansi akrual.

Kelebihan dan Kekurangan dari Akuntansi Berbasis Akrual

Pertimbangkan kelebihan dan kekurangan dari basis akrual sebelum Anda membuat keputusan.

Kelebihan dari Metode Akrual

Simak beberapa keuntungan dari metode akuntansi akrual:

  • Metode ini memberi Anda gambaran akurat tentang arus kas keseluruhan bisnis Anda
  • Akrual menunjukkan kepada Anda gambaran yang jelas tentang pendapatan dan pengeluaran Anda untuk membantu Anda membuat keputusan keuangan yang cerdas
  • Memberikan pandangan keuangan jangka panjang yang lebih baik
  • Metode ini memberi Anda pilihan untuk menunda pendapatan atas pengembalian pajak Anda untuk pengurangan pajak yang berpotensi lebih besar

Kekurangan dari Metode Akrual

Berikut beberapa kelemahan akuntansi akrual:

  • Lebih kompleks dari metode akuntansi lainnya
  • Metode ini tidak menunjukkan gambaran jelas tentang uang tunai di tangan
  • Sistem ini bisa memakan lebih banyak waktu untuk pemula

Metode akuntansi lainnya

Metode akuntansi akrual bukanlah satu-satunya pilihan pembukuan bagi pemilik bisnis. Berikut dua metode lain yang dapat Anda gunakan:

  • Akuntansi berbasis kas
  • Akuntansi berbasis kas yang dimodifikasi

1. Akuntansi Berbasis Kas

Ada banyak perbedaan antara akuntansi kas vs. akrual. Akuntansi berbasis kas adalah metode akuntansi yang paling sederhana dan tidak membutuhkan pengetahuan akuntansi yang luas. Tidak seperti akuntansi akrual, metode cash-basis hanya menggunakan akun kas, seperti ekuitas, pendapatan, beban, dan (tentu saja) kas.

Dengan akuntansi berbasis kas, Anda tidak dapat melacak hal-hal seperti kewajiban jangka panjang, aset saat ini, hutang dagang, dan piutang. Umumnya, Anda tidak dapat menggunakan akuntansi berbasis kas jika Anda perlu melacak inventaris, aset tetap, atau pinjaman.

Dengan akuntansi berbasis kas, catat pendapatan saat Anda menerimanya. Dan laporkan pengeluaran saat Anda membayarnya.

2. Akuntansi Berbasis Kas yang Dimodifikasi

Akuntansi berbasis kas yang dimodifikasi, atau metode hybrid, adalah campuran akuntansi akrual dan berbasis kas.

Seperti akuntansi berbasis kas, catat pendapatan saat Anda menerimanya dan catat pengeluaran saat Anda melakukan pembayaran. Dan seperti akuntansi akrual, basis kas yang dimodifikasi juga menggunakan akuntansi entri ganda.

Dengan basis kas yang dimodifikasi, Anda dapat mencatat item jangka pendek dan panjang. Metode hybrid menggunakan akun kas dan akun akrual, bukan hanya akun kas agar lebih kompleks daripada akuntansi berbasis kas.

Mana metode yang akan Anda gunakan sangat bergantung pada karakteristik bisnis Anda dan tentu bergantung juga pada perputaran keuangan Anda selama periode tertentu. Akuntansi berbasis akrual cocok bagi bisnis yang memiliki penjualan rata-rata $5 juta.

Post Terkait :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Open chat
Konsultasi Online
%d blogger menyukai ini: