Surat Perjanjian Jual Beli; Begini Cara Membuatnya

  • 4 min read
  • Agu 11, 2020
Surat Perjanjian Jual Beli

Surat perjanjian jual beli dibuat antara penjual dan pembeli dibuat ketika dua pihak berkumpul, di mana satu pihak ingin membeli sebagian properti dan pihak lainnya ingin menjual sebagian dari properti pribadi. Perjanjian tersebut merupakan dokumen hukum yang menguraikan ketentuan dan syarat penjualan. Selain itu, tujuan lain dari perjanjian tersebut adalah untuk menghilangkan perselisihan yang terkait dengan pembelian properti di masa depan.

Apa Itu Surat Perjanjian Jual Beli?

Perjanjian Jual Beli (SPA) adalah kontrak yang mengikat secara hukum yang menguraikan kondisi yang disepakati pembeli dan penjual properti (misalnya, korporasi). Ini adalah dokumen hukum utama dalam setiap proses penjualan. Intinya, surat ini menetapkan elemen tertentu yang disepakati oleh kedua belah pihak, mencakup sejumlah perlindungan penting bagi semua pihak yang terlibat dan memberikan kerangka hukum untuk menyelesaikan penjualan. Oleh karena itu, SPA sangat penting bagi penjual dan pembeli.

Pada dasarnya, surat perjanjian jual beli menjabarkan semua detail transaksi sehingga kedua belah pihak memiliki pemahaman yang sama. Di antara istilah-istilah yang biasanya termasuk dalam perjanjian adalah harga pembelian, tanggal penutupan, jumlah uang sungguh-sungguh yang harus diserahkan pembeli sebagai deposit, dan daftar barang yang ada dan tidak termasuk dalam penjualan.

Surat Perjanjian jual beli adalah salah satu dokumen terpenting dalam kehidupan pemilik bisnis. Oleh karena itu, harus di buat dengan hati-hati dan ketat, dengan ahli hukum yang membimbing penjual dan pembeli.

Format Umum dan ketentuan Perjanjian Jual Beli (SPA)

Anda bisa membuat format surat perjanjian jual beli sendiri, baik dalam bentuk yang paling sederhana maupun yang paling kompleks. Secara umum forma dari perjanjian jual beli ini adalah sebagai berikut:

# 1 Pihak dalam perjanjian

Dalam bentuk penjualan yang paling sederhana di mana sebuah perusahaan yang dijual sepenuhnya dimiliki oleh satu orang atau perusahaan induk dan dibeli oleh satu pembeli, hanya ada dua pihak dalam perjanjian tersebut. Namun, pihak tambahan mungkin terlibat ketika, misalnya, ada banyak pemegang saham di perusahaan yang dijual. Dalam kasus ini, masing-masing pemegang saham harus menandatangani perjanjian jual beli untuk menjual saham mereka.

# 2 Perjanjian untuk menjual dan membeli

Ini seringkali merupakan ketentuan terpendek dan paling sederhana di Surat Perjanjian Jual Beli. Namun, ini adalah salah satu yang paling penting, karena memastikan bahwa kepemilikan legal penuh atas saham (juga dikenal sebagai “hak milik”) ditransfer dengan benar, bersama dengan semua hak relevan yang melekat pada saham (misalnya, hak atas dividen) . Ketentuan ini juga biasanya menyatakan bahwa saham tersebut bebas dari sitaan apa pun, yang memberikan kenyamanan kepada pembeli bahwa penjual belum menjaminkan sahamnya kepada bank atau pemberi pinjaman lainnya.

# 3 Pertimbangan

Pertimbangan untuk perusahaan yang diakuisisi dibayarkan oleh pembeli kepada penjual dalam bentuk uang tunai, hutang (seperti surat promes yang diterbitkan oleh pembeli), saham pembeli, atau kombinasi dari semuanya.

# 4 Perjanjian yang membatasi

Pembeli ingin mencegah penjual untuk membangun bisnis baru yang kompetitif yang akan merusak nilai perusahaan yang dijual. Oleh karena itu, perjanjian jual beli akan berisi perjanjian pembatasan yang mencegah penjual (untuk jangka waktu tertentu dan dalam wilayah geografis tertentu) untuk meminta pelanggan, pemasok, atau karyawan yang sudah ada, dan bersaing secara umum dengan perusahaan yang dijual. Perjanjian yang membatasi ini harus wajar dalam geografi, cakupan, dan durasinya. Jika tidak, mereka mungkin melanggar hukum persaingan.

# 5 Jaminan dan ganti rugi

Jaminan adalah pernyataan fakta yang dibuat oleh penjual di SPA yang berkaitan dengan kondisi perusahaan yang dijual. Jika suatu jaminan kemudian terbukti tidak benar dan nilai perusahaan berkurang, pembeli dapat mengajukan klaim atas pelanggaran jaminan. Jaminan mencakup semua area perusahaan termasuk aset, akun, kontrak material, litigasi, karyawan, properti, kebangkrutan, kekayaan intelektual, dan hutangnya.

Jika risiko yang lebih spesifik teridentifikasi selama uji tuntas, kemungkinan besar risiko ini akan dicakup oleh ganti rugi yang sesuai dalam perjanjian jual beli, di mana penjual berjanji untuk mengganti pembeli dengan basis-rupiah untuk rupiah-untuk kewajiban yang diganti rugi.

# 6 Kondisi preseden

Penandatanganan dan penyelesaian kesepakatan secara bersamaan (di mana para pihak menandatangani SPA dan menyelesaikan penjualan pada hari yang sama) adalah cara yang disukai dan paling sederhana untuk menyelesaikan kesepakatan. Kadang-kadang, bagaimanapun, ada kebutuhan untuk jeda waktu antara penandatanganan dan penyelesaian untuk memenuhi kondisi akhir yang luar biasa. Ini dikenal sebagai “preseden kondisi” dan biasanya mencakup izin otoritas pajak, persetujuan merger oleh otoritas, dan persetujuan dari pihak ketiga (misalnya, jika ada perubahan ketentuan kontrol dalam kontrak material perusahaan yang dijual).

Kecuali para pihak setuju sebaliknya, perjanjian jual beli batal jika semua kondisi yang ditentukan tidak dipenuhi oleh tanggal yang disepakati (“tanggal longstop”). Oleh karena itu, SPA sangat penting untuk menentukan bagaimana menentukan kapan kondisi preseden telah terpenuhi dan kapan kondisi tersebut tidak lagi mampu untuk dipenuhi. Ini juga harus menentukan pihak mana yang bertanggung jawab untuk memenuhi setiap kondisi preseden tertentu. Pihak terkait berkewajiban untuk melakukan upaya yang wajar untuk memenuhi kondisi relevan yang didahulukan sebelum tanggal longstop.

# 7 Penyelesaian

Penyelesaian adalah ketika kepemilikan sah atas saham dialihkan kepada pembeli, sehingga pembeli memiliki perusahaan target. Jadwal penyelesaian di SPA biasanya akan mencantumkan semua dokumen yang akan ditandatangani dan tindakan lain yang diperlukan untuk penyelesaian untuk mempengaruhi kesepakatan.

# 8 Pasca Penyelesaian

Setelah selesai, surat perjanjian jual beli terus menjadi dokumen penting untuk referensi, karena mencakup cara kerja apa pun dan berisi perjanjian yang membatasi, kewajiban rahasia, jaminan, dan ganti rugi, yang semuanya mungkin tetap sangat relevan.

Untuk memudahkan Anda dalam membuat surat perjanjian jual beli berikut adalah contohnya:

Apa Inti dari Surat Perjanjian Jual Beli Ini?

Perjanjian jual beli digunakan sebagai konfirmasi dari transaksi bisnis terkait dengan penjualan properti pribadi. Semua aset yang dijual antara kedua pihak harus disertai dengan perjanjian jual beli. Signifikansi perjanjian ini adalah untuk memberikan dokumentasi formal terkait dengan transaksi bisnis agar benar-benar mencerminkan tujuan dan manfaat yang diharapkan.

Apa Saja yang Harus Dimuat Dalam Surat Perjanjian Jual Beli?

Dalam surat perjanjian jual beli, minimal harus memuat beberapa elemen sebagai berikut:

  • Pembeli: Pihak yang membeli properti.
  • Penjual: Pihak yang menjual properti.
  • Harga beli: Jumlah yang akan dibayarkan pembeli kepada penjual untuk properti tersebut.
  • Properti pribadi: Penjelasan tentang properti pribadi yang dijual.
  • Pembayaran: Kapan dan bagaimana pembeli akan membayar penjual untuk properti tersebut.

Anda juga dapat menguraikan berbagai ketentuan detail lain terkait dengan syarat dan ketentuan lain dalam proses jual beli. Misalnya, tentang larangan menjual sebelum properti dilunasi, dalam hal jual-beli dilakukan secara kredit.

Apa Perbedaan Antara Perjanjian Jual Beli dan Bill of Sale?

Perjanjian jual beli biasanya ditandatangani sebelum proses tukar-menukar uang dan properti. Surat Perjanjian ini mencerminkan kesepakatan yang dibuat antara para pihak untuk melakukan transaksi yang baru akan dilaksanakan di masa depan setelah penandatanganan dan akan mendokumentasikan detail di balik properti apa yang sedang dialihkan.

Sebelum atau setelah pertukaran properti (atau uang) selesai, nota penjualan (bill of sale) ditandatangani. Tujuan nota penjualan adalah untuk mendokumentasikan pengalihan properti dari penjual ke pembeli. Selain itu, ini berfungsi sebagai tanda terima transaksi.

Perjanjian jual beli lebih tepat  disebut sebagai salah satu dari berikut ini:

  • Kontrak untuk penjualan properti pribadi.
  • Kesepakatan penjualan dan pembelian.
  • Perjanjian untuk menjual properti pribadi.

Lalu Kapan Perjanjian Jual Beli ini Diperlukan?

Perjanjian pembelian diperlukan jika Anda membeli atau menjual properti pribadi apapun; Sebaiknya Anda selalu mempertimbangkan untuk mencatat transaksi dalam kontrak penjualan properti pribadi. Kontrak tertulis memungkinkan kedua belah pihak untuk meneliti dan menjelaskan rincian terkait penjualan. Selain itu, ini juga mencerminkan persepsi masing-masing pihak tentang bagaimana transaksi akan terjadi.

Lihat juga contoh perjanjian jual beli tanah.

Post Terkait :

One thought on “Surat Perjanjian Jual Beli; Begini Cara Membuatnya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Open chat
Konsultasi Online
%d blogger menyukai ini: