Perjanjian Kontrak Rumah; Contoh dan Uraiannya

  • 3 min read
  • Agu 09, 2020
perjanjian kontrak rumah

Ingin melakukan perjanjian kontrak rumah? Temukan penjelasan serta contoh lengkapnya dengan mudah di sini. Atau perjanjian kerja karyawan di sini.

Kontrak rumah merupakan bagian dari perjanjian sewa. Perjanjian sewa atau sewa adalah dokumen yang menguraikan pengaturan antara pemilik real estat, yang dikenal sebagai “pemberi penyewa”, dan orang lain yang bersedia membayar sewa saat menempati properti, yang dikenal sebagai “penyewa” . Dalam istilah awam, ini adalah dokumen yang digunakan untuk menempati ruang (baik komersial atau residensial) untuk jangka waktu tertentu dengan imbalan sewa bulanan/tahunan. Persyaratan kontrak bisa dinegosiasikan antara penyewa dan pemilik dan setelah ditandatangani, formulir dianggap mengikat secara hukum dan saling mengikat.

Agar Anda tidak harus repot-repot menyewa ahli ketika ingin menyewakan rumah, tapi tetap memiliki dokumen hukum yang kuat sebagai dasar. Untuk memudahkan Anda berikut adalah contoh perjanjian kontrak rumah lengkap untuk Anda:

Contoh Perjanjian Kontrak Rumah

Contoh  ini lebih mengarah pada sewa properti di lokasi wisata daripada sewa rumah hunian biasa.

Judul# Perjanjian Kontrak Rumah

Judul cukup ditulis sederhana yakni perjanjian kontrak rumah.

Bagian# Pengantar/Konsideran

Pada bagian pengantar surat perjanjian kontrak rumah ini, yang harus Anda perhatikan adalah alamat, tanggal mulai dan berakhirnya masa sewa. Contohnya adalah sebagai berikut:

  • Terima kasih atas minat Anda untuk menyewa rumah yang berlokasi di [ALAMAT RUMAH] (“Rumah”) dari [TANGGAL MULAI] sampai [TANGGAL AKHIR]. Harap tinjau dan tanda tangani di bawah ini untuk mengonfirmasi persetujuan Anda dengan syarat dan ketentuan dalam Perjanjian Sewa Sewa Rumah ini. Tanda tangan oleh kedua belah pihak yang disebutkan dalam Perjanjian Sewa Sewa Rumah ini akan mengikat mereka pada kontrak yang memiliki kekuatan hukum, jadi pastikan untuk berkonsultasi dengan pengacara sebelum menandatangani jika Anda ingin melakukannya.

Terkadang menggunakan sedikit informasi secara informal membantu para pihak lebih memahami apa yang mereka setujui dan merupakan langkah penting untuk menghindari kesalahpahaman di kemudian hari.

Bagian# Jangka Waktu

Pada perjanjian kontrak rumah ini, contoh kalimat yang harus dimuat dalam bagian syarat dan ketentuan adalah sebagai berikut:

  • Kesepakatan untuk menyewa. [PEMILIK] (“Pemilik”) setuju untuk menyewakan rumah yang berlokasi di [ALAMAT RUMAH] kepada [PENYEWA] (“Penyewa”) untuk jangka waktu Perjanjian Sewa Sewa Rumah ini.
  • Jangka waktu sewa. Jangka waktu sewa akan mulai pada [START DATE] dan berakhir pada [END DATE].
  • Penyewa setuju untuk membayar [JUMLAH SEWA] sebagai imbalan atas penggunaan Rumah sesuai dengan ketentuan Perjanjian Sewa Sewa Rumah ini, yang harus dibayar sebagai berikut: [JADWAL PEMBAYARAN SEWA].

Jika  sewa jangka pendek, Anda mungkin ingin seluruh jumlah dibayar sekaligus, tetapi jika lebih lama, mungkin beberapa minggu (seperti dengan properti sewa liburan), atau bulan demi bulan (untuk penggunaan perumahan biasa). Tetapkan jadwal pembayaran dan tanggal jatuh tempo yang sesuai dengan situasi Anda.

Bagian# Cara Pembayaran

Cara pembayaran juga harus Anda atur sedemikian rupa dalam perjanjian kontrak rumah, apakah secara tunai atau transfer. Demikian halnya apakah cicil atau lunas.

  • Pembayaran akan dilakukan dengan [METODE PEMBAYARAN] ke [REKENING] pada atau sebelum tanggal jatuh tempo yang ditetapkan di atas. Pembayaran yang terlambat akan mengakibatkan [KONSEKUENSI PEMBAYARAN TERLAMBAT]; cek yang dikembalikan akan menghasilkan [KONSEKUENSI PERIKSA YANG DIKEMBALIKAN.]
  • Uang jaminan. Penyewa akan membayar kepada Pemilik uang jaminan sebesar Rp [DEPOSIT KEAMANAN] pada hari Perjanjian Sewa Sewa Rumah ini ditandatangani. Ini akan dikembalikan setelah penyerahan Rumah dalam kondisi bersih dan tidak rusak, tunduk pada keausan biasa. Setiap penggunaan uang jaminan untuk mengganti uang Pemilik untuk biaya pembersihan atau perbaikan yang tidak biasa akan dirinci oleh Pemilik setelah uang jaminan dikembalikan.

Bergantung pada persyaratan pembayaran sewa Anda di atas, Anda mungkin ingin menambahkan biaya keterlambatan atau biaya yang dikembalikan.

Bagian# Syarat Penghuni, Resiko dan Tanggung Jawab

Dalam perjanjian kontrak rumah juga harus Anda perhatikan perihal, berapa jumlah penghuninya. Kemudian, siapa yang bertanggung jawab atas segala resiko yang timbul di kemudian hari dan sejenisnya.

  • Penghuni. Penghuni rumah maksimal adalah [TAMU MAKSIMUM]. Setiap tamu yang tidak sah melebihi jumlah tersebut akan dikenakan biaya tambahan sebesar $ [BIAYA TAMBAHAN] per tamu per hari.
  • Asumsi tanggung jawab dan risiko. Penyewa setuju untuk membebaskan Pemilik dari cedera, tanggung jawab, kerusakan, atau biaya Penyewa, atau tamu Penyewa, yang mungkin timbul karena penghunian Rumah atau area sekitarnya, dan Penyewa menanggung semua risiko yang terkait dengannya.

Bagian adalah tempat untuk mengatur secara detail hal-hal seperti parkir, atau penggunaan fasilitas tertentu, kerusakan dan kebijakan pembersihan, hewan peliharaan, merokok, hal-hal yang spesifik untuk properti rumah tersebut.

Bagian# Ketentuan Lainnya

Ketentuan tambahan dalam perjanjian kontrak rumah tidak harus ada, tetapi terkadang penting dan perlu diperhatikan oleh para pihak.

  • Peraturan dan Ketentuan. Penyewa akan mematuhi Peraturan dan Ketentuan, daftar yang dilampirkan di sini sebagai Bukti A.
  • Ketentuan tambahan. Ketentuan tambahan untuk Perjanjian ini adalah sebagai berikut: [KETENTUAN TAMBAHAN]

Mungkin ada beberapa undang-undang negara atau peraturan lokal yang berkaitan dengan properti sewaan yang mungkin belum dibahas dalam paragraf di atas; tambahkan di sini. Berkonsultasilah dengan pengacara untuk memastikan Anda mematuhi hukum di wilayah Anda.

Bagian# Penutup

Perjanjian Kontrak Rumah ini, termasuk semua lampiran (jika ada), adalah keseluruhan perjanjian antara Pemilik dan Penyewa. Setiap perubahan harus dibuat secara tertulis dan ditandatangani oleh kedua belah pihak.

Disetujui oleh Para Pihak pada [TANDA TANGAN].

_________________________________________

Pemilik [OWNER]

[ALAMAT PEMILIK]

[Kota, Kode Pos]

[TELEPON]

 [SUREL]

_________________________________________

Penyewa [RENTER]

[ALAMAT PENYEWA]

[Kota, Kode Pos]

[TELEPON]

[SUREL]

Demikianlah contoh dari perjanjian kontrak rumah yang dapat Anda jadikan sebagai patokan untuk membuat surat perjanjian Anda sendiri.

Post Terkait :

3 thoughts on “Perjanjian Kontrak Rumah; Contoh dan Uraiannya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: