Cara dan Syarat Mendirikan CV Terlengkap dan Analisisnya di Tahun 2020

  • 7 min read
  • Sep 01, 2020
Cara Mendirikan CV

Commanditaire Vennootschap / CV adalah persekutuan yang didirikan oleh seseorang atau beberapa orang yang menitipkan uang atau barang kepada seseorang atau beberapa orang yang menjalankan perusahaan dan bertindak sebagai pemimpin persekutuan. CV menjadi salah satu badan usaha alternatif yang cukup laris digunakan. Lalu bagaimana cara mendirikan cv yang sesuai dengan prosedur? Apa saja syaratnya dan dokumen yang diperlukan? Berikut ulasannnya

Syarat Pendirian CV:

Untuk Anda yang ingin mendirikannya berikut adalah syarat mendirikan CV:

  • Pendiri perusahaan ini minimal terdiri dari 2 (dua) orang yang kemudian disebut sebagai Pesero Aktif dan Pasif.
  • Akta Notaris dalam Bahasa Indonesia
  • Pendiri CV harus Warga Negara Indonesia
  • Kepemilikan 100% dimiliki oleh pemilik bisnis lokal berarti tidak ada partisipasi warga negara asing yang diizinkan.

Terlihat bahwa syarat mendirikan CV atau cara mendirikan CV sangatlah mudah, dan tidak memerlukan administrasi yang sedetail mungkin.

Syarat Dokumen Pendirian CV

Selain syarat umum di atas, ada beberapa dokumen yang harus Anda persiapkan saat akan mendirikan CV. Adapun dokumen tersebut adalah sebagai berikut:

  • Dokumen berupa KTP, NPWP termasuk KK para sekutu, baik aktif maupun pasif
  • Fotokopi bukti kepemilikan tempat usaha jika punya, jika tidak bisa bukti sewa atau dokumen bukti sejenis
  • Surat keterangan domisili dari pemilik ruko, jika lokasinya adalah sewa
  • Fotokopi bukti pembayaran Pajak
  • IMB jika bangunan milik sendiri
  • Foto dari lokasi usaha, tampak luar dan dalam

TAHAP PENDIRIAN CV TAHUN 2020

Sebagaimana telah disinggung sebelumnya bahwa CV sangat berbeda dengan PT, berikut adalah cara mendirikan CV step by step sebagai panduan untuk Andai:

1. Datangi Notaris Untuk Mendaftarkan Nama CV Anda

Cara mendirikan CV yang pertama adalah siapa nama. Nama CV tentu akan menjadi brand dari usaha Anda. Namun, untuk memilih nama tersebut Anda harus mendaftarkannya ke Ditjen AHU terlebih dahulu melalui Notaris. Notaris lah yang akan melakukan input nama CV Anda. Jika nama yang Anda pilih belum dipakai oleh orang lain, maka nama tersebut akan mudah didaftarkan. Akan tetapi, jika ternyata sudah dipakai Anda perlu mempersiapkan nama lain. Oleh karena itu, persiapkan beberapa alternatif nama sebelum Anda mendatangi Notaris.

Adapun contoh nama CV adalah seperti: CV Indah Jaya, CV Indah Mekar Jaya dan lain sebagainya.

2. Buatlah Akta CV Melalui Notaris

Langkah kedua dalam prosedur dan cara mendirikan CV ini adalah dengan membuat draft akta pendirian, untuk membuat akta pendirian ini beberapa hal yang harus Anda persiapkan adalah sebagai berikut:

  • Identitas pendiri yang terdiri dari nama, domisili dan pekerjaan;
  • Nama CV yang telah didaftarkan di Ditjen AHU
  • Domisili dari CV
  • Keterangan yang menunjukkan maksud dan tujuan CV, sifat CV apakah terbatas atau umum dan apakah merupakan cabang atau bukan
  • Keterangan Modal awal sekutu
  • Pihak sekutu yang berkuasa melakukan tanda tangan terhadap perjanjian perusahaan.
  • Detail pemisahan antara sekutu aktif dan sekutu pasif
  • Waktu kapan mulai berlakunya CV
  • Beberapa klausula pokok yang berkaitan dengan pihak ketiga
  • Tanggal pendaftaran akta pendirian tersebut ke Pengadilan Negeri
  • Buku kas CV keuangan khusus untuk sebagai likuiditas penagihan dari pihak ketiga. Buku kas inilah yang  dijadikan alat untuk membayar pihak ketiga, selain itu jika ternyata isinya telah kosong, maka uang pribadi sekutu lah yang akan dipertanggungjawabkan.
  • Data keuangan pengeluaran salah satu sekutu yang memiliki wewenang bertindak atas dan untuk sekutu.
  • Larangan bagi sekutu dalam hal menarik modal yang telah disetorkan.

Setelah Anda membuatkan draft tersebut, notaris kemudian akan melakukan koreksi mana saja yang perlu dibenahi. Bila draft dianggap telah sesuai, selanjutnya adalah tahap finalisasi.

3. Penandatanganan Oleh Para Pihak

Langkah selanjutnya, setelah draft dianggap telah selesai, maka langkah selanjutnya dalam proses pendirian CV adalah penandatangan oleh para sekutu, baik sekutu aktif maupun pasif. Bila berhalangan salah satunya, pihak tersebut harus mewakilkan kepada pihak lain dengan surat kuasa. Selanjutnya, jika penandatanganan telah selesai Notaris akan membuat salinan akta untuk didaftarkan ke kemenkumham.

4. Membuat NPWP Perusahaan

Selanjutnya, Notaris akan memberikan salinan akta kepada Anda untuk kemudian mengurus NPWP Perusahaan. NPWP dan fotokopi KTP pengurus yang mewakili CV akan diminta Notaris untuk didaftarkan ke kemenkumham.

5. Pengurusan NIB

NIB atau Nomor Induk Berusaha merupakan fasilitas terbaru bagi pengusaha sebagai pengganti dari beberapa dokumen yakni NIK, TDP, dan lainnya. Untuk mendapatkan NIB ini silahkan lakukan pendaftaran melalui OSS. Bagi Anda yang masih asing mengenai OSS dan NIB silahkan simak artikel sebelumnya tentang Online Single Submission (OSS) Permudah Proses Perizinan Usaha

6. Pengajuan Izin Usaha Komersial

Setelah NIB keluar baru Izin usaha dapat diterbitkan melalui sistem yang sama yakni OSS. Perihal ini Anda juga bisa menyimak artikel tentang Cara Mendapatkan Surat Izin Usaha Perdagangan, Mudah dan Cepat

Setidaknya itulah cara mendirikan CV serta langkah-langkah yang harus Anda tempuh saat melakukan proses pendirian CV. Berikut ini adalah beberapa hal yang sering dipertanyakan saat orang akan memilih badan usaha ini.

FAQ (Frequently Asked Question) tentang CV

Commanditaire Vennootschap – CV Sebagai Perusahaan

CV adalah sebuah perusahaan yang didirikan oleh dua orang atau lebih sebagai rekanan, baik rekanan aktif maupun rekanan diam. Mitra aktif adalah pemberi modal sekaligus menjalankan usaha, sedangkan silent partner adalah pemberi modal usaha. Mitra aktif memiliki tanggung jawab penuh atas semua aset dan kewajiban perusahaan, dan mitra diam hanya bertanggung jawab atas modal yang disetor. Prosedur mendirikan CV sama dengan mendirikan perusahaan. Pendirian CV juga tidaklah sulit, Anda bisa memilih bentuk usaha isi sebagai wadah bisnis Anda.

Kapan Mendirikan CV Diperlukan

Kekurangan modal atau kekurangan penyandang dana mungkin mengharuskan Anda untuk membentuk ‘kemitraan terbatas’ daripada ‘kemitraan umum’ (VOF). Kemitraan ini dikenal sebagai CV atau commanditaire vennootschap dalam bahasa Belanda. Dalam kondisi inilah pendirian CV kemudian diperlukan.

Pendana Anda adalah mitra Anda dalam bisnis Anda di commanditaire vennootschap. Mereka dikenal sebagai pasangan yang terbatas, tidur, atau pendiam. Salah satu keuntungan pendirian CV adalah hal ini.

Bagaimana Mengelola CV

Kebanyakan orang menyebut CV sebagai kelas tertentu dari ‘kemitraan umum’. CV memiliki dua jenis mitra: pengelola dan mitra terbatas.

Secara sederhana dalam pendirian CV, peran managing partner adalah menjalankan bisnis sehari-hari sedangkan partner terbatas terlibat dalam urusan keuangan perusahaan.

Apa Saja Kewajiban CV

Dalam pendirian CV, mitra pasif bukan bagian anggota badan hukum perusahaan. Itulah mengapa menjadi managing partner membuat Anda bertanggung jawab atas pinjaman CV. Merupakan tanggung jawab langsung Anda untuk mengajukan kebangkrutan pribadi setiap kali CV dinyatakan pailit.

Penting untuk dicatat bahwa mitra pengelola yang bergabung dengan kemitraan terbatas (pasif) bertanggung jawab atas pinjaman yang dibentuk sebelum mereka memasukinya. Memeriksa akun VOF dan mengevaluasi struktur keuangannya sebelum memasuki kemitraan umum sangat penting sebelum melakukan pendirian CV.

Mitra terbatas akan kehilangan kontribusi finansial mereka dalam kemitraan, kecuali jika mereka mengelola mitra yang mewakili CV kepada orang lain. Jika demikian, mitra terbatas juga bertanggung jawab secara individu.

Karakteristik Pendirian CV meliputi:

  • Dibentuk antara satu orang atau lebih yang memberi modal dan / atau menjalankan usaha
  • Terdiri dari mitra diam dan mitra aktif
  • Mitra pasif yakni adalah anggota yang hanya memberikan modal dan tidak ikut campur dalam pengelolaan perusahaan
  • Mitra aktif atau disebut juga sebagai mitra umum adalah pihak yang menjalankan dan mengelola perusahaan
  • Tanggung jawab mitra diam terbatas pada modal yang diinvestasikan

Keunggulan Pendirian CV adalah:

  • Mudah dibangun
  • Bisa mengumpulkan modal dalam jumlah besar
  • Kemampuan untuk mendapatkan lebih banyak kredit
  • Peluang ekspansi lebih besar
  • Manajemen dapat diverifikasi

Kerugian dari CV adalah:

  • Tanggung jawab tidak terbatas pada mitra umum
  • Kelangsungan hidup perusahaan kurang dapat diandalkan
  • Sulit untuk menarik kembali investasinya

Perbedaan antara CV dan PT yang sebaiknya diperhatikan.

Walaupun keduanya membutuhkan minimal 2 orang (Pendiri) untuk membuatnya, CV tersebut hanya diperuntukkan bagi warga negara Indonesia dan 100% modalnya harus orang Indonesia, sedangkan PT bisa dibuat oleh orang asing dan modalnya bisa dimiliki oleh a investor asing sebagian atau seluruhnya. Kemudian disebut PT PMA.

1. Dari Sisi Pengaturan Pendirian CV

CV adalah badan usaha sederhana (badan usaha) yang diatur dengan sangat ringan oleh KUH Dagang sedangkan PT adalah badan hukum (badan hukum) yang diatur dengan undang-undang sendiri (Undang-Undang nomor 40 tahun 2007 tentang Perseroan Terbatas). Sebuah PT, sebagai korporasi memiliki hak hukum dan merupakan entitas yang terpisah dari pemiliknya, yang memiliki kewajiban terbatas (kewajiban mereka terbatas pada modal yang ditanamkan). Ini berarti bahwa syarat mendirikan CV lebih mudah daripada PT.

Dalam hal ini sangat berbeda dengan Pendirian CV yang lebih menyerupai persekutuan komanditer atau perseroan perseorangan dengan tanggung jawab penuh pesero aktif / direktur yang harus menanggung hutang dan kewajiban CV, bahkan pada pribadinya. property (pesero aktif adalah orang bertanggung jawab penuh kegiatan perusahaan, termasuk kerugian yang harus ditanggung oleh harta karun). Hal ini harus diwaspadai bagi WNA yang menikah dengan warga negara Indonesia yang berencana melakukan pendirian CV di Indonesia. Ada implikasi yang harus dipikirkan. Caveat emptor.

Sebuah PT memiliki modalnya dibagi di antara pemegang sahamnya. CV, umumnya milik salah satu pesero aktif (direktur) yang memiliki totalitas sedangkan komanditer / pesero pasif tidak memiliki atau sedikit kekuasaan.

2. Perbedaan dari Segi Modal

Selain itu, PT memiliki modal minimal Rp50.000.000 (25% diantaranya harus tersedia pada saat pendirian PT) dan menyebutkannya harus dilakukan dalam akta pendirian PT. Setiap perubahan modal harus dilaporkan dan mendapat persetujuan dari depkumham (PT) atau BKPM (PT PMA). Dalam proses pendirian CV tidak memiliki kewajiban seperti itu, tidak ada modal minimum dan tidak perlu menyebutkannya ke Depkumham. Itu hanya disebutkan dalam Surat Izin Usaha Perdagangan (SIUP). Namun, ini tidak berarti bahwa CV harus berupa perusahaan kecil. Tidak jarang menemukan CV dengan modal di atas salah satu dari beberapa PT.

3. Perbedaan Dari Segi Syarat Administrasi Pendirian CV dan Keluasaan Usaha

Secara administratif syarat mendirikan CV atau pendirian CV jauh lebih fleksibel dan ringan dibandingkan dengan PT. Namun, sejumlah sektor tertentu ditutup untuk CV dan oleh karena itu PT merupakan kewajiban jika bisnis yang Anda targetkan ada di salah satu sektor ini. Jangan berharap untuk membuat perusahaan penerbangan atau lembaga perbankan, misalnya dengan CV, itu tidak akan membawa Anda kemana-mana. Pada dasarnya pendirian CV lebih untuk penggunaan / bidang aksi lokal dan lebih cocok untuk apa yang kita sebut UKM (Usaha Kecil dan Menegah). Ini hanya membutuhkan pendaftaran ke Pengadilan Negeri setempat (di samping memperoleh SIUP & TDP) dan tidak ada persetujuan dari Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia.

Selain itu, PT harus memiliki namanya yang disetujui oleh menteri dan tidak boleh memiliki nama yang sama atau mirip dengan PT lain di seluruh nusantara. Ini berbeda dengan CV. Pilih nama yang Anda suka, pergi ke Notaris dan hanya itu. Sebut diri Anda CV Garuda, CV Kokakola atau CV Gratillaisgonnasaythatmypostistoolong dan Anda akan dapat berbisnis tanpa kesulitan.

4. Biaya Mendirikan CV

Ringannya administrasi dalam syarat mendirikan CV dibandingkan dengan PT menghasilkan perbedaan biaya saat pembuatan atau pengoperasiannya. Dengan 3 jutaan, mungkin kurang, saya akan membuatkan Anda siap mengoperasikan CV dalam 10 hingga 15 hari di Manado, termasuk akta pendirian (termahal), surat Keterangan Domisili, NPWP, SK-PKP, pendaftaran PN , SITU, SIUP dan TDP. Sebuah PT, dikelola sendiri, akan membebani Anda dua kali lipat jumlah ini atau bahkan lebih jika Anda berurusan dengan “agen” dan akan memakan waktu hampir 2 bulan.

Terakhir, CV adalah Commanditaire Vennootschap atau l Persekutuan Komanditer / Perseroan Komanditer dalam Bahasa Indonesia, sedangkan PT adalah singkatan dari Perseroan Terbatas (perseroan terbatas dalam bahasa Inggris).

Demikianlah ulasan mengenai cara dan syarat mendirikan CV. Dalam memilih badan hukum hal penting yang harus diperhatikan adalah kesesuaian lingkup hak dan kewajiban hukum yang timbul akibatnya. Selain itu, perlu juga Anda perhatikan seberapa jauh gerak yang dapat dilakukan oleh badan hukum bersangkutan untuk melakukan perluasan bisnis.

Post Terkait :

One thought on “Cara dan Syarat Mendirikan CV Terlengkap dan Analisisnya di Tahun 2020

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: