Cara Membeli Franchise dengan Benar Hanya dalam 8 Langkah Saja

  • 10 min read
  • Agu 25, 2020
Cara Membeli Franchise

Membeli franchise adalah cara terbaik bagi wirausahawan yang ingin memulai bisnis tetapi tidak ingin bersusah payah membangun merek dan sistem baru. Namun, membeli waralaba tidak sesederhana kelihatannya. Artikel ini akan menunjukkan cara membeli waralaba dalam delapan langkah.

1. Riset Potensi Peluang Franchise

Cara pertama saat membeli franchise/waralaba adalah melakukan penelitian awal tentang berbagai peluang waralaba yang tersedia. Penting untuk menemukan waralaba yang tepat sesuai dengan anggaran, kualifikasi, dan minat pribadi Anda. Ada banyak waralaba yang tersedia di Indonesia, dan biasanya Anda dapat menemukannya tercantum di berbagai sumber daring.

Untuk mengetahui waralaba mana yang cocok untuk Anda, penting untuk terlebih dahulu meneliti persyaratan waralaba secara umum. Selain itu, penting juga untuk memastikan Anda memenuhi syarat dan memiliki informasi yang tepat. Kemudian, lakukan analisis diri dan tentukan keterampilan, sumber daya, dan minat Anda sendiri. Setelah semua ini selesai, Anda dapat menggunakan situs web waralaba online untuk menemukan peluang yang sesuai dengan kebutuhan Anda.

Mari kita lihat setiap komponen riset peluang Anda secara mendetail berikut ini:

Persyaratan Khas Kualifikasi Waralaba

Pemberi waralaba biasanya menetapkan persyaratan minimum untuk memastikan bahwa semua penerima waralaba mereka memenuhi syarat dalam hal keuangan pribadi dan pengalaman profesional. Ini karena keberhasilan dan / atau kegagalan pewaralaba mereka secara langsung mempengaruhi reputasi bisnis, merek, dan keuntungan mereka.

Beberapa Persyaratan Kualifikasi Franchise

Persyaratan kualifikasi sangat bervariasi tergantung pada pemilik waralaba dan jenis waralaba yang Anda beli. Namun, hal berikut sering kali menjadi pertimbangan:

  • Skor kredit: Skor kredit minimum bervariasi menurut pemilik waralaba tetapi, umumnya, skor ideal 680 atau lebih tinggi.
  • Kekayaan bersih: Jika waralaba Anda membutuhkan investasi awal yang besar, Anda akan membutuhkan kekayaan bersih yang relatif lebih tinggi untuk memenuhi syarat
  • Uang tunai: Anda harus memiliki cukup uang tunai untuk menutupi biaya waralaba atau membayar uang muka jika mendanai pembelian
  • Penghasilan luar: Anda harus memiliki bentuk pendapatan dan sumber daya lain untuk membantu biaya hidup saat Anda memulai bisnis waralaba
  • Pengalaman industri: Meskipun beberapa waralaba tidak memerlukan pengalaman bisnis atau terkait industri, biasanya pemilik waralaba lebih percaya diri jika Anda memiliki pengalaman yang relevan
  • Pengalaman manajemen: Sebagai pewaralaba, Anda akan bertanggung jawab utama untuk memimpin tim dan mengelola bisnis; kurangnya pengalaman manajemen bisa menjadi pertanda bahwa Anda mungkin tidak berhasil

Demografi Penerima Walaba Internasional

Untuk membantu Anda memahami apakah Anda akan memenuhi syarat, kami telah menyertakan demografi penerima waralaba rata-rata di bawah ini, menurut Asosiasi Waralaba Internasional (IFA). Waralaba biasanya:

  • Berusia antara 35 dan 55 tahun
  • Anda Memiliki penghasilan rata-rata $ 60.000 atau lebih tinggi
  • Harus Memiliki kekayaan bersih $ 250.000 atau lebih tinggi
  • Memiliki pengalaman manajemen perusahaan
  • Miliki akun pensiun individu (IRA) atau rencana pensiun 401 (k)
  • Belum pernah memiliki bisnis sebelumnya

Perlu diketahui bahwa syarat di atas adalah standar internasional, tidak perlu risau jika Anda belum memenuhi kualifikasi tersebut. Cobalah cari di beberapa website daring waralaba yang menentukan syarat yang lebih mudah.

Sumber Daya, Keterampilan, dan Minat Pribadi

Analisis diri tentang keterampilan, minat, dan sumber daya pribadi Anda sangat penting saat membeli waralaba, terutama karena pemilik waralaba akan bertanya tentang keuangan dan pengalaman profesional Anda. Mengetahui kemampuan Anda ― secara finansial, terampil, dan profesional ― juga akan membantu Anda mempersempit pilihan saat menemukan peluang waralaba yang tepat.

Anda perlu menyiapkan laporan kekayaan bersih yang mencantumkan semua aset, kewajiban, pendapatan, dan skor kredit Anda. Anda juga perlu menyiapkan resume yang menyoroti semua pengalaman profesional, manajerial, dan industri Anda, menunjukkan mengapa Anda paling cocok untuk waralaba tertentu.

Ada baiknya juga pada saat ini untuk menyusun timeline Anda dengan hati-hati untuk membeli waralaba. Ini akan mencakup berapa banyak waktu yang dapat Anda alokasikan untuk penelitian awal, menghubungi pemilik waralaba, meninjau dokumen pengungkapan waralaba dan perjanjian waralaba, memperoleh pembiayaan, dan memilih lokasi.

Temukan Peluang Waralaba

Ketika Anda memiliki informasi tentang anggaran dan kekayaan bersih Anda, serta telah menilai pengalaman, keterampilan, dan minat pribadi Anda. Ditambah telah menetapkan timeline yang sesuai untuk Anda, sekarang saatnya untuk menemukan waralaba yang sesuai dengan kebutuhan Anda. Waralaba yang sempurna adalah yang paling sesuai dengan keterampilan, minat, dan anggaran Anda. Jangan tergoda untuk membeli waralaba hanya karena trendi.

Anda dapat menemukan banyak opsi untuk waralaba berdasarkan jenis industri yang berbeda, lokasi yang tersedia, dan investasi awal yang diperlukan. Tempat yang bagus untuk mulai mencari opsi ini adalah melalui berbagai situs web waralaba yang mencantumkan waralaba untuk dijual.

Selain itu, Anda disarankan untuk menemukan ulasan dan keluhan yang diajukan oleh pemilik atau pelanggan terkait waralaba yang Anda pertimbangkan. Anda dapat mengunjungi beberapa situs untuk memahami peluang waralaba potensial dengan lebih baik berdasarkan pengalaman franchise dan pelanggan yang ada.

Saat mencari peluang  waralaba, berikut beberapa hal yang perlu Anda pertimbangkan:

  • Total investasi yang diperlukan: Ini termasuk biaya waralaba, biaya pelatihan, biaya untuk perbaikan atau real estat sewa, karyawan, inventaris, pemasaran, furniture dan perlengkapan, dan peralatan.
  • Biaya berkelanjutan: Ini termasuk biaya royalti dan biaya pemasaran / iklan selain biaya operasional reguler Anda.
  • Pelatihan dan dukungan: Cari tahu pelatihan dan dukungan apa yang diberikan oleh pemilik waralaba, apakah Anda akan dikenakan biaya untuk ini dan berapa banyak, dan di mana pelatihan akan berlangsung.
  • Persaingan: Ketahui seberapa dekat waralaba lain dengan lokasi Anda dan apakah sudah ada bisnis yang bersaing dengan Anda

Demikianlah aspek pertama dari cara membeli franchise yang benar. Pastikan langkah ini telah Anda lewati, baru Anda lanjut pada tahap kedua berikut ini.

2. Hubungi Pemberi Waralaba untuk Aplikasi Awal dan Dokumen Perjanjian Waralaba

Setelah melakukan penilaian diri dan penelitian awal Anda, berarti Anda telah siap melanjutkan cara membeli franchise selanjutnya.

Dalam tahap ini, Anda harus mempersempit pilihan Anda menjadi satu atau dua waralaba yang paling sesuai dengan preferensi dan anggaran Anda. Langkah selanjutnya adalah mengisi kuesioner awal / formulir aplikasi pemilik waralaba. Aplikasi pendahuluan membantu pemilik waralaba menyaring dan menghilangkan calon penerima waralaba yang tidak cocok.

Anda disarankan untuk mengisi formulir awal ini dengan lengkap dan akurat untuk membantu pemilik waralaba menilai kualifikasi Anda dengan lebih baik. Dengan asumsi bahwa Anda memenuhi persyaratan awal pemilik waralaba, ada kemungkinan besar Anda dapat mengatur pertemuan dengan perwakilan pemilik waralaba dan mendapatkan salinan dokumen pengungkapan waralaba.

Dokumen Pengungkapan Waralaba

Dokumen pengungkapan waralaba adalah dokumen yang terdiri dari 50 halaman lebih yang menguraikan tanggung jawab Anda sebagai pewaralaba, biaya yang harus Anda bayarkan, dan aturan serta regulasi yang perlu Anda ikuti. Ini juga mencakup informasi tentang pemilik waralaba, termasuk sejarah keuangan dan hukumnya. Mendapatkan dokumen ini akan memberi Anda semua informasi yang perlu Anda ketahui jika peluang waralaba potensial cocok. 

Pemberi waralaba diberi mandat oleh pemerintah untuk menyediakan kepada calon penerima waralaba dokumen tersebut setidaknya 14 hari sebelum perjanjian yang mengikat ditandatangani dan pembayaran dilakukan. Franchisor disarankan untuk membaca dan meninjau dokumen dengan cermat. Semua dokumen mengikuti format sama. Namun, tingkat pengungkapan dan transparansi bervariasi dari satu pemilik waralaba ke pemilik lainnya.

Isi dokumen pengungkapan

Berikut ini adalah beberapa jenis informasi umum yang termasuk dalam dokumen pengungkapan:

  • Ukuran sistem waralaba dan tren pertumbuhan tiga tahun
  • Kehadiran merek waralaba di negara prospek
  • Tim kepemimpinan pemilik waralaba dan pengalaman mereka
  • Investasi awal, biaya satu kali, dan potensi biaya berkelanjutan
  • Dukungan yang ditawarkan kepada waralaba seperti pelatihan, pembiayaan, dan bantuan operasional
  • Kinerja keuangan pemilik waralaba

Kebanyakan dokumen sering tidak menyertakan informasi tentang kinerja bisnis waralaba rata-rata, volume unit rata-rata (AUV) dan keuntungan / kerugian tipikal, alasan penutupan unit, investasi pemilik waralaba dalam pertumbuhan di masa depan, dan perbandingan industri. Terkadang Anda juga dapat menemukan informasi ini dari siaran pers pemilik waralaba, laporan tahunan dan pengajuan publik, dan pihak ketiga independen.

Biasanya, bank, pemberi pinjaman, atau investor eksternal yang akan membantu mendanai startup waralaba Anda juga ingin melihat dokumen ini. Karena dokumen ini akan mempengaruhi banyak aspek dari rencana bisnis Anda, penting bagi Anda untuk mengetahui cara membaca dan memahaminya secara menyeluruh.

Poin penting Cara membeli franchise tahap ini adalah perhatikan dokumen pengungkapan waralaba yang diberikan oleh pewaralaba, cermati isinya.

3. Hadirlah di Hari Pertemuan dengan Pemberi Waralaba

Cara membeli franchise berikutnya adalah berkaitan dengan pentingnya kehadiran Anda di hari pertemuan. Setelah menerima perjanjian pengungkapan, Anda akan memiliki kesempatan untuk bertemu dengan tim manajemen pemilik waralaba secara pribadi selama hari pertemuan, yang biasanya berlangsung di kantor pusat pemilik waralaba. Ini adalah kesempatan bagi pemilik waralaba dan calon penerima waralaba untuk saling mengenal dan mengajukan pertanyaan tentang apapun yang akan mempengaruhi keberhasilan bisnis.

Pentingnya Hari Pertemuan Bagi Anda

Hari pertemuan adalah kesempatan besar bagi calon franchisee untuk mengenal franchise dan tim manajemennya. Ini juga merupakan kesempatan untuk mempelajari lebih lanjut tentang budaya perusahaan dan kepribadian individu orang-orang yang akan bekerja sama dengan Anda. Hari pertemuan adalah waktu yang tepat untuk mengajukan pertanyaan dan menyuarakan masalah yang tidak dibahas di dokumen pra perjanjian.

Agenda utama di hari pertemuan biasanya berupa presentasi kelompok, pertemuan dan wawancara empat mata, dan kunjungan ke lokasi waralaba yang ada. Cobalah untuk mencari kemungkinan tanda bahaya selama hari pertemuan, yang meliputi berikut ini:

  • Kepribadian atau ketidaksesuaian budaya
  • Disorganisasi di tingkat perusahaan
  • Janji atau jaminan yang tidak dibuat secara tertulis
  • Pertanyaan yang tidak dijawab secara langsung
  • Kekhawatiran yang tidak ditangani dengan jelas
  • Sulit dijual

Selain itu, coba pelajari lebih lanjut tentang rencana pertumbuhan bisnis. Hal-hal berbahaya lain yang harus diperhatikan adalah seberapa cepat bisnis bermaksud untuk berkembang. Jika perusahaan mencoba untuk berkembang terlalu cepat, itu bisa berarti bahwa manajemen tidak memiliki rencana berkelanjutan, yang dapat menciptakan malapetaka bagi bisnis Anda bahkan sebelum dimulai.

Sedangkan perusahaan yang tidak memiliki rencana untuk tumbuh atau berkembang bisa berarti tidak memiliki visi yang kuat untuk masa depan dan berniat untuk tetap statis. Ini juga dapat membahayakan bisnis Anda karena pemilik waralaba yang tidak berencana untuk berkembang akan membatasi prospek Anda sebagai penerima waralaba.

Pentingnya Hari Pertemuan Bagi Pewaralaba

Sebaliknya, pemberi waralaba harus selektif terhadap penerima waralaba karena mereka harus memastikan bahwa mereka akan cocok untuk bisnis mereka dan memenuhi persyaratan keuangan mereka. Oleh karena itu, hari pertemuan juga merupakan waktu bagi pemilik waralaba untuk akhirnya mengenal Anda dan mengajukan pertanyaan yang diperlukan yang tidak dibahas dalam aplikasi Anda.

Selain memastikan bahwa Anda memenuhi kualifikasi spesifik mereka, pemilik waralaba juga akan mengevaluasi tingkat komitmen dan antusiasme Anda terhadap bisnis mereka. Mereka juga ingin memastikan bahwa Anda bersedia mengikuti aturan dan kebijakan mereka. Mereka menginginkan pewaralaba yang memiliki sikap pemimpin dan, pada saat yang sama, merupakan pemain tim yang baik.

Cara membeli franchise tahap ketiga ini terbukti sangat efektif bagi kedua belah pihak, untuk saling menguntungkan dan mengembangkan bisnisnya.

4. Tinjau Perjanjian Waralaba Dengan Hati-hati

Cara membeli franchise yang keempat ini sebenarnya berkaitan dengan cara kedua di atas, hanya dalam hal ini dilakukan lebih detail. 

Perjanjian waralaba adalah kontrak resmi yang akan diberikan oleh pemilik waralaba setelah hari penemuan jika mereka melihat Anda sebagai calon penerima waralaba. Kontrak ini memberi Anda hak hukum untuk memiliki dan membuka waralaba berdasarkan aturan dan regulasi mereka. Sebaiknya menyewa pengacara dengan pengalaman waralaba untuk meninjau dan mendiskusikan kontrak dengan Anda sehingga Anda dapat memahami semuanya sepenuhnya. Untuk penjelasan lengkapnya, pahami contoh perjanjian di sini.

Jika pemilik waralaba membuat janji atau kesepakatan lisan selama rapat Anda, penting agar hal itu tertulis dalam kontrak. Misalnya, jika pemilik waralaba berjanji untuk memberikan dukungan hukum jika terjadi tuntutan hukum, pastikan hal ini tertulis dalam kontrak. Aturan tentang pemasok, penetapan harga, pengalihan kepemilikan, perlindungan wilayah, biaya royalti, perekrutan staf, pelatihan, dan dukungan terkait lainnya juga harus disebutkan dengan jelas dalam kontrak.

Setiap ketidaksesuaian antara apa yang dibahas secara lisan dan apa yang tertulis dalam kontrak harus segera diklarifikasi dengan pemilik waralaba. Kadang-kadang, Anda mungkin dapat menegosiasikan amandemen perjanjian agar sesuai dengan apa yang telah dibahas. Namun, ada kalanya pemilik waralaba bersikeras bahwa apa yang tertulis dalam kontrak adalah persyaratan yang sebenarnya dan tidak dapat diubah.

Poin penting dari cara membeli franchise yang keempat ini adalah sebisa mungkin ajaklah seorang ahli hukum.

5. Dapatkan Pembiayaan yang Tepat untuk Memulai Franchise Anda

Setelah Anda meninjau dan menandatangani perjanjian waralaba, cara membeli franchise selanjutnya adalah mendapatkan pembiayaan. Anda akan membutuhkan dana untuk menutupi biaya yang terkait dengan pembelian waralaba. Yang pertama harus Anda bayar adalah biaya waralaba, yang biasanya dibayarkan setelah Anda mengembalikan perjanjian yang ditandatangani.

Anda membutuhkan rencana bisnis yang kuat dan meyakinkan, termasuk proyeksi pertumbuhan selama bertahun-tahun, jika Anda berniat meminjam dana untuk waralaba Anda. Penting untuk menangani hal-hal dalam rencana bisnis Anda yang tidak termasuk dalam dokumen pengungkapan waralaba, seperti potensi pendapatan dari lokasi waralaba Anda, biaya awal dan operasional normal, serta biaya pembiayaan. Sebaiknya gunakan perangkat lunak rencana bisnis untuk mempermudah proses.

Dalam kebanyakan kasus, pemberi pinjaman tidak akan meminjamkan uang kepada Anda untuk menutupi biaya waralaba. Namun, biaya waralaba Anda dapat dianggap sebagai bagian dari uang muka Anda jika Anda mengajukan pinjaman KUR atau pinjaman bank konvensional. Anda dapat menemukan detail lebih lanjut tentang apa yang perlu dibayar dalam dokumen pengungkapan waralaba.

Opsi Pendanaan Franchise

Anda dapat mempertimbangkan salah satu opsi pendanaan berikut untuk mendanai startup waralaba Anda:

  • Pinjaman Kredit Usaha Rakyat: Pinjaman KUR dijamin oleh pemerintah dan memiliki suku bunga rendah, yang menjadikannya salah satu pilihan terbaik untuk mendanai bisnis. Namun, persyaratan pinjaman KUR sangat ketat, dan lebih sulit bagi bisnis baru untuk mendapatkan kualifikasi. Biasanya, Anda memerlukan skor kredit 680 atau lebih tinggi. 
  • Pinjaman bank: Pinjaman bank konvensional terkadang lebih sulit memenuhi syarat bila dibandingkan dengan pinjaman KUR karena tidak dijamin oleh pemerintah. Namun, jika Anda memiliki riwayat kredit yang baik, kekayaan bersih yang tinggi, dan memiliki hubungan bisnis dengan bank, Anda mungkin memenuhi syarat.
  • Pembiayaan dari pemberi waralaba atau pemberi pinjaman mitra: Beberapa pemberi waralaba menawarkan pembiayaan untuk membantu mendanai semua atau sebagian dari biaya waralaba. Orang lain mungkin dapat menghubungkan Anda dengan pemberi pinjaman mitra yang sudah terbiasa dengan model bisnis dan rekam jejak waralaba. Ini memudahkan Anda untuk berkualifikasi.

Pembiayaan Konstruksi Baru atau Leasing

Biasanya, Anda membutuhkan dana untuk pembangunan baru yang dimulai dari awal atau untuk menyewa ruang untuk waralaba baru Anda. Pastikan Anda berkoordinasi erat dengan pemilik waralaba dan calon pemberi pinjaman karena mereka mungkin memiliki aturan tertentu tentang lokasi tersebut, dan Anda mungkin memerlukan persetujuan mereka sebelum Anda mulai membangun atau merenovasi ruang Anda.

Pembiayaan Peralatan untuk Waralaba

Jika waralaba memerlukan investasi peralatan yang signifikan, pemilik waralaba kemungkinan besar akan merekomendasikan distributor atau grosir. Mereka mungkin juga menawarkan pembiayaan, yang biasanya akan disusun sebagai sewa dan memiliki jangka waktu hingga lima tahun.

Pastikan untuk mempertimbangkan arus kas Anda selama beberapa tahun ke depan sebelum Anda menyetujui pinjaman jangka pendek yang digunakan untuk membiayai hal-hal seperti peralatan. Idealnya, pinjaman jangka panjang lebih disukai karena pembayaran berulang akan lebih rendah, dan ini dapat membantu membuat beberapa tahun pertama Anda lebih mudah. Untuk informasi lebih lanjut tentang pembiayaan waralaba Anda, Anda dapat membaca artikel pendanaan untuk bisnis kecil di sini.

Dalam cara membeli franchise ini poin pentingnya adalah dapatkan sumber pendanaan yang sesuai dengan kemampuan Anda dan jangan terlalu memaksakan diri. Simak penjelasan lengkap mengenai pendanaan waralaba di sini.

6. Pilih Lokasi

Cara membeli franchise berikutnya adalah pilih lokasi yang tepat. Jika waralaba Anda tidak berbasis rumah atau online, Anda perlu memilih lokasi tempat Anda dapat menjalankan bisnis. Pemberi waralaba kemungkinan besar akan memberi Anda pedoman untuk memastikan bahwa Anda memenuhi persyaratan lokasi mereka, yang mungkin memerlukan jarak tertentu dari waralaba lain, area minimum, dan jumlah tempat parkir. Anda dapat mencari bantuan dari agen real estat komersial untuk memastikan Anda menemukan tempat paling cocok yang memenuhi persyaratan ini.

Pilih Mana? Membeli vs Menyewakan Lokasi Anda

Sebagai permulaan, sebagian besar pemilik waralaba akan menyewa properti karena memerlukan lebih sedikit uang di muka dan oleh karena itu resikonya lebih kecil. Namun, jika Anda memiliki dana lebih, Anda mungkin juga ingin mempertimbangkan untuk membeli properti Anda sendiri, terutama jika Anda berharap berada di lokasi yang sama selama tujuh tahun atau lebih.

Cara membeli franchise keenam adalah pilihlah lokasi yang tepat dan jika modal Anda tidak cukup, belilah franchise yang tidak membutuhkan lokasi. Namun, Jika Anda memutuskan untuk menyewa properti, pertimbangkan hal-hal berikut:

Untuk Lokasi Penjualan

  • Pertimbangkan keamanan dan aksesibilitas lokasi Anda. Juga, melihat apakah area tersebut dekat dengan target pelanggan atau pesaing Anda
  • Perkirakan ukuran luas yang Anda butuhkan seakurat mungkin
  • Negosiasikan sewa Anda tanpa memperpanjang sewa Anda lebih lama dari yang diperlukan

Untuk Ruang Kantor

  • Pertimbangkan lokasi karyawan, klien, dan kebutuhan bisnis spesifik Anda lainnya
  • Negosiasikan sewa Anda tanpa memperpanjang sewa Anda lebih lama dari yang diperlukan
  • Itulah cara membeli franchise berkaitan dengan lokasi. Selanjutnya, jika sudah menyiapkan lokasi maka perhatikan poin berikut.

7. Ikuti Pelatihan & Lokakarya yang Diperlukan

Langkah selanjutnya dalam cara membeli franchise ini adalah mengikuti semua pelatihan dan lokakarya yang diperlukan untuk membekali Anda dan staf Anda dengan keterampilan dan pengetahuan yang diperlukan untuk menjalankan bisnis Anda. Pemilik waralaba biasanya akan memberikan sesi pelatihan, yang akan berlangsung di kantor pusat mereka, di lokasi waralaba, atau secara virtual dan biasanya berlangsung selama satu hingga dua minggu.

Sesi pelatihan umum akan mencakup semua yang perlu Anda ketahui, termasuk produk dan layanan waralaba, sistem yang akan Anda gunakan, serta kebijakan dan pedoman yang perlu Anda terapkan. Beberapa pemilik waralaba menawarkan pelatihan pemasaran, negosiasi dengan pemasok, mempekerjakan dan mengelola karyawan, mengajukan izin, pembukuan, membuat laporan, dan banyak lagi. Sesi ini kemungkinan akan menggabungkan pelajaran kelas, pekerjaan langsung, dan pelatihan di tempat dengan peralatan dan sistem.

Cara membeli franchise yang keenam ini sangat berkaitan dengan sumber daya Anda. Jadi pastikan pihak yang mengikuti pelatihan benar-benar dapat memahami jalannya pelatihan.

8. Persiapkan Grand Opening Anda

Cara membeli franchise yang terakhir adalah dengan mempersiapkan acara launching. Setelah Anda menyelesaikan semua pelatihan yang diperlukan dan lokasi Anda siap, langkah selanjutnya adalah membuka bisnis. Pemilik waralaba kemungkinan akan menawarkan bantuan dalam pembukaan waralaba. Hal itu sebagian besar akan berpusat pada program promosi dan pemasaran untuk memastikan bahwa Anda membangun basis pelanggan dengan cepat.

Ide yang bagus untuk mengalokasikan sebagian dari anggaran pemasaran tahun pertama Anda untuk mempromosikan pembukaan Anda. Selain itu, sebaiknya tanyakan kepada pemilik waralaba Anda tentang lokasi waralaba yang sukses untuk upacara pembukaan mereka. Mempelajari apa yang berhasil untuk franchisee di masa lalu sangat penting, karena hal-hal ini dapat membantu Anda mempersiapkan hari pembukaan.

Intinya

Membeli waralaba tidak menghilangkan risiko memulai bisnis. Namun, jika Anda tahu cara membeli waralaba, menemukan waralaba yang tepat untuk Anda. Di tambah telah meninjau Dokumen pengungkapan dan perjanjian waralaba dengan cermat, dan mendapatkan pembiayaan yang tepat, Anda akan berada di jalur menuju bisnis yang sukses. Demikianlah cara membeli franchise yang benar, terapkan tips ini dan dipastikan bisnis Anda akan sukses.

Post Terkait :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Open chat
Konsultasi Online
%d blogger menyukai ini: