Surat Perjanjian Hutang; Contoh dan Penjelasannya

  • 4 min read
  • Agu 11, 2020
Surat Perjanjian Hutang

Surat Perjanjian Hutang atau promissory note merupakan kontrak hutang yang umumnya diterapkan untuk jenis pinjaman non-bisnis dalam jumlah yang kecil. Template surat promes di bawah ini akan membantu Anda dalam menguraikan jumlah pinjaman, suku bunga, dan ketentuan pembayaran ketika ingin membuat surat perjanjian sendiri.

Apa Itu Surat Perjanjian Hutang?

Surat perjanjian hutang adalah instrumen keuangan yang berisi janji tertulis oleh satu pihak (penerbit atau pembuat wesel) untuk membayar pihak lain (penerima wesel bayar) sejumlah uang tertentu, baik atas permintaan atau pada tanggal tertentu di masa depan. Surat promes biasanya berisi semua persyaratan yang berkaitan dengan hutang, seperti jumlah pokok, tingkat bunga, tanggal jatuh tempo, tanggal dan tempat penerbitan, dan tanda tangan penerbit.

Meskipun lembaga keuangan dapat menerbitkannya, surat perjanjian adalah instrumen utang yang memungkinkan perusahaan dan individu mendapatkan pembiayaan dari sumber selain bank. Sumber ini dapat berupa individu atau perusahaan yang bersedia untuk membawa catatan tersebut (dan memberikan pembiayaan) berdasarkan persyaratan yang telah disepakati. Akibatnya, siapa pun menjadi pemberi pinjaman ketika dia mengeluarkan surat promes. Misalnya, meskipun tidak diberikan, Anda mungkin diminta untuk menandatangani surat promes untuk mengambil pinjaman pribadi kecil.

Berdasarkan penjelasan di atas dapat disimpulkan beberapa kunci dalam memahami surat perjanjian hutang, yakni sebagai berikut:

Surat promes adalah instrumen keuangan yang berisi janji tertulis oleh satu pihak (penerbit atau pembuat wesel) untuk membayar pihak lain (penerima wesel bayar) sejumlah uang tertentu, baik atas permintaan atau pada tanggal tertentu di masa depan.

Surat promes biasanya berisi semua persyaratan yang berkaitan dengan hutang, seperti jumlah pokok, tingkat bunga, tanggal jatuh tempo, tanggal dan tempat penerbitan, dan tanda tangan penerbit.

Memahami Seluk Beluk Surat Perjanjian Hutang

Surat promes, serta wesel, diatur oleh konvensi internasional tahun 1930-an, yang juga menetapkan bahwa istilah “surat promes” harus dimasukkan ke dalam badan instrumen dan harus berisi janji tanpa syarat untuk membayar.

Surat promes mencakup janji khusus untuk membayar, dan langkah-langkah yang diperlukan untuk melakukannya (seperti jadwal pembayaran kembali), sementara IOU hanya mengakui bahwa ada hutang, dan jumlah satu pihak berhutang kepada pihak lain.

Sebuah kontrak pinjaman, di sisi lain, biasanya menyatakan hak pemberi pinjaman untuk meminta bantuan — seperti penyitaan — jika peminjam gagal bayar; ketentuan tersebut umumnya tidak ada dalam surat promes. Meskipun mungkin mencatat konsekuensi dari pembayaran yang tidak dibayar atau pembayaran yang tidak tepat waktu (seperti biaya keterlambatan), biasanya tidak menjelaskan metode bantuan jika penerbit tidak membayar tepat waktu.

Surat Perjanjian Hutang di Masyarakat

Banyak orang dalam kehidupan sehari-harinya membuat surat perjanjian hutang sebagai bagian dari proses mendapatkan pinjaman. Pemberi pinjaman swasta biasanya meminta peminjam untuk menandatangani surat hutang untuk setiap jenis pinjaman yang mereka ambil. Setelah membuat surat hutang, peminjam dapat menerima beberapa pinjaman untuk kebutuhan mendesak mereka.

Catatan dalam surat hutang ini umumnya menguraikan beberapa hak dan tanggung jawab peminjam serta kondisi dan persyaratan pinjaman. Dengan menandatangani tersebut, peminjam berjanji untuk membayar kembali jumlah pinjaman ditambah bunga dan biaya kepada Pemberi Pinjaman. Catatan yang terdapat dalam surat hutang juga mencakup informasi kontak pribadi dan informasi pekerjaan serta nama dan informasi kontak untuk referensi pribadi.

Kapan Surat Perjanjian Hutang Digunakan?

Surat perjanjian hutang umumnya digunakan untuk hipotek, pinjaman mahasiswa, pinjaman mobil, pinjaman bisnis, dan pinjaman pribadi antara keluarga dan teman. Jika Anda meminjamkan sejumlah besar uang kepada seseorang (atau bisnis), Anda mungkin ingin membuat surat promes. Surat perjanjian ini akan menjadi catatan hukum pinjaman dan akan melindungi Anda serta membantu memastikan hutang Anda dilunasi.

Apa Saja Muatan Dalam Surat Perjanjian Hutang?

Dalam surat perjanjian pinjaman umumnya memuat segala jenis persyaratan dan rincian pinjaman. Dalam surat perjanjian minimal harus dimuat beberapa poin penting sebagai berikut:

  • Nama dan alamat pemberi pinjaman dan peminjam
  • Jumlah uang yang dipinjam dan apa, jika ada, jaminan yang digunakan
  • Seberapa sering pembayaran akan dilakukan dan berapa jumlahnya
  • Tanda tangan kedua belah pihak, agar catatan tersebut dapat diberlakukan

Agunan yang disebutkan di atas adalah properti yang dapat disita oleh pemberi pinjaman jika wesel tidak dilunasi; Misalnya, saat Anda membeli rumah, rumah tersebut menjadi jaminan atas cicilannya.

Beberapa Jenis Surat Perjanjian Hutang?

Surat hutang harus dibuat dan disesuaikan dengan transaksi yang Anda lakukan. Sebaiknya mengacu pada contoh surat perjanjian hutang dibawah ini saat Anda menulisnya sehingga Anda dapat memastikan untuk memasukkan bahasa yang tepat. Adapun jenis dari surat ini terbagi menjadi dua, yakni:

2. Surat Perjanjian Sederhana

Surat perjanjian yang sederhana biasanya dibuat untuk transaksi utang-piutang yang pembayarannya dilakukan sekaligus pada tanggal tertentu. Misalnya, Anda meminjamkan Rp 100.000 kepada teman Anda dan dia setuju untuk melunasinya sebelum 1 Desember. Jumlah penuh jatuh tempo pada tanggal itu, dan tidak ada jadwal pembayaran didalamnya.

2. Surat Perjanjian Detail

Surat perjanjian yang sifatnya lebih rumit, surat ini biasanya dibuat untuk jenis transaksi yang rumit juga seperti hipotek dan pinjaman mobil yang menyertakan suku bunga, jadwal amortisasi, dan detail lainnya.

Bagaimana Cara Menagih Hutang Dengan Menggunakan Surat Perjanjian Hutang?

Jika Anda telah meminjamkan uang kepada seseorang dengan menggunakan surat perjanjian, dan sesuai janjinya mereka akan membayar Anda sesuai dengan ketentuan dalam surat tersebut, yang dalam banyak kasus itulah yang terjadi. Tetapi bagaimana jika mereka tidak memenuhi persyaratan catatan? Maka ada beberapa langkah yang bisa Anda terapkan ketika memiliki surat perjanjian hutang ini. Adapun langkah tersebut adalah sebagai berikut:

1. Meminta Pembayaran Secara Langsung

Hal pertama yang harus dilakukan sebenarnya adalah meminta pembayaran kembali secara tertulis. Pengingat atau permintaan tertulis seringkali merupakan satu-satunya yang dibutuhkan. Anda dapat mengirimkan pemberitahuan lewat jatuh tempo pada 30, 60, dan 90 hari setelah tanggal jatuh tempo.

Pastikan untuk berbicara dengan peminjam Anda. Bisakah mereka melakukan pembayaran sebagian? Apakah rencana pembayaran yang diperpanjang memungkinkan mereka untuk membayar? Jika Anda memutuskan untuk menerima pembayaran sebagian hutang, maka Anda dapat membuat perjanjian penyelesaian hutang dengan peminjam Anda.

2. Menggunakan Debt Collector

Pilihan lainnya adalah dengan menggunakan debt collector. Bisnis ini akan bekerja untuk mengumpulkan catatan Anda dan biasanya akan mengambil sebagian dari hutang. Anda juga dapat menjual nota kepada penagih utang, artinya mereka memiliki pinjaman dan mengumpulkan jumlah penuh (ini serupa dengan yang terjadi ketika bank menjual pinjaman kepada satu sama lain). Jika semuanya gagal, Anda dapat menuntut peminjam untuk seluruh utangnya.

Surat perjanjian adalah cara yang berguna untuk membuat catatan pinjaman yang jelas — baik antara entitas atau individu — dan untuk menuliskan semua istilah yang relevan secara tertulis, sehingga tidak ada pertanyaan tentang jumlah uang yang dipinjamkan dan kapan pembayaran jatuh tempo.

Contoh Surat Perjanjian Hutang

Untuk Anda yang kini sedang mencari referensi untuk membuat surat perjanjian hutang Anda sendiri, berikut ini adalah contoh template yang dapat Anda jadikan dasar dalam menyusun kontrak.

Demikianlah penjelasan mengenai surat perjanjian hutang berikut contohnya. Selama menggunakan.

Post Terkait :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: