Surat Perjanjian Kerja Karyawan; Template dan Contohnya

  • 3 min read
  • Agu 08, 2020

Contoh surat perjanjian kerja karyawan ini dapat Anda gunakan untuk secara formal melakukan perjanjian kerja Anda dengan karyawan baru. Kontrak kerja karyawan umumnya berisi rincian seperti jam kerja, tingkat gaji, tanggung jawab karyawan, dll. Jika terjadi perselisihan atau ketidaksepakatan tentang ketentuan kerja, kedua belah pihak dapat merujuk pada kontrak tersebut.

Di bawah ini Anda akan menemukan template surat perjanjian karyawan dapat diunduh secara gratis sehingga dapat Anda gunakan untuk membuat kontrak Anda sendiri.

Template surat perjanjian kerja karyawan Karyawan:

style="text-align: justify;">

1. Kontrak kerja (JUDUL)

style="text-align: justify;">

Surat perjanjian kerja karyawan ini, dibuat pada tanggal ____ hari ______________ tahun 20____, dibuat antara [nama perusahaan] dan [nama karyawan] [kota]. Dokumen ini merupakan perjanjian kerja antara kedua pihak ini dan diatur oleh hukum [negara].

2. MENGINGAT

style="text-align: justify;">

Dalam hal ini pemberi kerja ingin mempertahankan kinerja Karyawan, dan Karyawan ingin memberikan pelayanan kepada Pemberi Kerja, oleh karena itu syarat dan ketentuan ini ditetapkan (Surat Perjanjian Kerja Karyawan).

3. MENIMBANG

style="text-align: justify;">

Melalui kesepakatan ini, para pihak menyetujui syarat dan ketentuan berikut:

4. Pekerjaan

style="text-align: justify;">

Karyawan setuju bahwa dia akan setia dan dengan kemampuan terbaiknya untuk melaksanakan tugas dan tanggung jawab sebagaimana diperintahkan oleh Pemberi Kerja. Karyawan harus selalu mematuhi semua kebijakan, aturan, dan prosedur perusahaan.

5. Posisi

style="text-align: justify;">

Sebagai [jabatan], merupakan kewajiban Karyawan untuk melakukan semua fungsi dan tugas pekerjaan yang penting. Dari waktu ke waktu, Pemberi Kerja juga dapat menambahkan tugas lain dalam lingkup pekerjaan Karyawan yang wajar.

6. Kompensasi

style="text-align: justify;">

Sebagai kompensasi atas layanan yang diberikan, Karyawan akan dibayar dengan upah Rp ___________ [per jam / per tahun] dan akan tunduk pada tinjauan kinerja (n) [triwulanan / tahunan]. Semua pembayaran akan dikenakan pemotongan pekerjaan wajib (Pajak Negara, Jaminan Sosial, Medicare).

7. Manfaat

style="text-align: justify;">

Karyawan berhak untuk berpartisipasi dalam program tunjangan apapun yang ditawarkan oleh Pemberi Kerja. Perusahaan saat ini menawarkan [daftar tunjangan, jika ada]. Akses ke manfaat ini hanya akan dimungkinkan setelah masa percobaan telah berlalu.

8. Masa percobaan

style="text-align: justify;">

Dapat dipahami bahwa [kerangka waktu] kerja pertama merupakan masa percobaan. Selama waktu ini, Karyawan tidak berhak atas cuti berbayar atau tunjangan lainnya. Selama waktu ini, Pemberi Kerja juga menggunakan hak untuk memutuskan hubungan kerja kapan saja tanpa pemberitahuan sebelumnya.

9. Upah Lembur dan Cuti

style="text-align: justify;">

Setelah masa percobaan, Karyawan berhak atas cuti berbayar berikut ini: • [lamanya waktu liburan] • ​​[lamanya waktu untuk sakit / hari pribadi] • Cuti duka dapat diberikan jika perlu.

Perusahaan berhak untuk mengubah kebijakan cuti berbayar.

10. Pemutusan Hubungan Kerja

style="text-align: justify;">

Kedua belah pihak bermaksud untuk membentuk hubungan yang panjang dan saling menguntungkan. Namun, hubungan ini dapat diakhiri oleh salah satu pihak kapan saja dengan ketentuan [lamanya waktu] pemberitahuan tertulis dikirimkan ke pihak lain.

Karyawan setuju untuk mengembalikan semua properti Pemberi Kerja setelah pengakhiran.

11. Kerahasiaan

style="text-align: justify;">

Sebagai Karyawan, Anda akan memiliki akses ke informasi rahasia yang merupakan milik Majikan. Anda tidak diizinkan untuk mengungkapkan informasi ini di luar Perusahaan.

Selama Anda Bekerja dengan Perusahaan, Anda tidak boleh terlibat dalam pekerjaan apa pun untuk Perusahaan lain yang terkait atau bersaing dengan Perusahaan. Anda akan sepenuhnya mengungkapkan kepada Pemberi Kerja Anda setiap hubungan Kerja lain yang Anda miliki dan Anda akan diizinkan untuk mencari pekerjaan lain asalkan (a.) Itu tidak mengurangi kemampuan Anda untuk memenuhi tugas Anda, dan (b.) Anda tidak membantu organisasi lain dalam bersaing dengan majikan.

Diketahui lebih lanjut bahwa setelah pemutusan hubungan kerja Anda, Anda tidak akan meminta bisnis dari salah satu klien Perusahaan untuk jangka waktu setidaknya [kerangka waktu].

12. Penutup

style="text-align: justify;">

Surat perjanjian kerja karyawan ini mewakili keseluruhan perjanjian antara kedua pihak dan menggantikan perjanjian tertulis atau lisan sebelumnya. Perjanjian ini dapat diubah kapan saja, dengan persetujuan tertulis dari Pemberi Kerja dan Pekerja.

13. Otorisasi Hukum

style="text-align: justify;">

Karyawan setuju bahwa ia memiliki wewenang penuh untuk bekerja di [nama negara] dan dapat memberikan bukti ini dengan dokumentasi hukum. Dokumentasi ini akan diperoleh oleh Majikan sebagai catatan hukum.

14. Ketentuan Peralihan

style="text-align: justify;">

Para pihak setuju bahwa jika ada bagian dari surat perjanjian kerja karyawan ini ada yang ditemukan batal atau tidak dapat dilaksanakan, itu akan dihapus dari catatan dan ketentuan lainnya akan mempertahankan kekuatan dan efek penuh mereka.

15. Yurisdiksi

style="text-align: justify;">

Surat perjanjian kerja karyawan ini akan diatur, ditafsirkan, dan ditafsirkan sesuai dengan hukum [negara, provinsi atau wilayah].

Dalam kesaksian dan perjanjiannya, Majikan telah melaksanakan kontrak ini dengan proses yang semestinya melalui otorisasi dari agen resmi perusahaan dan dengan persetujuan dari Karyawan, yang diberikan di sini secara tertulis.

Tanda tangan karyawan

Tanggal

Tanda Tangan Resmi Perusahaan

Tanggal

Itulah contoh dari surat perjanjian kerja karyawan. Kontrak ini tidaklah baku, Anda bisa mengembangkannya sesuai dengan kebutuhan dan kondisi perusahaan Anda. Kalimat-kalimat tertentu bisa Anda modifikasi dan ubah sesuai kebutuhan Anda. Untuk memudahkan Anda silahkan download template nya di sini.

Post Terkait :

One thought on “Surat Perjanjian Kerja Karyawan; Template dan Contohnya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *