Tips Parafrase untuk Penulisan Akademis

  • 4 min read
  • Jan 04, 2021
parafrase

Parafrase adalah merumuskan ide-ide orang lain dengan kata-kata Anda sendiri. Untuk memparafrasekan sebuah sumber, suatu bagian harus ditulis ulang tanpa mengubah konteks teks aslinya.

Parafrase adalah alternatif dari mengutip, di mana Anda menyalin dan mengutip kata-kata orang lain dengan tepat. Biasanya lebih mudah untuk memparafrasekan daripada mengutip dalam dokumen akademis karena ini menunjukkan bahwa Anda telah memahami sumbernya dan membuat karya Anda lebih orisinal.

Setiap kali Anda memparafrasekan, penting untuk mengutip sumbernya. Anda juga harus berhati-hati untuk tidak menggunakan kata-kata yang terlalu mirip dengan aslinya. Jika tidak, Anda dapat berisiko melakukan plagiarisme.

5 Langkah Sederhana Melakukan Parafrase

  • Bacalah bagian itu beberapa kali untuk memahami artinya sepenuhnya
  • Catat konsep utama
  • Tulis versi teks Anda tanpa melihat aslinya
  • Bandingkan teks parafrase Anda dengan bagian aslinya dan buat sedikit penyesuaian pada frasa yang tetap terlalu mirip
  • Kutip sumber di mana Anda menemukan ide tersebut

Contoh parafrase

“Jumlah turis asing dan domestik di Belanda naik di atas 42 juta pada 2017, meningkat 9% dan tingkat pertumbuhan paling tajam sejak 2006, badan statistik nasional CBS melaporkan pada Rabu” (DutchNews.nl, 2018).

Hasil parafrase

Menurut badan statistik nasional, Belanda mengalami pertumbuhan dramatis dalam jumlah wisatawan pada tahun 2017. Lebih dari 42 juta wisatawan melakukan perjalanan ke atau di dalam Belanda tahun itu, mewakili peningkatan 9% — yang paling tajam dalam 12 tahun (DutchNews.nl, 2018).

Catatan:

  • Teks ditulis ulang dengan kata-kata Anda sendiri
  • Arti teks tidak berubah
  • Sumber dikutip dengan benar menurut aturan kutipan dalam teks APA

Tips Melakukan Parafrase

Lima langkah parafrase di atas tampak mudah, tetapi menulis ide dengan cara yang berbeda dari versi terbitan secara praktis merupakan hal yang sulit. Ada empat trik yang dapat Anda terapkan untuk mempermudah Anda.

  • Mulailah kalimat pertama Anda pada poin yang berbeda dari kalimat aslinya
  • Gunakan sinonim (kata-kata yang artinya sama)
  • Ubah struktur kalimat (mis. Dari kalimat aktif menjadi pasif)
  • Pisahkan informasi menjadi kalimat terpisah

Terapkan empat tip ini pada contoh di bawah ini.

1. Mulailah kalimat pertama Anda pada poin yang berbeda dari kalimat aslinya

Dalam contoh, Anda dapat melihat bahwa kami memulai dengan memperkenalkan konteks (dengar pendapat) diikuti dengan bagian terakhir dari kalimat asli: harapan pencipta, pembuat peraturan, dan pengguna. Faktanya, informasi penting disebutkan dalam urutan yang sangat berbeda.

2. Gunakan sinonim sebanyak mungkin

Sinonim adalah kata atau frasa yang memiliki arti yang sama. Contoh kami menggunakan beberapa sinonim:

“Mengungkap titik balik kritis” → “membuatnya terlihat”

“Melampaui” → “hilang dengan cepat”

“Kekuatan” → “pengaruh besar”

Jika Anda kesulitan memikirkan sinonim, tesaurus bisa menjadi alat yang berguna. Namun, jangan berlebihan!

3. Ubah struktur kalimat

Misalnya, jika kalimat aslinya menggunakan kalimat aktif, ubah menjadi pasif. Kalimat aktif adalah ketika kalimat didahului oleh subjek (hal yang melakukan tindakan). Ketika objek (hal yang menerima tindakan) berada di awal kalimat, kalimat itu ditulis dinamakan kalimat pasif.

“Teknologi melampaui apa yang diharapkan oleh pengguna, pembuat peraturan, atau bahkan pembuatnya” → “ekspektasi pembuat, regulator, dan pengguna telah dengan cepat dikalahkan oleh teknologi. “

Dalam contoh ini, teknologi adalah subjeknya; ekspektasi pencipta, regulator, dan pengguna adalah objeknya. Kutipan asli ditulis dengan kalimat aktif, sedangkan parafrase menggunakan kalimat pasif.

4. Pisahkan informasi menjadi kalimat terpisah

Meskipun parafrasa biasanya menghasilkan jumlah kata yang kira-kira sama dengan kutipan asli, Anda mungkin bisa bermain-main dengan jumlah kalimat untuk membuat teksnya berbeda.

Dalam hal ini, satu kalimat panjang dipecah menjadi dua. Bisa juga sebaliknya, yaitu jika kutipan asli terdiri dari dua kalimat, Anda mungkin dapat menggabungkan informasi menjadi satu.

Cara Mengutip Hasil Parafrase

Setelah Anda melakukan parafrase yang sempurna, Anda perlu memastikan bahwa Anda menghargai penulis aslinya. Apa pun gaya kutipan yang Anda gunakan, Anda harus selalu memparafrasekannya dengan cara yang sama. Satu-satunya hal yang berbeda adalah kutipan dalam teks.

  • Format APA (Roose & Kang, 2018, para. 11)
  • Format MLA (Roose dan Kang)
  • Chicago Notes and Bibliography 1. Kevin Roose dan Cecilia Kang, “Mark Zuckerberg Bersaksi di Facebook di depan Skeptical Lawmakers,” The New York Times, 10 April 2018, HTTPS: //www.nytimes.com / 2018/04/10 / us / politic / Zuckerberg -facebook -senate-hearing.html

Perbedaan Parafrase dan Kutipan Langsung

Jika Anda melakukan penelitian yang cermat dan membuat catatan dari sumber yang Anda baca, Anda tentu saja akan memparafrasekan sebagian besar informasi penting yang Anda temukan daripada menggunakan kutipan langsung. Jumlah kutipan langsung di makalah Anda sebaiknya dibatasi karena:

  • Parafrase menunjukkan bahwa Anda memahami dengan jelas teks sumber
  • Kalimat Anda akan mendominasi isi dokumen
  • Kutipan seringkali membuat tulisan sulit dibaca

Kutipan langsung cocok digunakan ketika:

  • Memberikan definisi yang tepat
  • Mengatakan sesuatu tentang bahasa atau gaya pengarang
  • Memberikan bukti untuk mendukung argumen
  • Mengkritik atau menganalisis klaim tertentu

Perbedaan Parafrase dengan Ringkasan

Parafrase adalah penulisan ulang tulisan atau kalimat milik orang lain yang kira-kira sama panjangnya dengan kutipan asli sumbernya.

Jika Anda mendeskripsikan secara lengkap atau sebagian hasil dari bagian penelitian yang lebih substansial, hal itu disebut ringkasan.

Ada perbedaan mencolok antara parafrase dan meringkas. Namun, secara umum (seperti yang terjadi di banyak universitas), keduanya sering disebut sebagai parafrase.

Contoh Teks Ringkasan

Ringkasan:

Sebuah artikel yang diterbitkan pada April 2018 menyoroti perbedaan yang jelas antara generasi anak-anak di Belanda, yang menyatakan bahwa 70% kakek-nenek dari generasi sekarang menghabiskan lebih banyak waktu di luar daripada di rumah, dibandingkan dengan 10% saat ini. Sejak 2013, persentase anak yang bermain di luar setiap hari menurun dari 20% menjadi hanya 14%. Ada beberapa hasil negatif untuk anak-anak yang diakibatkan oleh kurangnya bermain di luar ruangan, termasuk meningkatnya masalah rabun dekat karena preferensi waktu di depan komputer, kekurangan vitamin D, masalah dengan berat badan, dan terbatasnya perkembangan keterampilan sosial (DutchNews. nl, 2018).

Meskipun parafrase dan kutipan ideal jika Anda ingin fokus pada satu bagian artikel penelitian, meringkas berguna jika Anda merasa seluruh sumber relevan dan menarik.

Menghindari Plagiarisme dengan Parafrase

Saat melakukan parafrase, Anda harus berhati-hati untuk menghindari plagiarisme yang tidak disengaja.

Ini bisa terjadi jika parafrase terlalu mirip dengan kutipan aslinya, dengan frasa atau seluruh kalimat yang identik (dan karena itu harus dalam tanda kutip). Itu juga bisa terjadi jika Anda selah mengutip sumber parafrase dengan teknik citation yang benar.

Untuk memastikan Anda telah memparafrasekan dan mengutip semua sumber dengan benar, Anda dapat memilih untuk menjalankan pemeriksaan plagiarisme sebelum mengirimkan makalah Anda. Pemeriksa plagiarisme Turnitin memindai makalah Anda dan membandingkannya dengan basis data sumber yang luas. Ini menyoroti setiap bagian yang terlalu mirip dengan sumber lain, bahkan ketika strukturnya telah diubah atau sinonim yang digunakan.

Atau jika Anda telah mencoba melakukan parafrase akan tetapi teks Anda tetap terdeteksi plagiasi, Anda bisa meminta bantuan profesional.

Jasa parafrase profesional, dilakukan oleh ahli dalam bidangnya, tunggu apalagi selesaikan masalah Anda sekarang juga!

Klinik Jurnal

Post Terkait :

2 thoughts on “Tips Parafrase untuk Penulisan Akademis

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Open chat
Konsultasi Online
Ngobrol yuk
%d blogger menyukai ini: